BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Versi terbesar Boeing 737 Max melakukan uji terbang pertama pada hari Jumat

Model terbesar dari keluarga Boeing 737 Max akan melakukan uji terbang pertamanya pada hari Jumat. Inilah yang dikatakan sumber Boeing. Ini akan menjadi tonggak sejarah lain dalam kembalinya 737 Max setelah dua kecelakaan fatal dan larangan terbang yang berkepanjangan.

Max 10 adalah 737 pertama yang melakukan uji terbang pertama sejak jenis itu diotorisasi ulang oleh otoritas penerbangan AS. 737 Max telah ditutup di seluruh dunia sejak musim semi 2019 setelah dua kecelakaan dalam waktu beberapa bulan. Dalam kedua kasus tersebut, sistem keamanan tampaknya sering mendorong hidung pesawat ke bawah, bahkan ketika itu tidak diperlukan. Ratusan orang tewas dalam kecelakaan pesawat di Indonesia dan Ethiopia.

Uji terbang dijadwalkan berlangsung di Seattle waktu setempat Jumat pagi, meskipun rencana tersebut dapat berubah berdasarkan cuaca atau faktor lainnya. Antara lain, jenis sensor baru sedang diuji, yang seharusnya menjadi cadangan tambahan terhadap indikator yang salah terkait dengan crash. Pesawat itu dibangun pada 2019 dan harus disimpan karena larangan terbang sebelum uji terbang dapat dilakukan.

737 Max 10 akan memasuki layanan komersial pada tahun 2023. Ini adalah rencana penggantian terakhir untuk keluarga 737 Max. Pesawat ini memiliki kapasitas 230 penumpang dan dapat terbang sejauh 6000 km dengan tambahan tangki bahan bakar.

Anda dapat mengikuti topik ini

READ  Tentang gerakan Silvana Simmons yang menyakitkan, tidak logis, tidak manusiawi, dan tidak logis