BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa Geovinaci bisa bahagia bahkan jika dia kehilangan kursi Alpha F1

Ini karena tidak jelas bagi pembalap seperti Antonio Giovinci – dengan latar belakang yang sangat sederhana – bahwa mereka akan datang ke Formula 1. Sementara jutawan sekarang membeli tim untuk putra mereka, ayah Geovinaci bahkan tidak punya uang untuk membiarkan putranya membalap di Formula Satu selama setahun. Jadi tidak mengherankan bahwa sepuluh tahun yang lalu orang Italia itu tidak datang ke Formula 1 dan akan membalap selama tiga musim.

“Ketika saya masih kecil, adalah impian saya untuk datang ke Formula 1,” kata Giovinci dalam percakapan eksklusif. Motorsport.com. “Saya sangat percaya jika Anda memiliki bakat, Anda dapat mencapainya jika Anda bekerja keras. Namun seiring bertambahnya usia, saya mulai menjadi lebih realistis. Di etape hanya ada 20 pembalap, jadi Anda membutuhkan banyak keberuntungan dan pengalaman. banyak uang. Jadi pada tahun 2011, saya tidak akan bergantung padanya. Tujuh belas tahun, masih mengendarai kart. Saya ingin menjadi pengemudi profesional, dibayar untuk permainan ini. Itu adalah tujuan utama saya.

Peluang di Motorsport berkat keluarga Gelael

Awalnya, Geovinasi menetapkan tujuan bekerja sebagai carter profesional, tetapi akhirnya mengejar langkah untuk motorsport. Ini sebagian besar disebabkan oleh keluarga Kelel. Sean, pembalap Formula 2 saat ini, bersaing di pengadilan melawan pembalap Martina Franca dan ayahnya Ricardo – operator cabang rantai makanan cepat saji KFC di Indonesia, yang kemudian mempekerjakannya sebagai pelatih mengemudi untuk putranya. Geovinasi pindah ke Indonesia dan kemudian beralih ke motorsport. Dengan dukungan Jakonya Iam, ia memasuki seri GP2 melalui Formula 3.

Bergabung dengan keluarga Gelael memberi Giovinazzi kesempatan untuk mendaki menuju F1

Foto: gambar motorsport

Prema mendapat tempat di tahun 2016 untuk Geovinaci. “Ini adalah tahun pertama mereka dan mereka menginginkan pengemudi yang cepat. Mereka memilih pengemudi yang berpengalaman dengan bir [Gasly] Dan pembalap cepat yang keluar dari Formula 3. Itulah yang saya menjadi. Tidak ada yang mengharapkan Prema memiliki mobil yang kuat… tapi saya mengendarainya di F3, mereka selalu yang terkuat dalam segala hal. Melihat bahwa mereka memiliki kesempatan sebelumnya, saya berkata bahwa kami harus melakukannya karena kami yakin mereka dapat menggunakan mobil yang bagus dan melakukan pekerjaan dengan baik. Pada akhirnya, Prema adalah tim terbaik musim itu.

READ  Pada hari Sabtu Anda akan melihat film dokumenter Adrian van Dis, seorang yang sangat percaya pada NPO 2

Kemenangan memang tidak datang kepada Geovinaci, namun setelah dua pekan ia mampu meraih giliran. Pada akhirnya, gelar jatuh ke tangan Casley, tetapi Geovinaci tertinggal delapan poin di tempat kedua untuk memenangkan ketiga balapan. “Saya mendapat telepon dari Ferrari di akhir tahun,” kenangnya. Mencapai Formula 1 karena ia mulai bekerja sebagai pembalap ketiga di Scuderia. Namun, itu tidak terlihat seperti debut F1 hingga 2017, ketika pembalap pedang Pascal Verlin terluka saat Race of Champions. Dia menjalankan balapan F1 pertamanya di Australia dan Cina, tetapi hanya pada 2019 Giovinci akan diizinkan untuk membuktikan dirinya selama satu musim penuh.

