BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Meskipun perang, Ukraina masih memiliki “banyak kesepakatan” di G20


Foto: ANP

Perbedaan pendapat tentang invasi Rusia ke Ukraina tidak mencegah ekonomi terbesar di dunia untuk berpikir sama tentang banyak masalah ekonomi. Pesan itu disampaikan Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati usai KTT mini G20 di Washington.

Indonesia adalah negara tuan rumah resmi Kelompok Dua Puluh tahun ini, dan bulan depan akan ada pertemuan puncak Kelompok Ekonomi Besar. Sekarang di Washington hanya ada pertemuan para menteri keuangan dan kepala bank sentral negara-negara kelompok itu. Ada pembicaraan tentang masalah ekonomi utama seperti inflasi yang tinggi dan dampak kenaikan suku bunga yang besar, misalnya, oleh Federal Reserve AS di negara-negara berkembang.

Tidak mengherankan, visi politik berbeda. Selain negara-negara besar Barat, China dan India juga termasuk dalam G-20 dan diketahui memandang perang di Ukraina secara berbeda dan sanksi Barat terhadap Rusia. Rusia sendiri merupakan bagian dari kelompok negara dan Kremlin masih terbuka terhadap kemungkinan Presiden Vladimir Putin akan melakukan perjalanan ke KTT G20 di Bali bulan depan, yang sensitif di Barat.

Tapi kami juga memiliki banyak kesepakatan. “Ini sangat penting,” kata menteri Indonesia. Menurut dia, para menteri dan kepala bank sentral antara lain mendukung upaya memerangi inflasi, sekaligus mempertimbangkan kemungkinan konsekuensi negatif dari kebijakan negara lain, yang juga dikenal sebagai spillovers. Ada juga pembicaraan tentang kemungkinan mengatur cryptocurrency.

READ  Jorritsma menolak menjawab pertanyaan, mengakar di biara Ter Apel dan satu juta euro untuk truk bertenaga hidrogen | Ikhtisar Harian Rabu, 29 Juni