BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Menunggu kesepakatan akhir: Inilah hasil KTT iklim

Dalam beberapa minggu terakhir, perwakilan dari sekitar 200 negara membahas dan mendiskusikan kemungkinan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat.

Akhiri deforestasi pada 2030

Kesepakatan pertama yang diikuti Belanda sudah ditutup pada awal minggu pertama. Ratusan negara telah memutuskan untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030. Negara-negara yang berpartisipasi, termasuk Brasil, Kanada, dan Indonesia, terdiri dari 85 persen hutan dunia.

Pertanyaannya adalah seberapa realistis komitmen itu. “Tidak ada janji nasional, tidak ada komitmen,” Peter Zwidema, profesor ekologi hutan tropis di Universitas Wageningen, mengatakan kepada RTL Nieuws sebelumnya. Indonesia mengatakan dua hari setelah penandatanganan bahwa perjanjian itu “sama sekali tidak merujuk pada penghentian deforestasi”.

Janji Belanda untuk menghentikan dukungan pemerintah untuk proyek bahan bakar fosil di negara lain mulai akhir 2022 tampaknya sedikit lebih keras.

Melalui apa yang disebut asuransi kredit ekspor, pemerintah Belanda membantu perusahaan-perusahaan yang mengambil bagian dalam proyek (fosil) di luar negeri. Polis asuransi pemerintah ini ada karena proyek besar di negara lain seringkali tidak dapat diasuransikan melalui perusahaan komersial. Kemudian campur tangan pemerintah.

Hentikan dukungan pemerintah untuk proyek bahan bakar fosil

Lebih dari seperempat (26 persen) dari semua kewajiban saat ini yang dilakukan oleh negara dengan cara ini disebut “fosil”. Jumlahnya hampir 5 miliar euro. Proyek yang sedang berjalan tetap tidak terpengaruh, tetapi ini menunjukkan besarnya dukungan pemerintah.

Keputusan itu bukan keputusan KTT iklim resmi, melainkan sekelompok negara yang memimpin, kata pakar iklim dan energi Dewey Zloch dari Greenpeace. “Belanda sekarang harus benar-benar bergerak maju dan, bekerja sama dengan negara lain, memastikan bahwa teks akhir COP 26 sebenarnya mengatakan bahwa kami akan menghentikan dukungan pemerintah untuk industri fosil.”

READ  Program baru Israel untuk pengusaha muda Israel dan Indonesia

Kesepakatan lain yang dicapai selama KTT Iklim Glasgow termasuk mematikan pembangkit listrik tenaga batu bara (walaupun konsumen besar seperti Australia tidak berpartisipasi); Mengurangi emisi gas rumah kaca metana sebesar 30 persen pada tahun 2030 (dibandingkan dengan tahun 2020) dan inisiatif Clean Energy Run untuk semua truk dan bus baru yang dijual mulai tahun 2040.

Pernyataan yang menggembirakan dari China dan Amerika Serikat

India, yang sering bersembunyi di balik statusnya sebagai negara berkembang, telah berjanji untuk pertama kalinya menjadi netral iklim pada tahun 2070. Para ilmuwan. hati-hati positif tentang komitmen ini.

China dan Amerika Serikat juga mengeluarkan pernyataan bersama, di mana negara-negara tersebut berjanji, antara lain, untuk mengambil kedua langkah tersebut, misalnya, dalam transisi ke sumber energi bersih. Mengingat ketegangan antara kedua negara di bidang lain, pernyataan seperti itu di KTT Iklim dianggap menggembirakan.

Tapi ini belum menjadi pernyataan yang pasti. Dan justru pernyataan penutup inilah yang penting: teks adalah kompromi, Semua negara peserta Itu harus disepakati dengan suara bulat. Kesepakatan, kesepakatan, dan komitmen yang dijelaskan di atas lebih tidak mengikat.

cukup?

Kesepakatan untuk menghapuskan batu bara, mengurangi emisi metana, mengakhiri deforestasi, dan transisi ke transportasi listrik hanya menghasilkan sedikit peningkatan iklim, menurut perhitungan Climate Action Tracker.

Kesenjangan antara apa yang dilakukan pemerintah antara sekarang dan 2030 dan apa yang diperlukan untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat diperkirakan akan menyempit sebesar 9 persen.

Luar biasa untuk akhir yang bahagia

Draf pernyataan akhir siapa disana sekarang?, dapat mengandalkan penghinaan dari organisasi seperti Greenpeace dan Oxfam Novib. “Ini hanya kesepakatan yang kita semua hadapi untuk hasil yang bahagia,” kata Jennifer Morgan, presiden Greenpeace Internasional.

READ  Marktlink membantu usaha kecil dan menengah menarik investor

“Target suhu maksimum 1,5 derajat masih belum terlihat,” kata pakar iklim Hildi Strutt dari Oxfam. Krisis belum terasa di ruang negosiasi di Glasgow.

Negara-negara berkembang yang sudah menghadapi dampak perubahan iklim sangat membutuhkan komitmen keuangan yang ketat dalam Komunike Akhir. 100 miliar euro yang seharusnya mereka terima setiap tahun dari negara-negara kaya antara tahun 2020 dan 2025 sebenarnya belum terealisasi.

Negosiasikan pernyataan akhir

Mereka ingin negara-negara Barat mengambil tanggung jawab dan mengambil langkah nyata melawan perubahan iklim. Juga akan ada file kerugian dan kerusakan Penyelesaian, penyelesaian finansial kerusakan iklim sudah diderita.

Amerika Serikat dan Uni Eropa tidak menyukainya; Mereka takut bahwa mereka akan mengambil tanggung jawab dan menanggung biaya besar sebagai akibatnya. Negara-negara minyak konvensional seperti Arab Saudi sangat menentang penghentian penggunaan bahan bakar fosil. Bahwa istilah itu bahkan disebutkan dalam draf pernyataan penutup adalah unik.

Singkatnya: setiap orang memiliki minat dan keinginan yang berbeda. Dengan demikian, isi yang tepat dari pernyataan penutup dinegosiasikan dan didiskusikan sampai menit terakhir.

kerja malam

Memang, dalam KTT iklim sebelumnya, negosiasi secara teratur berlanjut selama beberapa hari lebih lama, seperti yang terjadi tahun lalu di Madrid. Tetapi Menteri Inggris Alok Sharma, yang memimpin COP26, berharap Rabu malam: “Saya masih berniat untuk dapat menyelesaikan KTT ini pada akhir Jumat.”