BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Anggap dokumen ini anti-Semit, Islamofobia’

‘Anggap dokumen ini anti-Semit, Islamofobia’

Seniman Australia Richard Bell (1953) mengatakan: “Apa yang terjadi sekarang di Documenta di Kassel bukanlah anti-Semitisme tetapi anti-Islam.” Dia berada di Eindhoven selama beberapa hari untuk pembukaan Melalui kontak: Richard Bell Di Museum Biara Van. Ini adalah pameran tunggal pertamanya di Eropa, meskipun dalam skala kecil. Selain beberapa lukisan, pameran tersebut juga menampilkan sebuah film di mana ia berbicara tentang kurangnya hak-hak Aborigin dari reruntuhan rumah masa kecilnya di Charleville, Queensland. Suratnya menegaskan bahwa dia berdiri di atas reruntuhan rumah yang dihancurkan oleh pemerintah tanpa menawarkan alternatif kepada keluarga.

Jika Anda ingin melihat lebih banyak karya Bill, Anda dapat mengunjungi Dokumentasi 15 Dimana lukisan dan patung dapat dilihat di Fridericianum. Dia juga mendirikan “dubes pribumi” di alun-alun besar di Kassel. Di tenda-tenda itu, diadakan pembicaraan di tenda-tenda dan diputar film-film tentang bagaimana hak-hak masyarakat adat selalu dilanggar.

Setelah Eindhoven dia kembali ke Kassel dan ingin tinggal di sana “selama saya diizinkan”. Ketakutan yang berasal dari hal ini adalah bahwa media Jerman menyarankan agar edisi Documenta ditutup, karena seluruh acara akan anti-Semit.

kediktatoran

Minggu lalu itu berukuran satu meter dalam ukuran 3D keadilan rakyat Kerusuhan belum dihapus dari koleksi rahasia Indonesia Taring Padi – tentang korban kediktatoran di bawah Presiden Suharto, di mana seorang tentara Israel digambarkan dengan kepala babi. Kanselir Olaf Schultz mengumumkan bahwa dia tidak akan mengunjungi Documenta untuk pertama kalinya dalam tiga puluh tahun. Berbagai entitas telah diminta untuk mengajukan permohonan pengunduran diri bagi manajemen Documenta. apa atau apa dari cermin Tidak cukup: Politisi Berlin harus berguling – pengunduran diri Menteri Kebudayaan Claudia Roth hanya masuk akal, menurut mingguan: “seni kolektif Indonesia menyebut Ruangrupa harus memiliki konsekuensi yang mencapai level tertinggi. . “

READ  Jeker di TV Indonesia - De Groene Amsterdammer

Baca juga: Apa yang membuat situs ini begitu berbeda dan revolusioner?

Edisi Documenta ini membahas perspektif Belahan Bumi Selatan dan Timur Tengah, dan kelemahan kapitalisme, kekuasaan, dan rasisme. Kekuatan kelompok memainkan peran yang lebih besar daripada peran individu “jenius”. Ironisnya, dokumen ini memancing banyak perlawanan. Richard Bell: “Jika kelompok Indonesia ini tidak diminta untuk merakit sebuah Documenta, kami tidak akan dapat menampilkan karya kami. Kurator Barat tidak pernah mengundang kami. Reaksi yang datang banyak bicara tentang Jerman. Di seluruh dunia, banyak aksi yang rasis, anti-Asia dan misoginis. Mereka ditoleransi. Dengan mereka di mana-mana dan tidak ada yang tersinggung. Jika Anda berpikir tentang anti-Semitisme, Anda juga harus menyebutkan misogini dan rasisme. Dan jika Anda konsisten, Anda juga harus menghapus karya-karya ini dari museum Tapi ini tidak mungkin, karena kemudian akan menjadi sangat kosong di beberapa museum.

Richard Bell Gambar Merlin Dallman
Richard Bell Gambar Merlin Dallman
Richard Bell Gambar Merlin Dallman

Bill bekerja dari grup seni yang didirikan pada tahun 2004 Sekarang di Brisbane, Australia. “Kami fokus pada hak-hak masyarakat adat. Tak satu pun dari kami memiliki hak atas tanah. Australia adalah negara Aborigin, selalu dan akan selalu begitu. Itulah bisnis saya.”

