BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membebaskan burung dari sangkar: ‘Rekening bank saya terus kosong, tetapi hati saya terus bertambah’

Membebaskan burung dari sangkar: ‘Rekening bank saya terus kosong, tetapi hati saya terus bertambah’

Baru-baru ini saya kembali dari perjalanan birding yang panjang melalui Emerald Belt. Saya ada di sana untuk menyelidiki kondisi rentan spesimen tropis dan, jika memungkinkan, mengabadikannya dengan kamera. Polly Starling yang cantik, yang diselamatkan dari kepunahan pada waktunya, berada di urutan teratas daftar saya, tetapi sayangnya saya tidak melihatnya di ladang atau hutan mana pun.

Membebaskan burung dari sangkar

Selain pencarian ini, saya memberi diri saya pekerjaan lain yang lebih praktis: membebaskan burung dari sangkar. Saya membaca laporan penelitian bahwa sekarang lebih banyak burung yang hidup di kandang di Jawa daripada di alam liar. Dan karena saya percaya pada contoh yang baik lebih dari satu jari terangkat, saya memutuskan untuk berkemas dan terbang ke Jawa dan Bali. Saya pikir saya harus mengembalikan pohon, bunga, langit, gunung, bebatuan, laut, bintang, dan burung yang menjadi pemiliknya.

Saya juga belajar bahwa saya tidak boleh membeli burung secara gratis di pasar burung yang mengerikan itu – lagipula, saya mempertahankan perdagangan – tidak, saya harus membelinya secara gratis dari perorangan, dari rumah orang, lebih disukai orang miskin, kenalan. Baik untuk menghabiskan uang saya.

Negosiasi

Jadi saya berkeliaran selama berminggu-minggu di kampung dan sawah, memata-matai kebun dan beranda, dan ketika saya melihat seekor hewan bersayap tergantung di kandang, saya mengetuk pintu dan mulai bernegosiasi dengan nyonya atau nyonya rumah tentang pembelian. . Saya berterima kasih kepada Tuhan atas penemuan Google Terjemahan. Secara alami, saya menanyakan tentang lokasi burung, umur dan lama penangkaran. Saya telah meninggalkan hewan yang manis, jinak, dan dipelihara sendiri, karena Anda secara alami memberi burung semacam itu kesempatan untuk bertahan hidup di alam liar — meskipun saya lebih suka melihat setiap burung, jinak atau tidak, mati di antara pohon melati dan kelapa.

READ  Sekali lagi dunia motorsport tidak pernah berhenti

Kadang-kadang negosiasi berjalan lancar, tetapi kadang-kadang pemiliknya begitu terikat pada hewan itu sehingga saya dapat melambaikan dompet sesuka saya, tetapi tidak dapat membawa burung malang itu. Beberapa kandang dicat dengan indah dan dihias dengan ornamen yang indah, tetapi sangat menyenangkan bagi pemilik dan orang yang lewat.

“Rekening bank saya kosong, tapi hati saya kaya”

Baru setelah kesepakatan selesai, saya berani mengungkapkan motivasi saya yang sebenarnya. Dan kemudian saya melihat apa yang mereka pikirkan: orang asing ini adalah ‘Madoclap’. Dan ketika saya berpikir: Di antara kami berdua, Anda adalah yang paling metaclap, untuk Anda, demi kesenangan Anda, menghukum makhluk dengan hukuman penjara seumur hidup tidak lain adalah kejahatan selain pakaian dan lagunya yang indah.

Jadi saya membebaskan beberapa Bulbul Alis Hitam, Dayal Thrushes, Dama Thrushes, White Eyes dan semuanya dari penjara mereka. Rekening bank saya terus kosong, tetapi hati saya terus bertambah kaya. Biasanya saya menerima burung-burung itu dalam kantong kertas berlubang-lubang yang ditusuk dengan dupa. Kami saling berterima kasih dan mengucapkan selamat tinggal. Ketika saya jauh, saya mengeluarkan burung itu dari tas, menciumnya, dan melepaskannya dengan lembut di garpu atau lapangan di tepi hutan. Setiap kali burung itu harus terbiasa dengan kebebasannya yang tiba-tiba. Agak bingung, dia berbalik ke arahku untuk mengepak di dahan terdekat. Kami saling memandang dan saya merasakan rasa terima kasih murni bergema dari lubuk hati kecilnya yang berdetak kencang. Kemudian menghilang ke dalam dedaunan segar di antara semak bambu raksasa dan kebun kelapa, dan saya merasakan kegembiraan mengalir melalui pembuluh darah saya.

‘Betapa gila dunia yang kita tinggali’ di pesawat kembali ke Schiphol. Seekor burung dilahirkan dengan sayap, tetapi manusia tidak membiarkannya terbang, sedangkan manusia tidak dilahirkan dengan sayap, tetapi terbang kemana-mana.

READ  9 warga sipil tewas dalam serangan militan di desa Papua