BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengapa mata uang China naik ke level rekor tahun ini?

Mata uang China mengalami tahun yang kuat. Mereka naik nilainya sesuai dengan berbagai indikator. Terlepas dari perlambatan pertumbuhan raksasa Asia, ekspor China dan obligasi pemerintah merupakan pusat mata uang. Namun, reli ini bukan tanpa risiko bagi perekonomian China.

Kekhawatiran ekonomi China dalam beberapa bulan terakhir sekarang sudah diketahui. Keterlambatan rantai pasokan, perlambatan pertumbuhan, krisis di sektor real estat, Covid dan penguncian. Namun terlepas dari semua ini, mata uang China, yuan, berjalan cukup baik.

Peningkatan 8 persen pada tahun 2021, menurut CFETS RMB Index, indeks yang membandingkan mata uang dengan 24 mata uang lainnya. Itu hanya sedikit (0,26 persen) dari puncak sebelumnya, yang tercatat pada November 2015.

Yuan juga mengungguli dolar, catat CNN Bahkan ketika The Fed bersiap untuk menaikkan suku bunga. Yuan juga menguat terhadap saingannya: mata uang China telah terapresiasi sebesar 2,4 persen atau 2,8 persen terhadap dolar, tergantung pada apakah nilai tukar di China atau di seluruh dunia. Kriteria ini (kedua rasio) juga berada pada level yang sudah lama tidak tercapai. Dolar sekarang dihargai 6,34 yuan, posisi terbaiknya sejak Mei 2018.

“Kinerja Terbaik Tahun Ini,” Mark Chandler dari Bannockburn Global Forex, sebuah perusahaan perdagangan Amerika. Becky Liu, spesialis China di Standard Chartered, menyalahkan kinerja ekspor yang kuat dan booming penebusan obligasi pemerintah China. Diperkirakan kenaikan akan berlanjut tahun depan menjadi 6,30 yuan per dolar. Goldman Sachs mengharapkan perkembangan serupa.

Pada tahun 2005, pemerintah China melakukan revaluasi mata uangnya. Sejak itu, nilai tertinggi adalah 6,01 yuan per dolar pada tahun 2014.

Pro dan Kontra: Saldo

Di sisi lain, jika yuan kuat, bank sentral akan membangun cadangan dan meningkatkan penggunaan internasionalnya. Impor juga akan menjadi lebih murah untuk China, yang dapat membantu mengekang inflasi, terutama karena China membeli banyak barang berdenominasi dolar.

READ  Pandangan pasar saham: paruh kedua tahun ini Vopak sedikit lebih baik

Namun di sisi lain, yuan yang kuat juga bisa menjadi kelemahan bagi perekonomian China. Hal ini membuat mata uang yang kuat agak berduri. Semakin kuat yuan terhadap dolar, semakin mahal untuk diekspor (ke negara pembeli) dan semakin tidak kompetitif. Namun justru ekspor inilah yang membantu menjaga yuan dalam kondisi yang baik. Keseimbangan harus ditemukan.

Ini karena ekspor sangat penting bagi perekonomian Tiongkok, yang sudah dipengaruhi oleh banyak kekurangan lainnya. Pada bulan November, pengiriman dari China mencapai $325,5 miliar, naik 22 persen dari bulan yang sama tahun lalu. Selama 11 bulan penuh dalam setahun, jumlah mereka telah meningkat menjadi lebih dari tiga triliun, yang sudah lebih dari sepanjang tahun 2020. Tahun epidemi, tetapi tahun ketika China melakukan yang terbaik untuk menghindari gangguan dengan kebijakan sanitasi yang ketat, seperti Indonesia dan Vietnam.

obligasi pemerintah

Secara internasional, obligasi ini menarik. Dalam delapan bulan terakhir, jumlah total (dipegang oleh investor asing) telah meningkat menjadi 3,9 triliun yuan (540 miliar euro), menurut Bank Sentral (People’s Bank of China). Hingga akhir tahun, angka itu bisa meningkat menjadi empat triliun.

Hasil obligasi ini adalah 2,9 persen selama sepuluh tahun. Imbal hasil US Treasuries hanya 1,44% dibandingkan periode yang sama.

menuju stabilitas?

Pemerintah China tidak memberikan mata uangnya perilaku yang aman. Bank Rakyat China (PBOC) telah mengumumkan bahwa lembaga keuangan harus menyimpan lebih banyak mata uang asing sebagai cadangan, yang ditafsirkan sebagai upaya untuk mengekang keuntungan yuan. Selain itu, perusahaan tidak diperbolehkan memasang taruhan spekulatif pada mata uang.

Menurut Becky Liu, negara tidak akan campur tangan secara langsung. “Kami tidak akan melihat mereka membeli dolar dan menjual yuan dalam waktu dekat,” katanya. Kenaikan suku bunga AS juga akan memperlambat (tetapi tidak menghentikan) apresiasi yuan karena China melonggarkan kebijakan moneter. Goldman Sachs masih percaya reli akan berlanjut, tetapi dengan cara yang “lebih bertahap”. (lbs/lbs)

READ  Indonesia terima bantuan luar negeri akibat parahnya gelombang Corona