Tahun debut yang sulit setelah beberapa musim

Alfa Romeo memberinya kesempatan, tetapi untuk saat ini dia tidak berlari dengan sangat kompetitif selama dua musim. Ini tidak membuat langkah penuh waktu untuk Formula 1 menjadi lebih mudah. “Tahun pertama [2017] Tidak ada yang salah. Ini adalah tahun pertama saya di F1 Paddock, jadi baik bagi saya untuk pergi ke pertemuan. [Sebastian] Sayatan dan km [Raikkonen] Bisa melihat. Saya adalah seorang pengemudi muda dan melihat mereka bekerja. Itu bagus untuk saya, “kata Geovinaci.” Tetapi tahun kedua sangat sulit. Akhirnya saya hanya mengendarai Lee Mans pada tahun 2018, yang merupakan musim yang sangat panjang. Ketika saya [bij Alfa] Masuk pada 2019, saya agak tersesat di paruh pertama tahun ini. Ini terutama berlaku untuk balap dan roda-ke-roda. Anda belum balapan selama hampir tiga tahun, setelah itu Anda akan bergabung dengan F1 kelas atas. Jadi tidak bagus, tapi pada akhirnya saya tidak bisa mengubah apapun.”

Geovinasi melamar jabatan Pascal Verlin pada tahun 2017, tetapi harus menunggu dua tahun lagi untuk mendapatkan kursi permanen.

Geovinasi melamar jabatan Pascal Verlin pada tahun 2017, tetapi harus menunggu dua tahun lagi untuk mendapatkan kursi permanen.

Foto: gambar motorsport

Giovinazzi membuat kemajuan di tahun keduanya, tetapi tidak diperhatikan oleh mobil biasa Alfa Romeo dan mesin Ferrari, yang kehilangan sebagian besar tenaganya setelah kesepakatan rahasia antara Scuderia dan FIA. Dia hanya mengambil empat poin – sepuluh kurang dari musim debutnya – tetapi selesai dengan rekan setimnya Kimi Raikkonen dengan jumlah poin yang sama. Geovinaci memenangkan babak kualifikasi 9-8. “Tahun kedua kami berjuang dengan mobil, tapi saya sendiri membuat langkah besar ke depan,” katanya. “Tetapi di Formula 1 Anda harus memiliki mobil yang tepat dan keberuntungan di waktu yang tepat.”

READ  John dan Cornelia Averson dari Walthermond telah menikah selama 60 tahun, Senin, 29 November.

Keberuntungan kecil di tahun 2021

Dan pada tahun 2021 tidak akan ada lagi pasca-Geovinaci. Hanya ada tiga poin, yang merupakan musim F1 terburuknya di atas kertas, tetapi dia juga yang terbaik musim lalu. “Kami tidak mendapatkan apa yang pantas kami dapatkan,” jawab pembalap berusia 28 tahun itu. “Kami telah ke Q3 empat kali, selalu di Q2. Tahun lalu kami hanya dua kali di Q2, tapi kami telah mengambil empat poin! Ini adalah tahun terbaik saya dalam hal perasaan dan kinerja, tapi ini tahun terburuk dalam hal poin. Sulit untuk bekerja keras dan tampil lebih baik pada hari Sabtu, tetapi entah bagaimana Anda tidak dapat mencapai apa yang Anda inginkan pada hari Minggu.”

