BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Memimpin tentara bayaran Rusia berada di jalur yang berlawanan dengan Kremlin

Pada hari Rabu, 22 Februari, sehari setelah pidato besar Presiden Vladimir Putin, sebuah foto mengejutkan diposting di saluran Telegram kelompok paramiliter Rusia Wagner. Gambar menunjukkan puluhan mayat, berdampingan di tanah, beberapa masih berseragam tempur, yang lain telanjang, semuanya rusak parah.

Surat itu menyatakan bahwa ini semua adalah pejuang Wagner yang terbunuh pada hari Selasa. “Kematian itu bisa dihindari jika Kementerian Pertahanan menyediakan senjata yang cukup,” tulis Yevgeny Prigozhin, kepala kelompok tentara bayaran.

Ini adalah pukulan tak terhitung dari bos Wagner ke Kremlin. apa yang sedang terjadi?

Ada hubungan cinta-benci antara Prigozhin dan Kremlin.

Peter Wijinga adalah pakar pertahanan di Center for Strategic Studies (HCSS) di Den Haag.

Grup Wagner pertama kali dikenal pada tahun 2014, ketika grup tersebut membantu militer Rusia selama aneksasi Krimea. Wagner juga memainkan peran utama dalam perang di Ukraina. Misalnya, kelompok paramiliter merebut kota pertambangan Solidar di utara Bashmut: keberhasilan militer pertama Rusia dalam beberapa bulan.

Tetapi grup tersebut tidak mencapai banyak kesuksesan. Sejak musim panas tahun lalu, Wagner telah mencoba merebut kota Pashmut di Ukraina, dan itu tidak mungkin: Pertempuran Pashmut telah menelan korban puluhan ribu nyawa orang Rusia. Tapi, menurut Prigozhin, ini bukan salah mereka.

Angka kematian tinggi

Ada sedikit hubungan cinta-benci antara Prigozhin dan Kremlin, kata Peter Wijinga, pakar pertahanan yang berbasis di Den Haag. Pusat Kajian Strategis (SKT). “Mereka saling membutuhkan, tetapi tidak ada persahabatan sama sekali di antara mereka.”

“Prigozhin sangat bergantung pada militer Rusia untuk pasokan amunisi. Dan Kremlin juga membutuhkannya, karena Grup Wagner tidak selalu harus mematuhi aturan yang berlaku pada militer Rusia. Dengan begitu Wagner dapat mencapai hasil yang lebih banyak.”

Namun sementara itu, semakin banyak pejuang Wagner yang tampaknya sekarat: terutama tentara bayaran yang direkrut dari penjara tidak selamat dari perang. Demikian Kementerian Pertahanan Inggris Sekitar lima puluh persen tahanan yang berjuang untuk Grup Wagner mati.

Prigozhin sekarang mengatakan tingginya angka kematian adalah kesalahan Kementerian Pertahanan Rusia. Sebelumnya, orang Rusia itu memposting di saluran Telegramnya sebuah video yang menunjukkan puluhan tentara yang tewas. Sebuah komentar menyatakan bahwa “Ratusan pejuang Wagner terbunuh setiap hari karena Kementerian Pertahanan tidak mengirimkan peralatan yang diperlukan tepat waktu.”

Pentingnya berlebihan

Prigozhin bukan satu-satunya yang percaya bahwa kelompoknya semakin menjadi latar belakang. Menurut orang Amerika Pusat Pikiran Institut Studi Perang (ISW), Kementerian Pertahanan Rusia mungkin telah berhenti memasok senjata ke Wagner. Alasan: “Profesionalisme Angkatan Bersenjata Rusia di Ukraina.”

Pasukan Wagner yang melemah telah gagal membuat kemajuan signifikan di Bashmut selama beberapa minggu, kata ISW, menambahkan bahwa dengan tentara Rusia menggantikan pejuang Wagner, Prigozhin kehilangan pengaruh di Kremlin.

Grup Wagner telah sangat membantu militer Rusia pada musim panas 2022, “membuat Prigozhin melebih-lebihkan kepentingannya dalam bidang militer dan politik Rusia,” menurut ISW. “Tapi sekarang militer Rusia memainkan peran yang lebih menonjol dalam operasi Bashmut dan tidak lagi bergantung pada rekrutan Wagner, Kremlin tidak lagi harus menyenangkan Prigozhin.”

Sementara itu, seluruh manajemen puncak di Ukraina juga diganti. Pada Desember tahun lalu, Valery Gerasimov, Kepala Staf Umum Angkatan Darat Rusia, diangkat menjadi komandan baru Angkatan Bersenjata Rusia di Ukraina. “Gerasimov tidak ada hubungannya dengan Grup Wagner,” kata Han Baumeister, dosen senior strategi militer di Akademi Pertahanan Belanda. “Gerasimov memiliki semakin banyak pejuang Wagner yang digantikan oleh pasukannya sendiri, yang mengambil alih posisi Wagner.”

Prigozhin jelas tidak senang dengan hal itu, tetapi bukankah kritiknya yang blak-blakan itu berisiko? “Ini pasti bisa membuatnya buntu,” kata Wijninga. “Dan ada peluang bagus, selama Putin masih memegang kendali. Dan Prigozhin lebih baik menjauh dari gedung apartemen tinggi, begitulah. Karena itu bisa berbahaya baginya.”

READ  Uni Afrika "meyakinkan" setelah janji Putin, parlemen Jerman menyetujui 100 miliar euro untuk pertahanan