BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mencari mereka yang berada di balik foto potret berusia enam puluh tahun menyebabkan banjir reaksi

Fotografer Ernst Lalman dengan foto Karin dan Sandra Tileman © Studio Renat Boer

Den Haag – Tiga tahun lalu, Ernst Lalman menelusuri iklan dengan koleksi foto luar biasa yang diambil pada tahun 1959 dan 1960 oleh Hague Studio Photo American, yang ia temukan di sebuah ruangan berdebu pada akhir 1980-an. Fotografer Hawke ingin tahu orang dan cerita mana yang tersembunyi di balik foto-foto itu. Untuk pertanyaan ‘Siapa kita?’ Dia menerima banyak reaksi khusus, yang berkembang menjadi pameran di Photomuseum Den Haag dan sebuah buku yang akan diterbitkan awal tahun depan.

Lalleman telah melayang-layang selama bertahun-tahun dengan 234 negatif warna layar besar yang dia temukan di Princecrock di Den Haag. Meskipun dia menyadari bahwa dia memiliki koleksi foto potret yang unik, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengannya. Hanya dengan munculnya era digital – yang membuat pencetakan negatif jauh lebih mudah – ide untuk proyek itu lahir. Siapa kita? Juga foto-fotonya sudah sangat tua sehingga bisa dihidupkan kembali.

Fotografer berusia enam puluh tahun mengakhiri hidup mereka sendiri

Setelah dia memposting seluruh galeri foto di Facebook, reaksinya sangat heboh. Tanda 48 potret sekarang dipasang. Dengan cara ini, foto-foto yang telah lama hilang dapat dikembalikan kepada orang-orang yang menjadi subjek, keluarga atau orang yang mereka cintai. Untuk pameran dan buku tersebut, ia melakukan penelitian ekstensif pada tiga orang yang diakui.

Saudara Tileman

Tapi tentu saja setiap foto menceritakan kisahnya sendiri. Seperti potret dua saudara perempuan, Lallaman ingin menghembuskan kehidupan baru ke Omrope West khususnya: ‘Ini adalah Karin dan Sandra Tailman. Dua gadis manis yang datang ke Belanda dari Indonesia pada tahun 1955. Mereka telah tinggal di Belanda selama enam tahun. Foto itu diambil pada Agustus 1959 dan Karen mengirim email kepada saya saat dia mengidentifikasi dirinya.

Karin dan Sandra Tileman
Karin dan Sandra Tileman © Koleksi Ernst Lalman

‘Hal baiknya adalah: dia kemudian mengirimi saya foto keluarga, ayah Renee dan ibu Raina dan dua saudara perempuan Karin dan Sandra di tangga di New York pada 31 Januari 1961. Ini memberikan gambaran yang baik tentang orang-orang yang datang ke Belanda dari Indonesia dan menarik lebih banyak penggemar ke Amerika Serikat. Dunia yang sama sekali berbeda. Rene masih hidup, kata Karin padaku. Ibu mereka meninggal pada tahun 2016. Kerabat mereka masih tinggal di Den Haag. Mereka tinggal di pantai barat Amerika Serikat.’

komunitas India

Hal utama yang dilihat fotografer tentang film ini adalah mereka keturunan India. Selama penelitian ekstensifnya terhadap tiga orang terkenal yang ditampilkan dalam pameran dengan karya-karya baru, dia menemukan bahwa angkanya lebih tinggi dari yang dia kira: ‘Tentu saja, ada banyak Indo yang diretas. Jadi saya secara emosional memilih untuk menggambarkan seorang Indo. Tapi percakapan dengan dua lainnya mengungkapkan bahwa mereka juga keturunan India.’

Dia menyimpulkan bahwa peran Indo jauh lebih besar daripada yang awalnya muncul. Dalam buku yang ia produksi bersama Studio Renate Boere, aspek Indonesia ini akan digali lebih dalam. ‘Penulis datang dan menulis tentang itu karena selama penelitian itu terungkap bahwa itu terlalu besar. Itu sebabnya saya ingin menunjukkan kepada Anda foto dua saudara perempuan.’

Daya tarik yang tak terhindarkan

Ini juga salah satu alasan mengapa foto itu menjadi salah satu foto favoritnya: ‘Ini benar-benar luar biasa. Ya, nada dua wanita cantik berbaju merah muda dengan latar belakang hijau itu, tentu saja merupakan kombinasi yang sangat serasi. Dan kemudian mata itu. Mereka mungkin melihat Ibu atau Ayah yang berdiri di samping kamera. Ini salah satu film favorit saya, ya.’

Tentu saja ini berlaku untuk banyak foto. Karena bahkan di atas usia enam puluh, foto antik memiliki pesona yang tak terelakkan. Ini terutama terkait dengan negatif warna layar besar, yang secara signifikan lebih besar daripada negatif normal kamera SLR: ‘Ukuran permukaan rekaman Anda menentukan seberapa banyak detail yang dapat dilihat. Jika Anda melihat gambar-gambar ini lebih besar di depan Anda, Anda dapat melihat setiap jerawat, bulu hidung, kuku patah. Itulah yang membuatnya tetap hidup.’

‘Foto adalah untuk tujuan nyata’

Apa yang menakjubkan tentang foto adalah seberapa banyak upaya yang telah dilakukan ke dalamnya: ‘Ini adalah lukisan studio pada saat orang belum menyadari identitas visual mereka sendiri. Saat ini kita memotret diri kita sendiri sepanjang hari, jadi kita sangat menyadari bagaimana diri kita. Saat itu tidak. Suatu kali ketika saya melihat foto Anda, Anda berpikir: Oh, saya seperti ini. Orang-orang ini membiarkan diri mereka difoto dengan sangat naif, jadi saya pikir Anda sekarang dapat melihat dengan lebih baik siapa mereka.

‘Saat ini, kami sudah menerima peran dan kami tahu itu: Saya ingin difoto dengan cara ini. Karena Anda memiliki pengalaman di dalamnya. Kemudian Anda tidak. Itu adalah sesuatu yang istimewa, foto-foto itu diambil untuk acara khusus. Anda mengambil gambar Anda dan bersepeda ke studio. Anda telah memastikan Paskah Anda istimewa. Foto-foto itu memiliki tujuan. Mereka datang ke Mantelpees, mereka tidak tinggal di ponsel Anda dan tidak akan pernah melihat Anda lagi.

READ  Uni Emirat Arab dan Dubai mengubah minggu kerja untuk beradaptasi dengan pasar global