BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menggunakan kembali plastik mengarah pada masa depan Indonesia yang lebih bersih, lebih sehat, dan lebih cerdas

Penandatanganan nota kesepahaman

Kedua lembaga tersebut berkomitmen untuk menyatukan upaya mengembangkan dan menerapkan ilmu pengetahuan dan teknologi untuk mendorong ekonomi sirkular plastik di Indonesia. Kerjasama ini dimulai di Jawa Timur.

Fokusnya tidak hanya pada daur ulang, tetapi juga pada penggunaan kembali dan desain ulang produk plastik, pengemasan, dan modifikasi perilaku. Untuk mencapai hal tersebut, kesepakatan dicapai dalam kunjungan kenegaraan ke Royal House of Indonesia saat ini, di hadapan Menteri Cora van Nieuwenhoysen dari Departemen Infrastruktur dan Air.

Kesehatan manusia dan tantangan lingkungan

Kebutuhan akan kerjasama di bidang ini sangat mendesak. Karena kelas menengah yang tumbuh di Indonesia, semakin banyak produk dan kemasan plastik yang digunakan. Pangsa plastik dalam sampah rumah tangga telah meningkat secara signifikan.

Sampah plastik sudah menjadi komponen terbesar kedua dari semua sampah di Indonesia dan sekitar 10,5 juta ton sampah plastik ditangani setiap tahun. Hal ini disebabkan kurangnya kesadaran masyarakat dan infrastruktur yang tidak memadai (pengumpulan, tempat pemilahan 3R, transportasi dan fasilitas pengolahan sampah).

Sampah plastik adalah masalah yang berkembang di Indonesia

Akibatnya, sampah plastik menghilang ke tanah, udara, sungai dan lautan, menyebabkan polusi dan meningkatkan polusi laut global. Hanya sebagian kecil dari semua sampah plastik yang dikumpulkan dan didaur ulang.

Selain pencemaran lingkungan yang disebutkan di atas, pembangunan dan pengoperasian tempat pembuangan sampah di Indonesia tidak mencukupi karena kurangnya dana dan teknologi. Secara lokal, ini mengarah pada pembentukan bau, emisi gas rumah kaca, dan lindi di tanah dan air permukaan.

Selain itu, pembakaran sampah padat (yang terjadi di tempat pembuangan sampah serta di daerah perkotaan dan pedesaan) berkontribusi terhadap polusi udara yang serius. Mengurangi, menggunakan kembali, dan mendaur ulang plastik akan secara signifikan mengurangi jumlah limbah padat dan pada akhirnya mendukung pertumbuhan ekonomi lokal.

READ  Indonesia akan menyelamatkan bangkai kapal selam yang tenggelam untuk mengenang para kru

Peluang untuk ekonomi sirkular plastik

Bersama ITS dan mitra Indonesia dan Belanda lainnya dari komunitas bisnis, pemerintah dan lembaga pengetahuan, TNO bertujuan untuk menciptakan rantai nilai plastik melingkar. Ini termasuk sistem pengelolaan sampah end-to-end untuk mengembangkan pengumpulan, pemisahan, dan daur ulang sampah plastik dengan cara yang bersih, efisien, transparan, dan ekonomis.

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:

Miriam van Etterson, dari Inovasi untuk pembangunan.
Rob de Reuter dari Surat Edaran tentang ekonomi dan lingkungan.