BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Anda harus menjadikan minyak zaitun sebagai bagian dari diet Anda segera

Mengapa Anda harus menjadikan minyak zaitun sebagai bagian dari diet Anda segera

Foto menunjukkan camilan Italia dan sebotol minyak zaitun. Hapus percikan

Diet Mediterania, sering dianggap sebagai salah satu cara makan yang paling sehat, didasarkan pada minyak zaitun.

Minyak zaitun memiliki banyak manfaat kesehatan, sebagian besar karena komponennya yang kecil, seperti polifenol. Potensi keuntungan asam oleat, yang menyusun antara 70% – 80% minyak zaitun dan kini menjadi fokus studi baru yang diterbitkan dalam jurnal tersebut. Nutrisidisorot.

Menurut peneliti dari Fakultas Farmasi dan Kedokteran Universitas Seville, bahan utama dalam minyak zaitun Ini memiliki kualitas yang mengurangi kolesterol dan membantu mencegah kanker dan penyakit Alzheimer.

Sulit untuk mengungguli diet Mediterania dalam hal mencegah penyakit dan memperlambat penuaan.

Pohon zaitun Didistribusikan secara luas di wilayah Mediterania. Secara alami, buah dari pohon-pohon itu adalah sumber minyak zaitun, menjadikannya nutrisi paling unik dan sumber lemak utama dalam pola makan Mediterania biasa. Banyak sayuran, konsumsi ikan dalam jumlah sedang, konsumsi produk susu rendah hingga sedang, sedikit atau tanpa konsumsi daging merah, dan konsumsi anggur dalam jumlah sedang adalah komponen tambahan dari diet Mediterania.

asam oleat

Komponen utama minyak zaitun, asam oleat, terlibat dalam banyak manfaat kesehatan minyak.

Menurut para peneliti yang bekerja dengan para ahli dari Northern Seville Region, Algarve Health Region dan Rumah Sakit Costa del Sol, asam oleat bertindak sebagai asam lemak tak jenuh tunggal (MUFA) dalam sirkulasi manusia. Ini adalah komponen penting dari fosfolipid membran di otak manusia dan berlimpah dalam selubung mielin neuron.

Pasien dengan gangguan depresi mayor dan penyakit Alzheimer memiliki kadar asam oleat yang lebih rendah di otak mereka, menurut para profesional medis.

Melawan kanker?

Asam oleat, seperti semua asam lemak bebas, digunakan terutama sebagai sumber energi dan sebagai bagian dari membran sel. Kualitas antioksidannya, yang dapat secara langsung mengontrol sintesis dan aktivitas enzim antioksidan, adalah salah satu fitur yang paling menonjol.

READ  Sebuah studi baru mengungkapkan kesamaan mengejutkan antara bulu dinosaurus dan burung

Kemampuannya untuk menghambat produksi protein pengangkut kolesterol, menurunkan penyerapan kolesterol, dan pada akhirnya mencegah aterosklerosis adalah keunggulan lainnya.

Tidak hanya itu. Karena efek penghambatannya pada ekspresi berlebih onkogen (gen yang berpotensi menyebabkan kanker) dan efeknya pada apoptosis, asam oleat dikenal sebagai bahan kimia antikanker. Asam oleat juga telah diklasifikasikan sebagai bahan kimia anti-inflamasi oleh sebagian besar peneliti, namun ada beberapa ketidaksepakatan mengenai topik ini.

Bahkan oleoleethanolamide, turunan dari asam oleat, menunjukkan sifat anti-inflamasi dan antioksidan. Telah disarankan oleh beberapa orang sebagai agen terapi yang efektif untuk pengobatan obesitas. Penelitian tambahan menunjukkan bahwa asam oleat memengaruhi sistem kekebalan melalui kontrol sel yang terkait dengan peradangan dan mekanisme epigenetik (modifikasi langsung pada DNA dan protein pengikat DNA).