BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maureen dalam ‘Perjalanan Seumur Hidup’

Maureen dalam ‘Perjalanan Seumur Hidup’

Tidak harus yang tercantik, terbaik, atau terjauh. Sesuatu terjadi (dengan Anda) yang mengubah Anda dalam beberapa hal. Ada wawasan, cinta yang besar, rasa pulang ke rumah atau petualangan yang mengubah hidup. Singkatnya, perjalanan dengan konsekuensi: perjalanan seumur hidup. Ini adalah catatan perjalanan khusus oleh Maureen Severine (1969).

Maureen Severijn (1969) adalah seorang guru sekolah dasar keturunan Indonesia. Mengunjungi Indonesia untuk pertama kalinya memberikan kesan yang mendalam baginya. Pulang ke rumah memiliki perasaan yang tak terduga. Tiba-tiba semuanya jatuh ke tempatnya.

Maureen: “Kami makan di rumah berbeda dari teman-teman Belanda saya. AVG’tje mendapat sentuhan India, nasi dengan sup kacang dan tentu saja satu sendok susu Sam. Kami tidak merayakan ulang tahun dalam lingkaran, tetapi sepanjang hari dan di seluruh rumah. Paman dan bibi yang berkunjung sering pergi ke kota untuk berbelanja dan kemudian kembali ke pesta. Makan, ngobrol, seisi rumah heboh. Boneka wayang dan lukisan dengan gambar tropis digantung di dinding. Saya tumbuh dalam dua budaya; Saya benar-benar merasakan Belanda tetapi selalu ada negara lain di latar belakang. Saya pergi ke Indonesia untuk pertama kalinya ketika saya berusia 21 tahun. Itu adalah hadiah dari nenek saya untuk semua cucunya. Dia ingin mencari akar kita. Atau setidaknya mengambil pengetahuan tentang itu. Saya pergi backpacking ke sana bersama pacar saya saat itu. Kami terbang ke Bali dan kemudian ke Jawa di mana keluarga saya berasal. Saya ingat saat yang tepat saya turun dari pesawat dan merasa hangat dan panas

Pohon palem berayun di Jawa

Saya melihat pohon-pohon palem bergerak: Bam, saya di rumah. Sulit untuk dijelaskan karena itu perasaan yang begitu dalam. Hal-hal jatuh ke tempatnya. Terutama ketika kami bepergian setelah itu. Itu memiliki bau yang akrab Sungai kecil (rokok kretek, Ed.) dan nasi goreng, dengungan dan panas menyelimutiku seperti selimut basah yang nyaman. Saya berbicara dengan orang-orang dan memahami orang tua saya dengan lebih baik. Kakek dari pihak ayah saya bekerja di Kereta Api Burma dan kakek dari pihak ibu saya adalah seorang tentara Belanda yang harus melarikan diri beberapa kali. Dia tiba-tiba kehilangan ayahnya dan, sebagai generasi kedua korban Revolusi Nasional Indonesia, bergumul dengan banyak hal. Dia punya ketakutan, dia selalu takut kehilangan kami – keluarganya. Itu juga sedikit mengganggu saya, jadi saya lebih memahami diri saya sekarang. Kemudian saya mulai memahami sisi mistik ibu saya.

READ  Makam status khusus veteran KNIL Maluku dibuka di Farmsam

gaib

Saya tidak tahu apakah ‘mistis’ adalah kata yang tepat, ‘iman yang tidak dapat dijelaskan’ akan lebih tepat. Karena saya melihat keranjang di mana-mana, di kuil Hindu dan di tengah jalan, di pantai, di taksi. Keranjang daun palem diisi dengan beras, dupa dan bunga, dan dimaksudkan sebagai persembahan untuk roh dan dewa yang baik dan untuk mengusir setan. Siapa tahu, bertemu dengan orang tua Indonesia di Jawa bukanlah sebuah kebetulan. Kami tersesat dan berbicara dengannya dan kemudian dia memanggil kami pulang. Itu adalah rumah kolonial, taman yang indah, dan para pelayan. Saya berjalan-jalan di ruang tamu, melihat gambar-gambar di dinding, dan memperhatikan nama yang saya kenal di bawah gambar-gambar itu. Itu menjadi nama rumah anak tempat nenek saya dibesarkan, dan pria ini juga. Mereka bahkan saling kenal!

Di sana-sini

Kami mengunjungi sawah dan perkebunan dan berbaring di pantai yang dikelilingi pohon palem. Inilah aku, pikirku. tapi tidak, Orang lokal Saya pikir saya berasal dari Norwegia. Haha, saya potong rambut saat itu dan mengenakan pakaian alternatif – tidak persis tradisional India, untuk sedikitnya. Tapi saya lebih India dari yang saya kira. Identitas saya ada di sana-sini – saya tahu itu dari perjalanan itu. Saya mengatakan hal yang sama kepada kedua anak saya yang berusia 21 dan 14 tahun. Saya membawa mereka ke pedesaan ketika mereka masih muda dan kami akan pergi lagi musim panas ini. Saya pikir itu penting. Jika saya tidak melakukan perjalanan itu pada saat itu, itu akan menjadi cerita yang menggantung di udara. Sebuah cerita tentang orang tua dan kakek nenek saya. Melihat dan mengalami negara membuat saya semakin lengkap. Setiap kali saya mengatakan ini, tenggorokan saya tercekat.

READ  Pantau Pompa Submersible dari Jarak Jauh • Pomp NL

Baca selengkapnya?

Kisah liburan yang menarik dari Maureen. Di Zin 0809 2023 Anda dapat membaca petualangan yang mengubah hidup dari pembaca Zin kami. Sekarang di toko. Atau pesan online.

Artikel teratas di kotak surat Anda? Mendaftar untuk buletin