BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka pergi sebagai pasien dari Gaza ke Israel, dan sekarang mereka terjebak di rumah sakit

Mereka pergi sebagai pasien dari Gaza ke Israel, dan sekarang mereka terjebak di rumah sakit

Rumah Sakit Al-Maqasid di Yerusalem Timur, tempat tinggal beberapa pasien yang terlantar dari Jalur Gaza.Foto oleh Fayez Abu Rmeila untuk Volkskrant

Dokter Ahmed menyampaikan kabar baik kepadanya pada hari Jumat, 6 Oktober. Lusa dia akan dioperasi dan dia akan menjalani stoma. Ahmed (24 tahun) dari Deir al-Balah di Jalur Gaza menderita kanker usus besar. Penyakit ini diturunkan dalam keluarganya, dan ayahnya juga menderita karenanya. Tapi Ahmed beruntung: Karena hanya ada sedikit pilihan untuk merawat pasien kanker di Gaza, dia bisa pergi ke rumah sakit di Israel. Dia sudah berada di sana sejak pertengahan September.

Sabtu itu dia keluar untuk membeli tisu. Ada beberapa toko kecil di dekat Rumah Sakit Al-Makassed di Yerusalem Timur. Pada pagi hari yang sama, Sabtu, 7 Oktober, serangan mematikan yang dilakukan milisi Hamas di Israel selatan dimulai, namun Ahmed belum mengetahuinya. “Ketika saya kembali ke rumah sakit, ada pemukim Yahudi di pintu masuk. Mereka menyerang saya sampai saya berdarah. Mereka berteriak: ‘Hamas, Hamas!’ Saya berteriak: ‘Saya bukan Hamas.’ Saya di sini untuk menerima perawatan.

Suasananya penuh dendam hari itu. Israel berperilaku brutal seperti binatang yang terluka. Polisi, yang biasanya tidak baik terhadap warga Palestina di Yerusalem, dipanggil dan menangkap Ahmed. “Di penjara, saya melihat banyak orang lain dari Gaza,” katanya melalui video call dengan Belanda.

Sulit untuk menentukan berapa banyak pasien dari Gaza yang akan berada di Israel ketika perang pecah. Yayasan Maryam, lembaga (kecil) Palestina yang setara dengan KWF Belanda, menangani sekitar dua ratus pasien kanker; Mereka merupakan kelompok pasien terbesar yang dirawat di Israel. Karena warga Gaza diperbolehkan membawa satu orang pendamping dalam perjalanan mereka ke sisi lain tembok – yang tentu saja diperiksa oleh intelijen Israel – jumlah totalnya adalah sekitar empat ratus orang.

“Tidak ada visa baru”

Beberapa dari mereka kini terjebak di rumah sakit Israel. Di rumah sakit “Yahudi”, begitu mereka menyebutnya, seperti Rambam di Haifa dan Hadassah di Yerusalem. Bagian terbesar juga berada di Yerusalem, namun di sisi timur. Kedua rumah sakit besar tersebut sebagian besar mempekerjakan karyawan dan pasien Arab. Ada yang masih menjalani perawatan, ada pula yang hanya datang sebentar untuk pemeriksaan kesehatan. Mereka “terdampar” karena pihak berwenang memerintahkan mereka untuk tetap tinggal di rumahnya. “Mereka menerima pesan di telepon mereka yang mengatakan bahwa visa mereka telah habis masa berlakunya,” kata Aseel Abu Ras dari LSM Israel, Physicians for Human Rights. “Tidak ada visa baru yang dikeluarkan. Mereka sebaiknya juga tinggal di rumah. Polisi menangkap seorang wanita yang berada di jalan sebentar. Mereka tidak mempercayai ceritanya dan menyerahkannya ke Tepi Barat.

Ahmed berakhir di sana juga. Setelah sempat dipenjara sebentar, dia dijatuhkan di pos pemeriksaan antara Yerusalem dan Ramallah. “Saya menerima darah di ruang gawat darurat di Ramallah dan mereka merawat luka saya. Saya sekarang berada di sebuah hotel bersama pasien lain dari Gaza. Dia merasa kehilangan.

Sulit baginya untuk berhubungan dengan keluarganya di Gaza, dan diduga mereka mengungsi di sekolah yang dikelola oleh UNRWA, organisasi PBB untuk pengungsi Palestina; Situasi di sana tidak terlalu berbahaya dibandingkan di tempat lain di Gaza. Seperti yang terjadi di rumah mereka: “Pada hari ketiga perang, saudara perempuan saya, saudara ipar laki-laki saya, dan ayah saya tewas dalam pemboman di kompleks tempat kami tinggal. Ayah saya baru saja kembali dari perawatan di rumah sakit di Israel Dia mengatakannya dengan berani dan hampir tanpa emosi, seperti yang selalu dia lakukan.

Seorang wanita asal Jalur Gaza dirawat di Rumah Sakit Al-Makassed sejak 20 September.  Perawatannya berakhir satu hari sebelum perang dimulai.  Foto oleh Fayez Abu Rmeila untuk Volkskrant

Seorang wanita asal Jalur Gaza dirawat di Rumah Sakit Al-Makassed sejak 20 September. Perawatannya berakhir satu hari sebelum perang dimulai.Foto oleh Fayez Abu Rmeila untuk Volkskrant

Dia terbunuh oleh bom dari musuh yang sama yang dia coba pertahankan beberapa saat sebelumnya. Sebuah kebenaran kompleks yang hanya ingin disampaikan oleh Ahmed: Saya adalah orang yang cinta damai. Kalau tidak, saya tidak akan mendapat izin dari Israel untuk berobat di sini. Para dokter dan perawat di sini sangat baik dan membantu saya.

“Selalu takut dan gugup”

Amina, 20, juga terjebak di Ramallah. Ibu muda tersebut datang ke sini sebulan yang lalu bersama putra pertamanya, berusia 11 bulan, untuk menyelidiki kejang yang tidak diketahui penyebabnya. Alasannya masih belum jelas. Keluarganya meninggalkan Beit Lahia, di Jalur Gaza utara, dan mereka sekarang juga bersekolah. Amina: Tubuhku di sini, hati dan pikiranku di sana. Aku tahu di sini lebih aman untuk bayiku, tapi aku lebih memilih tinggal bersama mereka. Saya selalu takut dan gugup.

Dia ingin mengunjungi Masjid Al-Aqsa untuk berdoa bagi perdamaian, atau setidaknya gencatan senjata. Tempat suci Islam ini terletak kurang dari 20 kilometer dari Ramallah, di Kota Tua Yerusalem. Namun masjid tersebut tidak dapat diakses. Antara sana dan sini ada tembok tinggi dan pos pemeriksaan. Dia bertanya-tanya apakah orang asing diperbolehkan melakukan perjalanan pulang pergi – dia masih sangat muda, belum pernah melihat apa pun di luar Gaza hingga sebulan yang lalu – dan dia terkejut dan sedikit iri ketika mendengar bahwa hal tersebut diperbolehkan. Amina merasa kesepian dan terasing di Ramallah, dengan orang-orang Palestina di sekelilingnya, namun ia tidak merasa sendirian sebagai kerabat jauh. Untungnya, ada banyak bantuan, katanya.

Otoritas Palestina, yang dipimpin oleh Presiden Abbas, membayar biaya perawatan medis bagi warga Palestina dari Gaza. Otoritas Palestina juga berkoordinasi dengan otoritas Israel: warga Gaza mana yang boleh masuk wilayah Israel dan siapa yang tidak? Seseorang yang memiliki paman yang memiliki hubungan dengan Hamas, atau saudara laki-lakinya yang berada di penjara Israel, memiliki peluang yang kecil.

