BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mesin pembunuh Gruppe S. digunakan setelah Perang Saudara di Jerman di luar negeri

“Gruppe S,” demikian sebutan kelompok teroris itu, menginginkan tidak kurang dari mengobarkan perang saudara melalui serangan-serangan berdarah simultan.

Hampir tidak mungkin untuk membayangkan, tetapi lusinan laki-laki adalah neo-Nazi. Mereka yang duduk pada hari Selasa seperti domba kecil bertopeng di belakang kaca akrilik setinggi satu meter, ingin membunuh politisi sayap kiri dan membunuh sebanyak mungkin Muslim saat salat subuh di sepuluh tempat berbeda pada waktu yang sama. Jaksa penuntut menyatakan bahwa Gruppe S. dibentuk menjadi “mesin pembunuh”. Menurut pembelaan, ini tentang perilaku jantan dan “obrolan di pub”.

Keadilan memiliki pendapat yang sangat berbeda tentang topik ini. Gruppe S. jatuh dari keranjang ketika sebuah trailer mendekati polisi dan memberikan kesempatan untuk menguping geng tersebut.

Komandan Walter S. (54) Pelatihan tepat sasaran di hutan dengan simpatisan yang direkrutnya melalui Telegram. Neo-Nazi memesan Kalashnikov, Ozis, dan amunisi melalui klub motor seperti Wodans Erben dan Germanien. Penjual senjata Ceko juga telah dihubungi. Ketika polisi menangkap Gruppe S., belum ada serangan yang dilakukan.

Werner S. yang kedua, seperti banyak orang lainnya, siap melakukan serangan bunuh diri. Tony E. Puluhan kamerad ke Minden, Jerman Barat. Di sana perawat memberi tahu saya bahwa dia menderita kanker dan dia siap mengorbankan hidupnya.

penganggur

Menurut pengadilan, jaringan rasisnya termasuk polisi, pengusaha, dan pengangguran. Bintang saksi, Paul E., yang melapor ke polisi.

“Banyak tersangka adalah warga Rijksberger,” kata pengacara Werner Sippers. Ini adalah kelompok yang terdiri lebih dari dua puluh ribu orang Jerman yang seringkali bersenjata lengkap yang mendambakan Reich Ketiga Hitler, tidak menerima pemerintah saat ini dan tidak ingin membayar pajak. Juga di antara anggota geng adalah “siap”, orang-orang yang mempersiapkan diri dengan senjata dan makanan untuk akhir zaman.

READ  Organisasi Kehakiman AS juga telah meminta data telepon dari seorang jurnalis CNN di bawah Trump

Gruppe S. baru ada selama 2 tahun. Sebagian besar pendukung sebelumnya aktif dalam milisi sipil militan, yang muncul seperti jamur setelah krisis pengungsi 2015. Sejak itu, kelompok teroris seperti Revolusi Chemnitz dan Gruppe Freital juga bermunculan, yang melakukan serangan terhadap pencari suaka.

Contohnya adalah Grup Nordcruz, yang terdiri dari agen dan tentara. Mereka mencuri 10.000 peluru dan diam-diam berlatih jarak tembak. Nordcruz telah memesan kantong mayat untuk politisi sayap kiri dan jurnalis.

Kasus terhadap pendukung Gruppe S. akan berlanjut hingga setidaknya Oktober.

Pembaruan makan siang

Update berita terpenting setiap hari saat makan siang.

Alamat email tidak valid. Silahkan isi kembali.

Baca baca Sini Kebijakan Privasi Kami.