BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Mereka harus pergi ke Indonesia setelah perang”

Rotterdammer Thieves Verworth yang berusia empat puluh tahun saat ini terutama mengingat kakeknya dari Amstelwein, Adrian Verworth. Kakeknya adalah salah satu korban pemboman Inggris atas Charlotte von Montpensierlan pada 24 Februari 1945.

Adrian Verwort adalah seorang ahli kimia yang mempelopori kerang, dan akan melakukan perjalanan ke Indonesia bersama istri dan tiga anaknya yang masih kecil setelah perang. Tapi menyeberang jalan ke tetangga memberi akhir yang berbahaya bagi kehidupan Adrian yang berusia 37 tahun. “Sayangnya, kakek saya terkena lubang kecil yang langsung menembus pintu depan.”

Potongan kecil ini berasal dari pemboman Sekutu di Boulevard Charlotte von Montpensier. Adrian meninggalkan tiga anak kecil, Wooter, yang saat itu berusia satu setengah tahun, ayah dari Tijs. Dua anak tertua menemukan ayah mereka berdarah. “Itu membuat perbedaan,” Werward menoleh ke belakang.

Masih ada beberapa bulan lagi

Pengeboman Inggris terjadi beberapa bulan sebelum akhirnya pembebasan Belanda. Secara samar-samar Verwort mengalami kematian kakeknya, Adrian. “Kakekku merampok hidupku di saat-saat terakhir, dan kemudian dari sekutu …”

Verworth juga melihat sisi lain dari acara tersebut. “Kalian hidup di masa perang, jadi kerjasama antara perlawanan Belanda dan Sekutu kemungkinan besar akan menimbulkan kerusakan. Jadi sayangnya korban sipil juga terjadi.”

Ubin peringatan setelah 76 tahun

Februari lalu, tepat 76 tahun setelah pengeboman, sebuah plakat peringatan didirikan atas prakarsa seorang warga di jalan tempat pengeboman itu terjadi. “Sayangnya setelah 76 tahun, sudah terlambat.”

Seperti setiap tahun, Verwort akan diam selama dua menit malam ini pukul 8 malam. “Diam sejenak, terutama untuk Kakek. Dia punya kehidupan yang lebih baik dari pada di mana pun.”

READ  Berhenti dengan 'Barat' dan 'Non-Barat' harus diikuti