BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SpaceX sedang bersiap untuk meluncurkan awak astronot keenamnya ke stasiun luar angkasa

komentar

SpaceX berencana untuk meluncurkan kelompok penuh astronot keenamnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional Senin pagi, karena melanjutkan irama peluncuran yang tak tertandingi untuk roket Falcon 9 dan menantikan upaya peluncuran orbital pertama dari Starship generasi berikutnya.

Astronot Crew-6 – dua orang Amerika, seorang Rusia dan seorang astronot dari Uni Emirat Arab – dijadwalkan lepas landas dari Kennedy Space Center pada pukul 1:45 pagi dan diharapkan untuk berlabuh pesawat ruang angkasa Naga mereka di stasiun ruang angkasa Selasa pagi.

Peluncuran itu dilakukan ketika NASA dan Rusia terus menyelidiki mengapa dua pesawat ruang angkasa Rusia – satu dirancang untuk penerbangan luar angkasa manusia dan yang lainnya semata-mata untuk kargo – mengeluarkan kebocoran zat pendingin yang sangat mirip dalam waktu dua bulan satu sama lain saat dicolokkan ke stasiun luar angkasa. Rusia meluncurkan kapsul pengganti ke stasiun pada hari Kamis untuk mengambil sepasang kosmonot Rusia dan astronot NASA. Kapsul itu berlabuh pada Sabtu malam.

Sejak Mei 2020, ketika mengirim sepasang astronot NASA dalam penerbangan uji ke stasiun, SpaceX telah menerbangkan serangkaian misi penerbangan luar angkasa manusia yang melibatkan astronot terlatih profesional yang mewakili pemerintah mereka serta banyak warga negara.

Pada tahun 2014, ketika NASA memberikan kontrak kepada Boeing dan SpaceX untuk merancang dan membangun pesawat ruang angkasa untuk membawa astronot NASA ke pos orbit, sebagian besar penerbangan mengira Boeing akan terbang lebih dulu. Tapi ternyata tidak seperti itu.

Sementara SpaceX terus menyediakan kru dan layanan kargo yang andal ke stasiun, Boeing berjuang untuk memulai. Tetapi Boeing berharap untuk akhirnya meluncurkan awak pertamanya dalam uji terbang ke stasiun tersebut pada awal April. Itu akan memberi NASA dua penyedia layanan, dan cadangan jika perusahaan itu goyah — poin yang didorong oleh kebocoran pesawat ruang angkasa Rusia baru-baru ini.

READ  Ada kesenjangan 25 poin antara Partai Republik dan Demokrat pada vaksin flu

Peluncuran Crew-6 – yang meliputi astronot NASA Stephen Bowen dan Warren Hoburg, astronot Emirat Sultan Al Neyadi dan kosmonot Rusia Andrei Fedyaev – datang hanya dua hari setelah pesawat ruang angkasa pengganti Rusia tiba di stasiun. Bulan lalu, Rusia menetapkan kapsul Soyuz MS-22 tidak aman untuk mengembalikan awaknya ke Bumi setelah kebocoran cairan pendingin dari loop cairan pendingin. Pesawat ruang angkasa Rusia lainnya, yang dirancang hanya untuk kargo, bukan astronot, juga mengalami kebocoran serupa. Insinyur dari NASA dan Rusia terus menyelidiki penyebab masalah tersebut.

“Ini masih penilaian yang berkelanjutan. Mereka masih mencari dengan sangat keras semua informasi yang mereka miliki di kedua pesawat ruang angkasa untuk mencoba memahami apakah ada penyebab umum atau hal lain yang bisa menjadi faktor penyebab dan adanya dua kebocoran panel radiator. ”

Dia menambahkan bahwa pejabat Rusia di Roscosmos, badan antariksa Rusia, “berbagi informasi dengan kami.” Roscosmos, badan antariksa Rusia, juga melakukan serangkaian inspeksi pada pesawat penyelamat yang diluncurkan minggu lalu untuk menyelamatkan astronot NASA Frank Rubio serta kosmonot Rusia Sergey Prokopyev dan Dmitry Petlin. Dia berkata, “Lihat itu.” “Mereka melihat radiator, susunan surya, dan mereka tidak dapat menemukan sesuatu yang abnormal sama sekali. Tapi itu tidak berarti mereka sudah selesai dengan penyelidikan.”

Sementara Boeing masih mendorong misi penerbangan luar angkasa manusia pertamanya dengan pesawat ruang angkasa Starliner-nya, SpaceX telah melaju ke depan, meluncurkan beberapa awak ke orbit, melanjutkan langkah cepat yang tak tertandingi yang mencakup 61 peluncuran orbit tahun lalu, sebagian besar untuk satelit konstelasi Starlink online. Tahun ini, perusahaan mengatakan akan mendorong sebanyak 100 penerbangan.

READ  Gambar menakjubkan dari Galaksi Andromeda memenangkan Penghargaan Fotografi Luar Angkasa 2023

“Di atas segalanya, prioritasnya adalah penerbangan awak dan keselamatan awak,” kata Benji Reid, direktur senior program penerbangan luar angkasa manusia di SpaceX. Dan juga memenuhi kewajiban kami untuk memastikan rotasi kru di stasiun luar angkasa. Itu akan selalu diutamakan daripada penerbangan lainnya.”

Perusahaan sekarang bersiap untuk meluncurkan Starship, roketnya yang besar, dua tahap, dan dapat digunakan kembali sepenuhnya yang akan menjadi roket paling kuat yang pernah ada. Peluncuran Starship, yang masih menunggu persetujuan FAA, dapat dilakukan paling cepat bulan depan dari fasilitas perusahaan di Texas selatan di Teluk Meksiko.

NASA akan menonton untuk melihat bagaimana kinerja kendaraan. Badan antariksa tersebut menginvestasikan $2,9 miliar untuk kendaraan tersebut dan bermaksud menggunakannya untuk mengangkut astronot ke dan dari permukaan bulan sebagai bagian dari program Artemis.