BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Minat besar pada cabang teh Unilever – Wel.nl

LONDON (Reuters) – Sky News Inggris melaporkan bahwa divisi teh Unilever menarik banyak minat investor. Misalnya, Advent ingin mengajukan penawaran sebesar £4 miliar dengan dana pemerintah Singapura GIC, yaitu sekitar €4,7 miliar. Investor Carlyle, Clayton Dobellier & Rice dan KKR juga akan mempertimbangkan tawaran, seperti halnya Senfin, yang bermitra dengan dana kekayaan negara Abu Dhabi.

Unilever telah mengincar masa depan cabang teh tersebut sejak pertengahan tahun lalu, dengan merek seperti Lipton dan Pukka. Jika berbicara tentang penjualan, kelompok kebersihan dan makanan pasti ingin mendapatkan 4 miliar euro untuk itu. Aktivitas teh India dan Indonesia tidak termasuk dalam item penjualan. Juga dikecualikan dari kesepakatan adalah kemitraan Unilever dalam minuman teh siap minum.

Dalam beberapa tahun terakhir, konsumen mulai mengurangi minum teh dan, misalnya, lebih banyak membuat kopi buatan tangan. Akibatnya, pertumbuhan penjualan merek teh sangat rendah, menurut Alan Job, CEO Unilever. Dia lebih memilih untuk memfokuskan perusahaannya pada pasar di mana pertumbuhan yang cepat dapat terjadi, seperti produk perawatan kulit.

READ  SAM Algeciras diperbolehkan menerapkan cold processing untuk ekspor sayuran