Di bangsal anak-anak Rumah Sakit Al-Makassed di Yerusalem Timur.  Foto oleh Fayez Abu Rmeila untuk Volkskrant

Di bangsal anak-anak Rumah Sakit Al-Makassed di Yerusalem Timur.Foto oleh Fayez Abu Rmeila untuk Volkskrant

Organisasi bantuan, seperti Maryam Foundation, juga membantu pasien jauh dari rumah mereka, seperti yang telah mereka lakukan sebelumnya. Muhammad Hamed, pendiri Maryam: “Kami memastikan bahwa mereka dapat tidur di hotel, mereka mendapat uang kembalian, dan kami membawakan mereka makanan dan produk kebersihan. Kami bersama mereka untuk berbicara dengan mereka. Tidak hanya di sini di Tepi Barat, tetapi juga di rumah sakit-rumah sakit Yahudi di sisi lain. Mereka juga mengenal kami di sana.

Di bawah tegangan tinggi

Bantuan terus diberikan, namun semua orang berada di bawah tekanan yang sangat besar. Ramzi al-Jabari, yang bekerja di Rumah Sakit Augusta Victoria di Yerusalem Timur, mengatakan mereka mengangkut 48 pasien mereka dari Gaza dengan bus pribadi antara rumah sakit untuk menerima perawatan dan hotel tempat mereka bermalam. “Pertama, Israel melarang mereka turun ke jalan. Tapi juga sangat berbahaya jika seseorang mengetahui bahwa mereka berasal dari Gaza.

Sejauh ini, pihak rumah sakit mengangkut dokter dan staf perawat dengan bus. Banyak dari mereka adalah warga Palestina dari Tepi Barat. Al-Jaabari: Situasi di sana sangat tegang dan tidak aman, dengan pemukim Yahudi dimana-mana. Banyak pos pemeriksaan yang juga ditutup sehingga membuat perjalanan menjadi cukup jauh. Saya juga takut ketika berangkat kerja. Tidak ada yang merasa aman.

Tidak ada yang tahu berapa lama hal ini akan berlangsung, ketika perbatasan dengan Gaza dibuka untuk para pengungsi ini. Hamed: Saya sangat senang orang-orang ini ada di sini dan tidak di sana. Namun ada juga ribuan pasien kanker, yang harus menerima radioterapi dan kemoterapi di Israel, terjebak di Gaza. Mereka membutuhkan pengobatan. Kanker tidak menunggu.

Ahmed mempertimbangkan pilihannya. Dia merasa mual, berat badannya turun 15 kilogram, dan makan sedikit makanan padat. Dia tidak bisa kembali ke Yerusalem. Mereka tidak dapat melakukan perjalanan ke Yordania di mana mereka dapat melakukan operasi terhadapnya, karena ia tidak memiliki paspor atau uang. “Saya ingin pergi ke keluarga saya di Gaza. Bagaimanapun juga saya akan mati. Entah karena bom atau kanker. Jadi saya lebih baik mati bersama keluarga saya.”

Ahmed dan Amina adalah nama samaran. Mereka tidak berani mempublikasikan nama mereka di surat kabar karena takut pada otoritas Israel.

Pekerja dari Gaza juga terjebak

Bukan hanya pasien dari Gaza yang terjebak di Israel, namun sejumlah besar pekerja juga terkena dampak perang. Setiap hari, lebih dari 17.000 warga Gaza memperoleh izin bekerja di Israel, khususnya di bidang konstruksi dan pertanian. Kesepakatan ini merupakan sebuah kesepakatan yang menurut Israel akan menguntungkan mereka: tenaga kerja murah dan tidak terampil sebagai imbalan atas ketenangan di Gaza – yang ternyata merupakan sebuah kesalahan perhitungan. Media Israel mengatakan bahwa jumlah yang tidak diketahui, diperkirakan ribuan, telah ditahan di pusat penahanan tentara Israel di Tepi Barat yang diduduki sejak 7 Oktober. Izin kerja mereka telah dibatalkan. Juru Bicara Angkatan Darat L Zaman Israel Mereka mengatakan mereka tidak bisa kembali ke Gaza.

READ  Kerugian yang diasuransikan akibat gempa Jepang berjumlah miliaran Ekonomi