BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mia pindah dari Jakarta ke Dordrecht: “Dulu saya liburan, tapi tinggal di sini benar-benar berbeda”

Lamia Sari Puteri dibesarkan di Jakarta (Indonesia) dan melakukan pekerjaan dengan baik sebagai sekretaris pemerintah. Namun, dia meninggalkan segalanya dan pindah ke Dordrecht pada 2019. Mengapa? Untuk cinta!

Iklan sedang dimuat…

Mia, begitu teman-temannya memanggilnya, mengunjungi Zwijndrecht setiap tahun. Hiduplah sebuah keluarga dari Indonesia. Dia biasanya di sini hanya sepuluh hari, tetapi selama perjalanan singkatnya pada tahun 2017 dia berada di Dordrecht dan bertemu Arnold. Percikan terbang keluar dan bersama-sama mereka memulai petualangan yang luar biasa.

Pernikahan di Dordrecht

“Ketika saya bertemu Arnold, saya tahu ini berbahaya,” kata Mia. Dia sudah berbicara bahasa Belanda yang baik. “Saya bertemu keluarganya dan pada 2018 dia bertemu keluarga saya di Indonesia. Segera kami tahu kami ingin menikah dan bahwa saya akan pindah ke Dordrecht pusat. Itu sebabnya kami mulai mengajukan izin tinggal saya. Saya harus mulai belajar bahasa Belanda. agar saya bisa lulus ujian pertama”.

Lima hari setelah pernikahan kami, saya harus kembali ke Indonesia

Mia lulus ujian pada tahun 2018, tepat sebelum pernikahan pada Januari 2019. “Kami menikah di Wantijpark. Ini adalah tempat yang indah. Kami menikah di bulan yang dingin dan ada salju seminggu sebelum pernikahan kami. Tapi di hari pernikahan kami. kami beruntung. Cuacanya bagus! Setelah lima hari pernikahan kami, saya harus kembali ke Indonesia. Sangat sulit, tetapi saya tidak bisa tinggal karena saya berada di Belanda dengan visa turis.”

Perbedaan Belanda dan Indonesia

Mia kembali ke Indonesia dan berharap permohonan izin tinggalnya segera diterima. Dan itu terjadi. Tepat sebulan kemudian, pasangan itu mendengar bahwa Mia diizinkan pindah ke Belanda. “Saya langsung bilang ke bos saya, jadi saya bisa pergi ke Dordrecht pada bulan April. Liburan di Belanda sangat berbeda dengan tinggal di sini. Saya sudah tinggal di sini sejak April 2019 dan saya harus membiasakan diri. Terutama cuacanya. berbeda. Suhu di Indonesia sering sama. Saya juga harus membiasakan diri dengan makanan. Makanan saya selalu pedas, tapi makanan Belanda tidak. Untungnya, ada banyak token di Dordrecht.”

READ  Presiden divaksinasi pertama kali di Indonesia

Mia senang berbagi pengalamannya di Belanda. Selengkapnya dapat Anda baca di bawah gambar.

bagian

Perbedaan besar lainnya antara Dordrecht dan Jakarta adalah lalu lintasnya. “Selalu ada kemacetan di Jakarta, tapi tidak seperti itu. Mobil-mobil juga melaju sangat kencang di sini. Saya tidak berani mengendarai sepeda dengan baik karena Anda harus sangat berhati-hati.”

Dordrecht yang bagus

Mia sekarang bekerja di perawatan di rumah dan ingin terus melakukannya. “Saya datang ke orang tua saya tersayang. Mereka menceritakan kisah mereka dan itu bagus untuk bahasa Belanda. Saya masih membutuhkan lebih banyak integrasi, jadi saya akan terus belajar bahasa Belanda.”

Mia merindukan keluarga dan teman-temannya, tetapi untungnya beberapa kerabat tinggal di Zwijendrecht. “Untuk memberi tahu teman dan keluarga saya di Indonesia tentang kehidupan saya, saya melakukannya Video di saluran YouTube saya. Kemudian saya berbicara dalam bahasa saya sendiri dan berbicara tentang segala sesuatu yang terjadi di sini. Saya tinggal di pusat kota Dordrecht. Banyak yang terjadi di tahun 2019, seperti pesta dan festival. Sekarang agak sepi, tapi saya harap semuanya akan segera kembali. Kemudian saya dapat mengundang orang dan menunjukkan kepada mereka betapa bagusnya Dordrecht.”

Lebih banyak cerita: