BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Merayakan penghapusan perbudakan bersama Kitty Coty

Jumat lalu, 1 Juli Groningen merayakan Keti Koti: penghapusan perbudakan. Tak kurang dari delapan lokasi di pusat kota Groningen bergabung dan membuka pintu bagi pengunjung di bawah bendera Kitty Koti Groningen. Tua dan muda menikmati beragam program yang diisi dengan pameran, musik, kata-kata lisan, film, tari, ceramah, dan makanan.

Kitty Koti Groningen adalah pesta besar. Cissy Gressmann, Koordinator Proyek Warisan Bitterzoet dan salah satu penyelenggara: “Keti Koti merayakan di Groningen, kami bisa bangga dengan ini! Terima kasih Groningen, terima kasih Groningen! Saya senang kami bisa bergabung dengan semua mitra yang berkontribusi. Ini memberikan perspektif yang bagus tentang perayaan struktural dan mengirimkan sinyal kepada para politisi, yang juga hadir, bahwa ada kebutuhan untuk peringatan dan perayaan.”

Banyak pengunjung dan suasana yang nyaman

Sepanjang hari, ada suasana pesta yang menyenangkan dan ceria di akerkPengunjung dari berbagai latar belakang dan dari semua lapisan masyarakat berkumpul dan menikmati semua yang bisa dilakukan. Banyaknya anak-anak yang membuat burung kebebasan, makanan lezat dari pasar makanan (yang hampir habis), pertunjukan hebat oleh seniman seperti Kadang-kadang dan The LDE Tribute to Lucky Dube dan jumlah pengunjung lebih dari 2.200 orang merupakan pengalaman pertama yang tak terlupakan edisi Kitty Coty Festival!

di Museum di Sekitar 600 pengunjung berkumpul di Spittig Gekruid! Kisah Pribadi Para Groninger Berakar di Daerah yang Dijajah Belanda dan Eksposisi Perbudakan. Di sana dia menari, berbicara dan tertawa. Ada musik, puisi, dan tarian. Makan bersama Heri adalah akhir dari hari yang sangat sukses. Dan dengan 408 pengunjung unik, Keti Koti Film Marathon di Forum Groningen Untuk menjadi sukses! Lima film pilihan penonton dapat disaksikan, yang paling banyak dikunjungi adalah film dokumenter Anton de Kom, We Are Slaves of Suriname, dan film layar lebar Tula: Revolution.

READ  Dokumenter bij TV Drenthe: 'Waarom niet naar Wyldemerk?'

Salah satu yang menarik dari hari itu adalah Tarian Naga dari Liga Wushu dari Earl Blade Paw Trio (Curacao, 1960). Tim penari naga menggerakkan bagian-bagian naga secara serempak atau berurutan dengan cepat. Ini menciptakan karakter lucu dan naga tampaknya menjadi hidup. Naga dapat dilihat di antara Akerk dan Museum aan de A.

Dalam Museum Universitas Dua showroom baru dibuka. Pembukaan Keti Koti dimeriahkan dengan kata-kata lisan dari Noordstaat, musik dan jajanan Indonesia yang lezat. Dalam Museum Grafis GRID dan Museum Groninger Pengunjung dapat mengunjungi Galeri Warisan Bitterzoet secara gratis, dan ini juga menarik banyak orang.

Di malam hari, saya menjual restoran dari Spot / Gerbang Timur Penghapusan perbudakan diperingati dan dirayakan untuk teater, musik, dan tarian oleh Bangsa Afraw dan kata-kata yang diucapkan oleh penyair kota Myron Hamming, antara lain. Malam itu dibuka oleh anggota baru Dewan Keanekaragaman Manuska Mollema dan dipandu oleh Michael Kenton. Setelah itu ada banyak tarian mengikuti ketukan DJ Lowpro. Bisa menutup hari dengan penuh Teater Le PetitSetiap tahun, Sharon Doilwigt mengembangkan program di sana dalam konteks Kitty Coty; Program dengan puisi dan lagu tentang pengalamannya sendiri. Hal ini menyebabkan tarian dan nyanyian para pengunjung, dengan rasa yang menyenangkan.

Masa lalu perbudakan Groningen

Penyelenggara merasa penting untuk memperhatikan masa lalu perbudakan Groningen dengan Kitty Coty. Kamar Groningen di India Barat memperkirakan bahwa lebih dari 30.000 orang dibawa dari Afrika ke Amerika dan dijual sebagai budak di sana. Bagian dari masa lalu kita ini tetap tidak diketahui untuk waktu yang lama, tetapi pada tahun 2022 sejarah ini akan disorot secara luas oleh profil budaya Bitterzoet Erfgoed. Lebih dari empat puluh pihak di kota dan kabupaten Groningen prihatin dengan masa lalu perbudakan dan dampaknya terhadap masa kini. Omong-omong, apakah Anda sudah mendengar Proatcast De Groninger tentang Keti Koti?

READ  Letusan gunung berapi di Tonga tampaknya menjadi yang terbesar dalam catatan

Keti Koti diselenggarakan oleh Bitterzoet Erfgoed bekerjasama dengan Stichting Spittig Gekruid dan Comité 30 Juni 1 Juli Groningen.

Foto: Jacco van der Zwan