BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Masyarakat masih menderita kelaparan kulit, bahkan setelah pandemi ini berakhir

Masyarakat masih menderita kelaparan kulit, bahkan setelah pandemi ini berakhir

Kelaparan kulit tetap ada. Di luar riset Itu bulan ini alam Sudah diposting, dan orang-orang sepertinya ingin lebih banyak disentuh, bahkan setelah pandemi virus corona. Sekelompok psikolog di Universitas Utrecht bertanya-tanya apakah orang memerlukan lebih banyak sentuhan, selama dan setelah pandemi.

Selama pandemi COVID-19, hal ini terjadi pada 86% peserta. Kedengarannya tinggi, namun menurut penelitian ini, persentase masyarakat yang mengalami kelaparan kulit pascapandemi masih 80 persen. Kelaparan kulit tidak terlalu parah setelah epidemi ini.

Peserta diminta untuk menunjukkan sejauh mana mereka setuju dengan pernyataan “Saya ingin orang lain menyentuh saya sekarang” dan “Saya ingin menyentuh orang lain sekarang.” Mereka dapat memilih nilai antara 0 (Saya ingin lebih sedikit sentuhan) dan 100 (Saya ingin lebih banyak sentuhan).

Psikolog berbicara tentang “kelaparan kulit” jika nilainya lebih tinggi dari 50. Maka orang menginginkan lebih banyak sentuhan daripada yang mereka alami dalam kehidupan sehari-hari.

Sentuhan memainkan peran penting dalam menjalin hubungan

Antara April dan Oktober 2020, tindakan ketat terkait Corona mengharuskan masyarakat menjaga jarak satu setengah meter, dan dilakukan lockdown di Belanda. Saat itulah situs RIVM menyarankan agar para lajang bisa memilih 'sahabat' atau 'teman seks', asalkan keduanya bebas dari keluhan.

Selama periode ini, lebih dari separuh peserta memberikan nilai yang tinggi (di atas 75) terhadap kelaparan kulit mereka. Mayoritas orang yang menjawab pertanyaan online berusia awal 30-an, perempuan dan tinggal di Belanda.

Pada musim gugur tahun 2021, ketika acara berskala besar diizinkan kembali untuk pertama kalinya, para psikolog mengunjungi dua festival sains. Di sana, sekitar satu dari tiga orang (sekali lagi, sebagian besar perempuan muda) sangat menghargai rasa lapar akan kulit mereka. Pada akhir tahun 2022, ketika semua tindakan pencegahan terhadap Covid-19 dicabut, jauh lebih sedikit responden yang menilai kelaparan kulit mereka secara online: sekitar satu dari enam.

READ  Betelgeuse menjadi gelap di balik awan debu buatan sendiri

penelitian Jerman

80% responden masih merasa perlunya lebih banyak sentuhan setelah pandemi. Hasilnya adalah masyarakat masih ingin disentuh, bahkan ketika tidak ada aturan yang berlaku Jarak sosialHal ini sesuai dengan hasil penelitian di Jerman yang dilakukan sebelum epidemi. Hal ini menunjukkan bahwa 73% peserta menderita kelaparan kulit.

Menurut peneliti Utrecht, kurangnya sentuhan umumnya dikaitkan dengan penurunan kemampuan mengatasi stres. Sentuhan juga berperan penting dalam menjalin hubungan dengan orang lain, dan dalam beberapa kasus tampaknya mengurangi rasa sakit fisik. Jadi ide memberi ciuman pada lukanya mungkin tidak terlalu gila. Dan jangan terlalu sering merangkul seseorang.