BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membeli senjata sendiri, lurus ke depan

mobilisasinews (Telegram)

NOS. Berita

  • Paul Alexander

    Editor Luar Negeri

  • Paul Alexander

    Editor Luar Negeri

Mereka yang dipanggil di Rusia hari ini untuk pergi ke Ukraina akan menerima peringatan mendesak dari Kementerian Pertahanan: penggunaan ponsel sangat dilarang. Namun, video yang tak terhitung jumlahnya muncul dari pusat pelatihan dan barak dari seluruh Rusia. Ini memberikan tampilan yang bagus dari kemasan Rusia.

Misalnya para mobik, demikian sebutan packer, mengurus diri sendiri dan menata kantong tidur, tikar, dan kotak P3K. “Dan tanyakan pada teman dan istri Anda tentang pembalut dan tampon. Anda memasukkannya ke dalam luka tembak dan menyedot semua darahnya,” kata salah satu pelatih di video Dari Republik Kaukasia Kabardino-Balkaria.

Aharon Film Ungkapkan kondisi mengerikan di pusat pelatihan barak. Gambar-gambar menunjukkan asrama tanpa tempat tidur. Selain itu, rekrutan terletak berdampingan di tanah dan ada toilet dan kamar mandi yang sangat primitif.

Rekrut: Kami tidak punya apa-apa

Foto-foto tersebut mengkonfirmasi bahwa mobilisasi pertama di Rusia sejak 1941 kacau balau, dan bahwa peralatan seperti helm, jaket antipeluru, dan seragam musim dingin sangat kekurangan. Selain itu, ada banyak bug di senjata, jika tersedia sama sekali.

“Mobix di pusat pengepakan diberitahu bahwa mereka harus membeli senjata itu sendiri,” kata blogger dan analis video militer Rusia Majkl Naki melalui Skype dari kediamannya saat ini di Tbilisi, Georgia. “Mereka meminjam atau mendapatkan jumlah yang diperlukan melalui crowdfunding.”

Naki menerbitkan setiap hari Laporan Di situs web tim peneliti independen Rusia, Tim Intelijen Konflik, sejumlah mafia dari berbagai daerah telah dikumpulkan olehnya.

Daerah menggunakan standar yang berbeda

Menurutnya, istilah “parsial” dalam kaitannya dengan mobilisasi adalah mungkin untuk dibantah, tidak peduli seberapa ngotot pihak berwenang. “Ini bukan tentang 300.000 orang yang disebutkan oleh Departemen Pertahanan,” kata Naki.

“Sumber Kremlin berbicara tentang angka dari 1 hingga 1,2 juta. Ini akan disebut dalam tiga gelombang. Gelombang pertama, pada musim gugur, sedang berlangsung sekarang, diikuti oleh gelombang di musim dingin dan musim semi.” Publikasi Independen media Rusia Konfirmasi foto itu.

Pusat mobilisasi lokal juga tidak menerapkan standar yang berkaitan dengan usia, pengalaman militer, dan kesehatan, kata Menteri Pertahanan Shoigu.

Ada banyak contoh di media sosial. Beginilah cara pesan menyebar di sekitar orang yang telah dipanggil 59 tahun setengah buta Dari wilayah Sverdlovsk. Juga, seorang pria di kursi roda dekat Krasnodar menerima telepon, sebagai Foto Muncul di Telegram.

Saluran berita independen Rusia TV Rain menghitung bahwa dari daerah miskin yang jauh dari Moskow, seperti Yakutia, Buryatia, dan Dagestan, ada dua kali lebih banyak mafia daripada dari yang lebih makmur.

Namun Naki menekankan bahwa banyak orang dari daerah kaya juga telah melamar ke pusat pekerjaan. “Di Moskow dan St. Petersburg, orang-orang hampir tidak membiarkan perang tenggelam. Mereka tidak tahu apa artinya dikirim ke garis depan dan dengan sukarela melapor ke titik-titik mobilisasi.”

Setelah seharian di depan

Selain itu, seseorang yang dimobilisasi dalam sebuah video mengatakan bahwa dia akan pergi dengan tanknya ke Kherson tanpa menerima pelatihan apa pun. Menurut Naki, video tersebut tampaknya dapat diandalkan.

Naky menyimpulkan bahwa Kremlin tidak malu mengirim orang-orang yang baru saja dipanggil ke garis depan tidak terlatih dan tidak memiliki perlengkapan yang memadai. Naki: “Mereka akan mengisi celah di depan. Ini menunjukkan kepanikan di Kremlin. Jika serangan balik Ukraina tidak berjalan dengan baik, Rusia akan punya waktu untuk melatih para Mubek di bulan-bulan musim dingin dan mempersiapkan mereka dengan baik. Bersiaplah untuk bagian depan.

Jika Putin melanjutkan untuk mencaplok wilayah pendudukan di Ukraina, para penggerak harus mempertahankan perbatasan baru. “Dan akan sulit bagi pasukan Ukraina untuk mendorong Rusia mundur lebih jauh karena celah di depan terus-menerus diisi oleh beberapa ribu mafia.”

Sementara itu, Rusia menciptakan dua kata baru untuk memobilisasi mereka: sedang mengemasmengacu pada kata Rusia yang berarti kuburan, dan omong kosong. Ini adalah kata untuk musim gugur. Menurut Naki, itu memberi tahu kita banyak tentang nasib yang menanti banyak orang yang dimobilisasi: “Karena kemungkinan kematian beberapa kali lebih besar daripada kemungkinan pulang hidup-hidup.”