BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Perompak Somalia kembali: “tindakan oportunistik”

Perompak Somalia kembali: “tindakan oportunistik”

Baru minggu lalu, sebuah kapal harus diselamatkan di lepas pantai Somalia. Kapal itu, Ruin, telah dibajak pada bulan Desember. Sementara itu awak kapal disandera dengan harapan mendapat uang tebusan. Langsung Operasi penyelamatan luar biasa dengan pasukan terjun payung Angkatan Laut India akhirnya bisa membebaskan awaknya.

“Reruntuhan masih berlayar tanpa pengawalan pada saat itu,” kata Santiago del Castillo dari perusahaan keamanan maritim ESS Maritime. “Mereka masih berada di luar zona bahaya, mungkin mereka ingin memberikan keamanan di kapal nanti. Ini menunjukkan kemampuan bajak laut. Mereka melihat titik lemah dan menyerang.”

Kurang perhatian

Keamanan kapal kini terutama difokuskan pada wilayah di mana kelompok Houthi aktif. Daerah di sebelah timur, lepas pantai Somalia, kurang mendapat perhatian. Sejak pecahnya perang antara Hamas dan Israel, pemberontak Houthi dari Yaman secara rutin mengebom kapal-kapal yang berlayar melalui Laut Merah. Mereka mengatakan mereka melakukan ini sebagai bentuk solidaritas terhadap Palestina.

Tampaknya inilah alasan utama meningkatnya pembajakan secara tiba-tiba: Vs Kantor berita Reuters melaporkan dua peretas tak dikenal Mereka telah mengambil keuntungan dari perhatian yang diterima oleh kelompok Houthi.

Kebanyakan serangan bajak laut Somalia dilakukan dari wilayah Puntland. Ujung negara bagian Puntland berjarak sekitar seribu kilometer dari daerah di mana kelompok Houthi aktif. Bahkan pembajakan kapal Reruntuhan terjadi ribuan kilometer jauhnya.

“Pembajakan adalah tindakan oportunistik,” kata Del Castillo dari ESS Maritime. “Jika peretas melihat kurangnya keamanan di area tertentu, mereka akan mengambil risiko.”

Penjaga keamanan bersenjata

Saat pemilik kapal mencarter ESS Maritime, kapalnya didampingi oleh tim satpam. ESS Maritime adalah satu dari tiga perusahaan yang telah mendapat izin dari pemerintah Belanda untuk mengirimkan petugas keamanan bersenjata. “Tujuan utamanya adalah pencegahan. Ketika perompak melihat ada penjaga keamanan bersenjata di kapal, mereka sering kali mundur.”

READ  “Satu demi satu bencana mengancam Goma yang terkepung.”

Tak satu pun dari 20 kapal yang diserang atau dibajak sejauh ini adalah kapal Belanda. “Karena serangan Houthi, tidak ada lagi kapal berbendera Belanda yang berlayar melalui Teluk Aden,” kata Nathan Habers dari Royal Dutch Shipowners Association. Dia menambahkan: “Saya tidak bisa mengesampingkan kapal-kapal Belanda yang mengibarkan bendera asing, tapi saya pikir hal ini tidak mungkin dilakukan.”

Kapal-kapal Belanda kini sudah berlayar, namun jika serangan Houthi mereda lagi, kemungkinan besar mereka akan berlayar lagi melalui Somalia. Bagaimanapun, ini adalah rute tercepat dari Asia ke Eropa. Bahayanya adalah mereka akan meremehkan para perompak.

“Pembajakan tidak pernah hilang,” kata Santiago del Castillo (ESS Maritime). Dia menambahkan: “Kami jarang bertemu mereka selama beberapa tahun. Mereka mungkin mengumpulkan uang dengan cara lain. Tapi jika mereka melihat peluang, mereka akan menyerang.”