Perhentian ekstra membuat Geovinaci kehilangan poin di Imola

Perhentian ekstra membuat Geovinaci kehilangan poin di Imola

Foto: Alfa Romeo

Kemalangan adalah alasan bagi pembalap, tetapi itu juga berlaku untuk musim Geovinaci. Di Imola, ia kehilangan kesempatan untuk mendapatkan poin karena ekstra bit stop akibat robeknya saluran rem. Setelah dua balapan, dia berdiri di pit selama setengah menit ketika seorang mekanik menyadari bahwa salah satu ban barunya kempes. Tempat membuatnya jauh dari strategi optimal di Monaco, yang juga terjadi di Meksiko, di mana ia jatuh dari P6 ke P11. “Imola dan Barcelona masing-masing berada di urutan kedua dan keempat. Pada satu titik saya berkata pada diri sendiri, ‘Yah, itu akan berubah, tidak selalu seperti ini’, “kata Giovinci.” Tapi itu tidak terjadi! Untungnya kita tidak memiliki perlombaan untuk berada di pihak kita. Sayangnya, tapi apa yang bisa kita lakukan?

Geovinaci memiliki kesempatan untuk mencetak lebih banyak poin, tetapi posisi awal yang baik dari Jantwood dan Monza dihancurkan oleh perjuangan di lap pembukaan. “Di Formula 1 saat ini, jika Anda mulai dari depan, lebih mudah untuk finis di depan karena depan tidak mudah. ​​Jika Anda melakukan hal Anda, jika strateginya tepat, Anda berakhir di poin,” katanya. “Kami berada di P7 [in Zandvoort], Tapi kami tahu ada mobil yang lebih cepat di belakang kami, dan mereka bisa mendapatkan posisi. Tapi di lap pertama, Carlos membanting pintu, sehingga memperlambat saya dan kehilangan tiga posisi. Hal yang sama terjadi di Monza Melihat ke belakang, dua spesies ini, kita bisa melakukannya dengan lebih baik.

READ  Raskatlioglu juga memenangkan Super Bowl di Argentina setelah pertarungan sengit dengan Reding.
Giovinazzi mencapai Q3 dua kali berturut-turut di Zandvoort dan Monza

Giovinazzi mencapai Q3 dua kali berturut-turut di Zandvoort dan Monza

Foto: Alfa Romeo

Saya bangga dengan hasilnya dibandingkan dengan Raikkonen

Bagi Geovinaci pada tahun 2021 tidak akan semua malapetaka dan kesuraman karena dia mengatasi Ryconan dengan tekad di pertandingan kualifikasi. Pembalap Italia itu 13-7 jauh lebih kuat dari juara dunia 2007 dan perbandingan itu memberinya alasan untuk bangga. “Dia pasti salah satu idola saya, terutama selama bertahun-tahun dia mengendarai Ferrari,” jelas Geovinasi. “Saya suka membandingkan diri saya dengan dia karena dia selalu konsisten dan cepat, terutama di balapan. Ketika Anda melihat di mana saya berada di tahun pertama dan bagaimana sekarang, tampaknya ada kemajuan. Dia adalah rekan setim terbaik saya. karir karena saya rookie atau sangat cepat. Belum lagi pembalap. Ini adalah juara dunia Kimi. Saya bisa hidup dengan Kimi karena saya berada di level Kimi ketika saya meninggalkan F1. Ini memberi saya kebanggaan. Sayangnya itu berakhir seperti ini, tapi saya 100 persen senang dengan diri saya sendiri.

Geovinaci tidak secara definitif mengakhiri karir F1-nya. Meski akan pindah ke Formula E tahun depan, dia berharap bisa menginjakkan kaki di kelas Premier dengan memainkan peran sebagai Ferrari Reserve. Dengan cara ini, Esteban Ocon telah kembali ke F1 pada 2020, sedangkan Alex Albon akan melakukannya pada 2022. Akankah Geovinaci berhasil melakukannya juga? Sepertinya Kopi Bubuk. Jika itu tidak berhasil, kepergiannya bukanlah alasan untuk menyesali akhir karir yang tidak pernah dia harapkan. Secara keseluruhan, dia bisa bangga dengan tiga musim F1-nya.

Saya tidak tahu apakah Giovinazzi akan kembali ke F1, tapi dia senang dia mendapat kesempatan

Saya tidak tahu apakah Giovinazzi akan kembali ke F1, tapi dia senang dia mendapat kesempatan

Foto: Alfa Romeo