BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Mereka tidak berbuat banyak untuk membantu para sandera.”

“Mereka tidak berbuat banyak untuk membantu para sandera.”

Warga Israel berdemonstrasi menentang Palang Merah di Tel Aviv

Berita Noos

  • Mendukung kekasih Tuhan

    Koresponden untuk Israel dan Wilayah Palestina

  • Mendukung kekasih Tuhan

    Koresponden untuk Israel dan Wilayah Palestina

Masih ada 134 sandera Israel yang ditahan di Gaza. Tidak jelas bagaimana keadaan mereka dan siapa yang masih hidup. Kerabat dan teman-teman sangat mengkhawatirkan kesehatan orang-orang yang mereka cintai, dan terjadi demonstrasi mingguan yang menentang pemerintah karena mereka yakin pemerintah tidak berbuat banyak untuk membebaskan para sandera.

Namun kemarahan tidak terbatas pada pemerintah Israel saja. Palang Merah juga mendapat kecaman di Israel. Mereka yakin organisasi bantuan tersebut tidak berbuat banyak untuk mengunjungi para sandera dan memberikan bantuan medis.

Anak tiri Doron Zixer yang berusia 20 tahun termasuk di antara sandera yang masih ditahan di Gaza. Dexer sedang menghadiri pertemuan di pusat kota Tel Aviv, di sebuah alun-alun yang sekarang disebut “Lapangan Sandera.” Ratusan orang berkumpul di sana setiap hari untuk mengambil tindakan, menyatakan dukungan mereka, atau mencari kenyamanan. “Palang Merah tidak melakukan apa pun terhadap para sandera, dan tidak mengunjungi mereka sekali pun,” kata Dexer. “Saya pikir mereka bisa melakukan banyak hal untuk membantu orang-orang ini.”

Hanya para sandera yang sekarang dibebaskan yang berakhir di Palang Merah. Organisasi bantuan tersebut mengambil mereka dari Hamas dan kemudian mengangkut mereka ke Israel. Itu sebabnya banyak orang Israel dengan sinis menyebut Palang Merah sebagai “layanan taksi Hamas.” Zexer juga berpikir begitu. “Yang mereka lakukan hanyalah memindahkan sandera ke Israel,” katanya, “Tetapi kita tidak memerlukan Palang Merah untuk melakukan hal itu.”

Sarah Davies, juru bicara Palang Merah di Yerusalem, mengatakan bahwa organisasi bantuan tersebut melakukan apa yang mereka bisa, namun bergantung pada Hamas. “Kami memerlukan kesepakatan antara Israel dan Hamas untuk melakukan lebih banyak upaya. Ada banyak tantangan, ini adalah zona konflik dan kami tidak tahu di mana para sandera ditahan. Kami tidak bisa mengetuk pintu atau melakukan hal-hal yang hanya akan memperburuk keadaan.” situasi.” “Ini berdampak pada para sandera,” kata Davis. Yang meningkatkan keterpaparan mereka terhadap bahaya.

READ  300 tewas dalam serangan minggu lalu di sebuah teater di Mariupol

Namun banyak orang di lapangan tidak percaya Palang Merah telah melakukan semua yang mereka bisa. Beberapa orang bahkan percaya bahwa anti-Semitisme adalah alasan mengapa organisasi bantuan tersebut belum mengunjungi para sandera. “Saya pikir mereka tidak melakukan apa yang mereka bisa,” kata seorang perempuan yang datang untuk menyatakan dukungannya. “Mereka tidak melakukan apa pun dan saya pikir itu karena kami orang Yahudi, karena kami orang Israel. Saya bisa tidak percaya dengan apa yang mereka lakukan.” Mereka bilang.” Dixer juga berpikiran sama: “Ini anti-Semitisme, karena ini tentang orang-orang Yahudi. Inilah satu-satunya alasan mereka belum mencapai para sandera.”

Hagai Levin adalah kepala tim medis organisasi sandera. Ia menyadari bahwa Palang Merah tidak bisa begitu saja mendatangi para sandera, namun ia yakin organisasi tersebut dapat berbuat lebih banyak. “Mereka, tentu saja, netral dalam masalah ini dan kami menghormatinya,” kata Levin. “Tetapi tugas mereka juga untuk bersuara tentang situasi ini, termasuk pelanggaran hukum kemanusiaan yang dilakukan Hamas.”

Namun Palang Merah berhati-hati dengan pernyataan seperti itu, karena organisasi bantuan tersebut juga sedang berdiskusi langsung dengan Hamas untuk melihat kemungkinan apa yang mungkin terjadi. “Saya tidak bisa mengomentari isi percakapan tersebut, namun kami melakukan yang terbaik di balik layar,” kata Davis. “Kami berada di Qatar dan berbicara dengan Hamas. Namun berdasarkan pengalaman, kami tahu bahwa lebih baik tidak membagikan informasi penting ini. Kami memahami rasa frustrasi di kalangan keluarga dan teman para sandera mengenai masalah ini, mereka menginginkan lebih banyak transparansi. Namun kami bersedia melakukan apa yang benar-benar dibutuhkan.” kita dapat.”