BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Membongkar gerakan radikal, tapi apakah ini juga berarti berakhirnya Islamisasi di Indonesia?

Hampir semua pimpinan FPI ditangkap, termasuk pimpinan Habib Rezeq Shihab, di tengah foto.Foto AFP

Hampir seluruh departemen FPI ditangkap. Tahanan terpenting sejauh ini adalah Habib Rezaik Shihab. Dia baru saja kembali dari pengasingan sukarela selama tiga setengah tahun di Arab Saudi ketika dia ditangkap. Pada 2017, dia melarikan diri karena takut diadili di Indonesia.

Pemimpin organisasi besar militan Islam FPI menipu dan bertukar teks dan video cabul dengan pacarnya, Fiza. Di hadapan pihak berwenang, dia dinyatakan bersalah melanggar Undang-Undang Anti Pornografi Indonesia, yang bisa membuatnya dijatuhi hukuman penjara yang serius.

Ancaman

Di mata pihak berwenang, Ruzik sudah menjadi ancaman saat itu, semakin menyamar sebagai boneka dari semua pelobi Islamis. Ruzik pergi tetapi terus menjalankan organisasinya dari Arab Saudi.

Ia mendirikan FPI pada akhir 1990-an sebagai geng yang melakukan pekerjaan kotor bagi tentara dan polisi. Anggota Front Rakyat Pantai Gading (FPI) memilih, mengintimidasi lawan dan sering bertindak sebagai mafia murni yang memeras orang dan perusahaan.

Selama bertahun-tahun, “Aku” dari PFLP Pantai Gading menjadi semakin penting: kelompok tersebut telah diwujudkan sebagai “polisi moralitas” Islam: para pengawal FPI menjadi terkenal di dunia ketika mereka mulai menghancurkan bar di Jakarta yang buka selama Ramadan. Itu legal, tetapi FPI menetapkan hukumnya sendiri dan mengawasi kepatuhan.

Ahmadiyah

Tidak hanya jeruji besi yang menjadi korbannya, namun minoritas agama dan seksual juga diserang secara terbuka. Front Populer Pantai Gading memimpin penganiayaan brutal terhadap para Ahmadi, pembakaran desa mereka dan bahkan pemukulan terhadap para Ahmadi. Umat ​​Kristen dipaksa untuk menutup gereja di bawah tekanan militan. Kaum gay diusir dari jalanan – dan bahkan dilarang menonton TV Indonesia di bawah tekanan Islam. Pertemuan LSM “liberal” terpaksa ditutup. FPI selalu mendapat kerja sama penuh dari polisi dalam semua prosedur tersebut. Tidak jarang telah melarang acara hukum, dengan himbauan kepada pihak keamanan.

Anggota Front Populer Pantai Gading selama demonstrasi anti-Israel.  Gambar AP
Anggota Front Populer Pantai Gading selama demonstrasi anti-Israel.Gambar AP

FPI nyaris tak tersentuh, dan pengaruhnya tumbuh setiap tahun. Bahkan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan dasar hukum pelecehan minoritas, yang tetap berlaku. Front Islam di Irak memuncak pada tahun 2016 ketika ratusan ribu Muslim melakukan protes di Jakarta Pusat terhadap penguasa Kristen Basuki Tahaja Purnama, yang juga dikenal sebagai “Ahok”. Tekanan yang belum pernah terjadi sebelumnya dari protes ini menyebabkan Ahok kalah dalam pemilihan, dan dia kemudian dipenjara selama dua tahun atas tuduhan penistaan ​​agama.

Ketakutan

Demonstrasi Islam yang berhasil mengejutkan pihak berwenang. Hal ini menyebabkan Islam militan masuk ke pusat kekuasaan nasional: dalam pemilihan presiden 2019, Presiden Jokowi ‘Jokowi’ Widodo dan lawannya Prabowo melakukan segalanya untuk memenangkan suara Muslim.

Jokowi Maarouf Amin terpilih sebagai wakil presiden, seorang sarjana Muslim lanjut usia yang menjadi saksi mahkota melawan Ahok. Prabowo telah dikaitkan dengan organisasi paling radikal, termasuk FPI. Foto Habib Raziq juga dipajang pada bendera-bendera bertingkat tinggi pada acara-acara pemilihannya. Prabowo kalah, tetapi Jokowi menyerahkannya ke kabinetnya sebagai Menteri Pertahanan – tidak diragukan lagi mengingat bagian Muslim dari partisan Prabowo. Maarouf Amin di Istana Wakil Presiden.

Bornusac

Raziq sendiri saat itu masih di Arab Saudi. Meskipun polisi mengumumkan “penutupan kasus pornografi” terhadapnya setelah kepergiannya, pemimpin Front tersebut tidak berani kembali. Desas-desus tentang kepulangannya yang kerap menyulut suasana antisipasi di mana hanya foto Rizk yang muncul.

Itu terbukti ketika Habib Riziq akhirnya kembali November lalu: Puluhan ribu pendukung berbondong-bondong ke bandara Soekarno-Hatta Jakarta untuk menyambutnya. Kemudian sang pemenang Ruzik mengumumkan bahwa dia akan memimpin sebuah “revolusi moral” di Indonesia, dan sepertinya untuk sesaat dia memang akan mampu mempersatukan kelompok-kelompok Islam radikal di bawah kepemimpinannya.

Pemerintah tidak mengizinkannya sampai sejauh itu. Rezig, yang memimpin beberapa unjuk rasa massal setelah kembali ke tanah air dengan gemilang, ditangkap pada 13 Desember karena melanggar aturan Corona. Penangkapan ini membuka jalan bagi pembongkaran front.

Konferensi pers

Pada konferensi pers yang mengumumkan larangan Front Islam pada 30 Desember, sembilan menteri segera melancarkan tembakan artileri berat terhadap Al-Rizeig: sebuah video ditampilkan yang menunjukkan Raziq menyatakan dukungannya untuk ISIS dan pembentukan kekhalifahan global.

Ia kini diduga terkait dengan terorisme dan perusakan negara. Seorang hakim di Jakarta juga memerintahkan agar “kasus pornografi” dibuka kembali. Ketiga dakwaan tersebut dijatuhi hukuman penjara.

Pengacara Raziq membantah penangkapan tersebut. Senin adalah sidang pengamanan tinggi pertama, tapi teriakan “Tuhan Maha Besar” dari anggota “FPI” tidak muncul. Riziq sendiri juga tidak hadir. Dia harus tinggal di selnya “demi penyelidikan”.

Masih harus dilihat apakah langkah ini menandai awal dari akhir Islamisasi di Indonesia. FPI dipenggal dan dilarang, tapi semangat aksi belum juga hilang.

READ  Hilangnya hutan hujan tropis akan meningkat secara dramatis pada tahun 2020: area seluas Belanda yang ditebang atau dibakar