Karya Bell mengandung pesan politik yang jelas. Lukisannya menggambarkan para demonstran memegang spanduk protes dengan slogan-slogan seperti “Kami ingin tanah, bukan sedekah” atau “Saya seorang pria.” Dia membahas hak (tanah) masyarakat adat dan konsekuensi kapitalisme baik di tingkat geopolitik, tetapi juga di pasar seni. Yang terakhir dapat ditemukan, misalnya, dalam karya dengan moto: “Seni Aborigin, itu adalah benda putih.” Dengan demikian ia menunjukkan bahwa seni Aborigin dijual dengan penuh semangat, tetapi masih didekati dari perspektif Eropa dan bahwa seniman Aborigin tidak memiliki penentuan nasib sendiri atas hal itu. “Seperti seniman serakah,” tulis Bell dalam esainya, “Seni Barat rela melahap segala pengorbanan yang datang.” teori loncengkan

READ  5 destinasi untuk dijelajahi di tahun 2023 ELLE.be

Fakta bahwa koleksi seni merupakan pusat Documenta sangat penting baginya. “Kolektivisme adalah dasar seni, dulu dan sekarang. Ambil contoh kaum Impresionis: mereka juga kolektivis. Fakta bahwa di Barat umumnya sedikit perhatian diberikan pada kolektif, adalah karena seniman adalah kapitalis. Kapitalisme membutuhkan pendekatan yang lebih individualistis. Secara kolektif, ini menyangkut Ini untuk kepentingan yang lebih besar dan untuk menyampaikan pesan.”

Itu semua tentang pesan Bell sejak awal bahwa ia menjadi seorang seniman. Saya memulai sebagai seorang aktivis, tetapi seni adalah cara untuk mengatakan sesuatu tanpa menahan saya. Anda dapat memperluas batas dengan seni. Ini juga yang terjadi di Documenta: di sana Anda dapat merasakan apa artinya bekerja sebagai bagian dari kelompok. Seni tidak hanya terfokus pada visual, tetapi juga pada berbagi.”

babi modal

Baca juga: 9 Tips: Apa yang tidak boleh dilewatkan di Documenta 15?

Reaksi terhadap Documenta tidak hanya membuatnya khawatir, tetapi juga khas: “Kita sering dapat mengidentifikasi dengan seni. Kita melihat dunia yang biasa kita lihat, teman, keluarga, atau komunitas dalam seni. Ketika saya melihat seni Amerika atau Eropa, itu tidak berlaku untuk saya. Saya tidak mengenali diri saya dalam apa yang digambarkan. Di Documenta sekarang sebaliknya, di mana pengunjung harus mau melihat dan mengalami hal-hal yang tidak mereka kenali, dan harus menggunakan imajinasi mereka. Apa yang terjadi pada pengunjung adalah apa yang selalu kami lakukan, selama ini: asosiasi dengan seni yang tidak sesuai dengan pengalaman kami.”

Bell menawarkan bantuan Barat di Documenta. Satu karya seni merujuk secara definitif ke urinoir 1917 yang dikaitkan dengan Marcel Duchamp dan ditandatangani di R-Matt. Bell menandatangani urinoirnya dengan R. Bell, dan menambahkan balon ke dalamnya. Salah satunya adalah babi. “Urinoir balon ini menunjukkan seni Barat: kembung, berlebihan, dan mengkilap, dengan babi mewakili babi kapitalis yang menjalankan pasar seni.”

READ  Fokus: Film Indonesia tentang perang kolonial

Artikel Bell tahun 2002 telah diperbarui, tetapi dia tidak bisa lebih optimis. Ada perubahan dalam hal hak-hak Aborigin di Australia, tetapi pertanyaan yang diajukan Bell adalah apakah mereka menjadi lebih baik. Ada sedikit harapan bahwa penduduk asli Australia akan mendapatkan kembali kendali atas sebagian besar budaya mereka. kantidak ada harapan‘, dia menyimpulkan artikelnya pada tahun 2002. Dalam versi terbaru dari Van Abbemuseum, dia membuat sedikit modifikasi:Tanpa harapan. melakukan lebihMisalnya, dia menunjukkan bahwa seni dapat membawa perubahan: “Jika saya tidak percaya, saya tidak akan membuat seni,” katanya sambil tertawa. “Hanya butuh waktu. Perubahan tidak terjadi begitu saja. Kita bisa menunggu, kita pribumi, dan kita tahu bagaimana menunggu.”

Melalui kontak: Richard Bell Hingga 4/9 inci Museum Biara Van di Eindhoven. Program Documenta akan berjalan hingga 25/9.