BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi NASA InSight Mars telah berakhir setelah 4 tahun mendengarkan gempa bumi Mars

Misi NASA InSight Mars telah berakhir setelah 4 tahun mendengarkan gempa bumi Mars

Pesawat luar angkasa Mars InSight milik NASA telah mati.

Selama berbulan-bulan, pengelola tugas telah mengantisipasi hal ini Debu juga menumpuk pada panel surya pendarat, menghalangi sinar matahari yang dibutuhkan pesawat ruang angkasa stasioner untuk menghasilkan tenaga.

Wawasan, yang Dia mencapai permukaan Mars lebih dari empat tahun yang lalu Mengukur getaran seismik Planet MerahPanggilan terakhir adalah pada 15 Desember. Tapi tidak ada yang terdengar selama dua upaya kontak terakhir, dan NASA mengumumkan pada hari Rabu bahwa mereka tidak mungkin mendengar dari InSight lagi.

“Saya merasa sedih, tapi saya juga merasa sangat baik,” kata Bruce Banerdt, penyelidik utama misi di Jet Propulsion Laboratory NASA, dalam sebuah wawancara. “Kami telah mengharapkan ini akan berakhir untuk beberapa waktu.”

Dia menambahkan, “Saya pikir itu adalah tur yang luar biasa.”

InSight—namanya merupakan singkatan dari nama lengkap misi, Interior Exploration Using Seismic Investigations, Geodesy, and Heat Transport—adalah pengalihan dari misi penyelidikan NASA yang terkenal, berfokus pada Misteri interior Mars yang dalam bukannya mencari tanda air Dan Kemungkinan hidup punah di planet merah. Misi senilai $830 juta bertujuan untuk menjawab pertanyaan tentang struktur, komposisi, dan sejarah geologis planet ini.

Mars tidak memiliki lempeng tektonik, kerak geser yang membentuk permukaan planet kita. Namun gempa bumi tetap terjadi, didorong oleh tekanan lain seperti penyusutan dan retaknya kerak saat mendingin.

Tahun terakhir misi terbukti sangat penting, karena instrumennya ditemukan Getaran dari batu luar angkasa yang besar, dengan diameter 15 hingga 40 kaki, dan menabrak Mars dalam jarak 2.000 mil dari pesawat ruang angkasa pada Malam Natal tahun lalu. Kemudian, Mars Reconnaissance Orbiter NASA mampu mencitrakan kawah baru dan potongan es bawah tanah yang diledakkan ke permukaan akibat benturan. Penemuan es ini lebih dekat ke khatulistiwa daripada penemuan sebelumnya, sumber potensial untuk astronot masa depan.

READ  Gejala Variabel Omicron: 5 Gejala yang Tidak Harus Anda Abaikan

Pada bulan Mei, InSight mengukur rawa berkekuatan 4,7, yang terbesar dalam misi tersebut.

Seismometer pesawat ruang angkasa memenuhi harapan para ilmuwan. Ini adalah pertama kalinya gempa bumi terdeteksi di planet lain. (Namun, ini bukan deteksi pertama gempa bumi di luar Bumi. Selama misi Apollo, astronot NASA meninggalkan seismometer di Bulan, dan mereka merekam banyak gempa bulan.)

Gelombang seismik yang memantul di sekitar bagian dalam Mars pada dasarnya memberikan gambaran akustik planet tersebut, memberikan detail baru tentang kerak, mantel, dan intinya.

Ini adalah hasil terbesar dari misi tersebut, kata Dr. Banerdt, “untuk pemetaan mendalam planet ini.”

Kerak di bawah InSight ternyata lebih tipis dari yang diperkirakan, sekitar 15 hingga 25 mil tebalnya. Inti Planet Merah masih cair, yang agak mengejutkan para ilmuwan karena Mars jauh lebih muda dari Bumi. Inti juga lebih besar dari yang diharapkan — berdiameter 1.120 mil — dan kurang padat dari yang diharapkan, menunjukkan elemen yang lebih ringan bercampur dengan besi. Unsur-unsur ini akan menurunkan titik leleh, yang dapat membantu menjelaskan mengapa inti tidak mengeras.

Struktur geologi membantu para ilmuwan memahami seberapa cepat panas keluar dari Mars, yang pada gilirannya membantu mereka merekonstruksi seperti apa permukaannya beberapa miliar tahun yang lalu, dan seberapa layak huni permukaan itu pada saat itu.

“Kami telah membuka jalan baru, dan tim sains kami dapat bangga dengan semua yang telah kami pelajari selama ini,” kata Philippe Lejeune dari Institut Fisika Dunia di Paris, peneliti utama seismometer InSight, dalam pernyataan NASA. .

Namun, alat kedua, yang dirancang untuk menggali 16 kaki di bawah tanah, tidak dapat masuk jauh ke bawah permukaan, karena tanah yang menggumpal secara tak terduga menggagalkannya. Perangkat yang dijuluki “Mole” itu mengukur aliran panas yang berasal dari interior Mars.

READ  Peneliti China mengusulkan transformasi asteroid "Armageddon" dengan rudal

“Itu adalah kekecewaan besar,” kata Dr. Banerdt.

Instrumen lain di InSight telah mengukur cuaca Mars dan sisa-sisa medan magnet kuno yang terawetkan dalam bebatuan.

Masih mungkin bagi InSight untuk hidup kembali, kata Dr. Banerdt, terutama jika salah satu tornado debu kecil yang meluncur melintasi lanskap Mars melewati pesawat ruang angkasa dan membersihkan debu.

Jika panel surya dapat mengisi daya baterai, InSight akan mencoba memulai ulang dan mencoba menyambungkan lagi. Transmisi radio dari InSight yang dihidupkan kembali dapat muncul sebagai gangguan komunikasi yang dikirim dari pesawat ruang angkasa NASA lainnya di Mars.

“Jika kita mulai melihat sinyal ini secara konsisten, itu akan memberi tahu kita bahwa InSight mungkin akan kembali berbisnis,” kata Dr. Banerdt.

Saat program InSight hampir berakhir, salah satu penjelajah Mars aktif NASA lainnya, penjelajah Ketekunan, sedang membuka jalan untuk misi masa depan. Dia. Dia 10 tabung mulai jatuh ke tanah Ini berisi sampel batuan seukuran tongkat kapur.

Ketekunan dulu Bor berbagai batu Di Kawah Jezero tempat Anda mendarat. Misi lanjutan yang masih dalam tahap perencanaan, Mars Sample Return, adalah mengembalikan bebatuan ke Bumi untuk para ilmuwan belajar di laboratorium mereka.

Rover masih membawa tabung lain — untuk batuan yang dibor sejauh ini, dua sampel telah dibor — dan rencananya rover akan membawa tabung sampel ke Mars Sample Lander.

Sampel yang dijatuhkan di Bumi sekarang pada dasarnya adalah cadangan jika terjadi kesalahan dengan Ketekunan sebelum probe pengembalian sampel Mars tiba di sana. Dalam hal ini, rencananya adalah probe turun di dekat dan setelah sampel yang telah dijatuhkan Ketekunan Helikopter, mirip dengan ciptaan Marscopter yang saat ini menyertai rover, akan mengambil sampel.

READ  Fisika kuantum dalam sebuah makalah? Para ilmuwan menemukan hubungan antara fotosintesis dan 'materi kelima'