BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mesin intuitif: Sebuah perusahaan Amerika sedang bersiap untuk mencoba mendarat di bulan

Mesin intuitif: Sebuah perusahaan Amerika sedang bersiap untuk mencoba mendarat di bulan

  • Ditulis oleh Jonathan Amos
  • Reporter Sains

Sumber gambar, Mesin intuitif

Komentari foto tersebut,

Odysseus berhasil memasuki orbit bulan pada hari Rabu

Perusahaan Texas Intuitive Machines (IM) akan mencoba menempatkan pesawat ruang angkasa di bulan dalam beberapa jam mendatang.

Jika perusahaan berhasil, maka ini akan menjadi usaha bisnis pertama yang mencapai prestasi ini.

Ini juga akan menandai pendaratan pertama Amerika di bulan sejak era Apollo lebih dari setengah abad yang lalu.

NASA telah mengontrak IM untuk mengangkut instrumen ilmiah ke kutub selatan Bulan.

Lokasi pendaratan target adalah area kawah di sebelah kompleks pegunungan setinggi 5 kilometer yang dikenal sebagai Malabert. Daerah tersebut merupakan salah satu lokasi yang masuk dalam daftar tempat pengiriman astronot NASA pada akhir dekade ini sebagai bagian dari program Artemis.

Perangkat ini harus memberikan para perencana wawasan baru mengenai kondisi permukaan.

unit kontrol di Mesin intuitif Perusahaan menargetkan penurunan sekitar pukul 23:24 GMT, meskipun perusahaan telah mengubah waktu tersebut bolak-balik dalam beberapa jam terakhir.

“Enam muatan NASA dan enam muatan komersial diharapkan beroperasi di permukaan bulan selama tujuh hari sebelum matahari terbenam di lokasi pendaratan kami di Kawah Malapert A di kutub selatan bulan, sehingga misi IM-1 selesai. Selama waktu ini,” kata Trent Martin, wakil presiden perusahaan Untuk Sistem Luar Angkasa: “Kami akan melakukan beberapa eksperimen dan demonstrasi teknologi yang luar biasa.”

Sumber gambar, Mesin intuitif

Komentari foto tersebut,

Karya seni: Keberhasilan soft landing akan menjadi yang pertama bagi perusahaan swasta

Upaya IM mengikuti upaya perusahaan swasta lainnya, Astrobotic yang berbasis di Pittsburgh, yang diluncurkan ke bulan pada awal Januari namun tidak dapat melakukan pendaratan karena masalah teknis.

Badan Antariksa Jepang (JAXA) lebih beruntung di akhir bulan, mencapai permukaan dengan selamat pada 19 Januari, meskipun kehilangan beberapa hari operasi karena pendaratan yang tidak tepat, sehingga susunan suryanya menjauhi Matahari.

Pendarat Odysseus seberat 675 kilogram kira-kira seukuran kotak telepon kuno Inggris. Itu dikirim dari Bumi pada 15 Februari dan ditangkap di orbit bulan pada hari Rabu minggu ini.

Pengendali akan mengawasi penurunan pesawat ruang angkasa tersebut di kantor pusat perusahaan di Houston, namun Odysseus sendirilah yang akan membuat keputusan penting mengenai pendekatan tersebut.

Awalnya, di ketinggian 100 kilometer, Odysseus akan menggunakan sistem pemandunya untuk mencapai titik sekitar 30 kilometer di atas lokasi pendaratan yang ditentukan, lalu langsung turun ke bawah. Mesin besar yang ada di dalamnya diperkirakan akan memperlambat proses pendaratan menjadi hanya satu meter per detik pada saat pendaratan.

Jika misi turun dengan selamat, pendaratan paling selatan akan dilakukan. Badan Antariksa India (ISRO) saat ini memegang rekor ini berkat pendarat bersejarah Chandrayaan-3 Vikram yang mendarat di wilayah bulan pada Agustus tahun lalu di 69 derajat selatan.

Target IM terletak di 80°S, hanya 300 km dari Kutub Selatan.

Sumber gambar, Mesin intuitif

Komentari foto tersebut,

Odysseus mengambil gambar kawah Bel'kovich K selebar 50 kilometer setelah penyisipan orbit

“Dengan industri komersial, muncullah lingkungan yang kompetitif, yang berarti bahwa investasi awal kita akan menghasilkan lebih banyak dengan biaya lebih sedikit,” jelas Susan Lederer, ilmuwan proyek CLPS di NASA.

“Daripada hanya satu misi (NASA) dalam satu dekade, hal ini memungkinkan sekitar 10 misi komersial ke Bulan dalam satu dekade; dibandingkan dengan empat atau lima instrumen dalam satu dekade, yang ada lebih seperti empat hingga lima puluh instrumen.”

Enam instrumen NASA di kapal Odysseus dihubungkan dengan muatan dari enam klien pesan instan lainnya.

Termasuk sistem kamera mahasiswa dari Embry-Riddle Aeronautical University yang akan dikerahkan dari Odysseus saat masih berada 30 meter di atas permukaan bulan. Kamera akan mencoba mengambil foto selfie saat pesawat ruang angkasa turun.

Seniman Amerika Jeff Koons juga menempelkan sebuah kotak di sisi pendarat yang berisi 125 bola baja tahan karat kecil untuk mewakili berbagai fase bulan selama sebulan.

Juga akan ada teleskop dari International Lunar Observatory Society di kapal, yang mengambil gambar Bima Sakti. Bulan adalah tempat yang ideal untuk penelitian astronomi karena tidak mengalami beberapa efek perancu yang terjadi di Bumi, seperti atmosfer kabur dan gangguan radio.

Komentari foto tersebut,

Para astronot Apollo terus-menerus berjuang melawan debu bulan

Muatan NASA akan fokus pada perolehan informasi yang berguna untuk eksplorasi manusia di masa depan. Ada teknologi baru di Odysseus untuk membantu navigasi yang tepat dan mengetahui secara pasti berapa banyak propelan yang tersedia untuk pendorong pesawat tersebut.

Juga akan ada penyelidikan terhadap debu bulan, yang menurut astronot Apollo merupakan gangguan serius, menggores dan menyumbat peralatan mereka.

Secara historis, sekitar setengah dari pendaratan lunak di Bulan telah berhasil.

Hal ini berlaku bahkan di era modern, di abad ini, yang dimulai dengan misi Chang'e 3 Tiongkok pada tahun 2013. Misi tersebut berhasil, namun dari sepuluh upaya berikutnya, enam berakhir dengan kegagalan.

READ  Ilmuwan mengungkap rahasia di balik gigi semut yang super kuat