BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengembalikan seni yang dijarah sekarang mudah diperdebatkan: ‘bekas koloni semakin kuat’

Mengembalikan seni yang dijarah sekarang mudah diperdebatkan: ‘bekas koloni semakin kuat’

Museum Nasional Inggris telah diminta untuk mengembalikan Batu Rosetta ke Mesir. Meski peluang keberhasilannya kecil, peneliti senior Jos van Beurten melihat kembalinya pencurian karya seni menjadi topik diskusi di Eropa.

Panggilan itu datang dari arkeolog Mesir Zahi Hawass, yang menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mencoba mengembalikan artefak itu ke tangan Mesir.

‘Ini adalah sejarah mereka’

“Untuk negara-negara seperti Mesir, sangat penting bahwa barang-barang yang diselundupkan ke luar negeri dikembalikan,” kata Jos van Beurten, peneliti senior tentang koleksi kolonial dan masalah restorasi. “Ini adalah sejarah mereka dan mereka memiliki hak untuk itu.”

Tapi dalam kasus Batu Rosetta, katanya, tidak sesederhana itu. “Museum Nasional Inggris masih ingin memberikan sesuatu, tetapi tidak mengembalikannya. Ini akan menjadi jalan yang panjang, tetapi ada baiknya Hawass memanfaatkan tenggat waktu saat ini karena ada banyak diskusi sekarang tentang pengembalian.”

Informasi

Batu rosettta

“Batu Rosetta adalah balok granit yang sangat besar berukuran 1 meter dan 75 sentimeter,” jelas peneliti Jos van Beurten. “Ini berisi teks dalam tiga bahasa, himne ucapan syukur kepada Raja Ptolemy.”

“Ini dari 196 SM. Hanya ada beberapa di dunia ini, jadi ini adalah batu yang sangat istimewa. Yang penting adalah bahwa hieroglif Mesir telah diuraikan oleh banyak ahli bahasa yang berbeda.”

Melihat

Kebebasan dan kekuatan ekonomi

Van Beurten mengatakan perubahan haluan Eropa yang tiba-tiba terutama disebabkan oleh globalisasi. “Kami memiliki lebih banyak kontak satu sama lain dan tahu lebih banyak tentang satu sama lain. Jadi pengamat dan pengamat melihat apa yang kami miliki dan apa yang tidak dimiliki negara-negara itu. Ini bisa membingungkan, bisa tidak nyaman.”

READ  E-niaga di Australia | Kelip

“Selain itu, negara-negara seperti Mesir, Nigeria dan Indonesia telah menyelesaikan kemerdekaannya,” jelasnya. “Mereka memasuki fase baru. Mereka menjadi lebih kuat secara ekonomi. Mereka ingin mengambil kembali warisan mereka sendiri. Faktor-faktor semacam ini memainkan peran utama dalam keseluruhan permainan ini.”

Dan staf yang beragam

Tapi sikap staf museum juga berubah. “Staf dari 20-30 tahun yang lalu terutama peduli dengan melestarikan dan melestarikan koleksi mereka sendiri. Abad ini telah berubah, dan hal yang sama berkaitan dengan para peneliti menjadi berwarna,” kata peneliti.

“Jika Anda memiliki orang-orang dengan akar mereka di bekas koloni, mereka melihat masalah secara berbeda dari white cheeseheads,” lanjutnya. “Itu sangat penting. Sangat lambat suasana itu berubah dan membaik demi bekas jajahan.”

Melihat

Kesediaan untuk bernegosiasi

Nigeria telah berjuang selama bertahun-tahun untuk mendapatkan kembali barang-barang Benin yang disita oleh pasukan Inggris pada tahun 1897 dan menyebar ke seluruh dunia. “Mereka berhasil karena beberapa minggu yang lalu sebuah museum besar di London memutuskan untuk mentransfer 72 objek ke Nigeria. Museum lain telah melakukan hal yang sama,” kata van Beurten.

Museum Nasional Kebudayaan Dunia di Belanda telah menghitung berapa banyak benda Benin yang ada di Belanda. “Mereka memiliki setidaknya 114 di Belanda, yang dapat Anda kaitkan langsung dengan perampokan tahun 1897. Mereka bersedia bernegosiasi dengan Nigeria.”

Lebih banyak kesetaraan

“Pada akhir 2019, Dewan Kebudayaan memberikan saran: kembalikan barang curian jika menanyakan asalnya,” kata peneliti. “Sudah diambil alih kementerian, tapi belum disetujui DPR. Tapi semuanya sudah disiapkan. Akan ada koordinasi semua tim riset dan restrukturisasi.”

“Indonesia telah membentuk komite restorasi sendiri sebagai tanggapan atas kebijakan itu. Itu berarti mereka ingin memutuskan sendiri barang apa yang ingin mereka kembalikan. Anda lihat hubungan antara bekas kolonial dan bekas jajahan sangat setara. Tujuan dari proses pemulihan.”

READ  Alex Rins telah menyatakan dirinya fit untuk Grand Prix terakhirnya bersama LCR Honda Castrol

Tonton sebagian siarannya di sini