BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sampah atau harta karun: Penjelajah Ketekunan NASA menemukan objek kusut di Mars

Penjelajah NASA telah menemukan zat misterius seperti tali di permukaan Mars. Ternyata – itu mungkin hanya sampah yang dibuang oleh rover itu sendiri.

di Posting blog minggu lalu oleh Badan AntariksaKetika penjelajah awalnya mendarat di Mars pada Februari 2021, instrumen yang dikenal sebagai entri, keturunan, dan pendaratan (EDL) dibuang ke permukaan planet, kata para ilmuwan.

Sekarang, NASA melihat puing-puing ini dari gambar di Hogwallow Flats di Planet Merah. Para ilmuwan menduga bahwa objek yang terjerat, dan sebagian besar materi lain yang digambarkan, kemungkinan adalah potongan-potongan jaring dakron yang robek karena ketekunan.

mars-ketekunan-flf-0495-0710900226-737ecm-n0261004fhaz02008-10-095j.png
Pesawat ruang angkasa NASA Mars Perseverance menangkap gambar area di depan ini menggunakan kamera menghadap ke depan Left Hazard Avoidance pada Penerbangan A.

NASA/JPL-Caltech


“Sejauh ini kami telah melihat potongan mengkilap dari bahan selimut termal, bahan jala dakron juga digunakan dalam selimut termal,” tulis ilmuwan pencitraan NASA Justin Mackie. “Perlu dicatat bahwa puing-puing yang dibuang adalah kejadian umum dalam misi luar angkasa.”

Dacron diklasifikasikan sebagai serat poliester Blog menjelaskan bahwa mereka dikenal karena daya tahan, konsistensi, dan kualitasnya.

“Tampaknya bagian tertentu dari jaring ini telah mengalami disintegrasi/pecah yang signifikan, yang menunjukkan bahwa jaring tersebut telah mengalami kekuatan yang kuat,” tulis Mackey. “Anggota tim ketekunan sedang meninjau gambar puing-puing, memeriksa untuk melihat apakah bahan tersebut dapat menjadi sumber kontaminasi potensial untuk tabung sampel dari area ini.”

Blog tersebut mencatat bahwa para insinyur juga mempertimbangkan kemungkinan bahwa bangkai kapal EDL dapat menjadi sumber bahaya terjerat pada rover, tetapi menyimpulkan bahwa risiko seperti itu rendah.

“Karena ketekunan terus mengumpulkan sampel untuk akhirnya kembali ke Bumi, tim pencitraan yang rajin akan terus meninjau gambar medan untuk sumber potensial kecelakaan EDL,” tulis Mackie.

READ  Bumi memiliki hari terpendek sejak penemuan jam atom