BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Mungkin kita harus memindahkan orang’

‘Mungkin kita harus memindahkan orang’

Istirahat minum sambil memuat karung gandum di Khanna, India.foto AFP

yang muncul dari Analisis barudi bawah pemerintahan Belanda, dalam Journal of Commerce Kelestarian alam. Di Antillen Belanda, misalnya, hampir tak tertahankan pada akhir abad ini, menurut studi baru, antara lain oleh ahli ekologi Wageningen, Martin Schaeffer. Hampir di semua pulau, suhu tahunan rata-rata akan berada di atas 29 derajat pada saat itu, suhu yang secara historis hanya dapat dipertahankan oleh beberapa masyarakat manusia.

Bandingkan manusia dengan suhu tahunan rata-rata, dan yang mengejutkan, kebanyakan orang hidup di sekitar 13 derajat dan sekitar 27 derajat, jelas Shafer. telanjang beberapa tahun yang lalu. Jelas, ini adalah suhu di mana perusahaan beroperasi paling baik: sekitar 20 derajat tampak sangat kering, dan sekitar 27 derajat Celcius di daerah musim hujan. “Anehnya, karena Anda tidak akan benar-benar mengharapkan pola seperti itu di era modern, di mana kami telah berkembang secara teknis,” kata Schaefer. “Mungkin ini ada hubungannya dengan sesuatu yang mendasar.”

“AC untuk semua orang di Kongo”

Lebih hangat atau lebih dingin, menurut Schaefer, tanaman pertanian tumbuh lebih sedikit, tanah mengering, ternak menderita, dan orang cenderung pindah ke daerah yang lebih baik. Tapi pemanasan global mendorong semakin banyak orang untuk meninggalkan tempat mereka – sebuah nasib yang telah mempengaruhi sekitar 600 juta orang, ia memperkirakan dengan rekan-rekannya dari Inggris Raya dan China, antara lain.

Pada pemanasan 2,7 derajat, Mali, Burkina Faso, Qatar, dan Uni Emirat Arab hampir sepenuhnya melampaui batas kritis rata-rata 29 derajat.  Gambar Linton, Chi, dkk., dan Globa

Pada pemanasan 2,7 derajat, Mali, Burkina Faso, Qatar, dan Uni Emirat Arab hampir sepenuhnya melampaui batas kritis rata-rata 29 derajat.Gambar Linton, Chi, dkk., dan Globa

Lanjutkan tren ini dan pada akhir abad ini, satu dari tiga populasi dunia akan segera tinggal di tempat yang tidak lagi ideal. Itu dengan pemanasan 2,7 derajat — kita sekarang berada di 1,2 derajat. Bahkan jika kita dapat menjaga suhu di bawah dua derajat yang disepakati secara internasional, 10 persen populasi dunia harus bertahan hidup pada suhu 29 derajat atau lebih. “Jika Anda menganggap semua orang di Kongo menggunakan AC dan tidak perlu keluar lagi, tidak apa-apa,” cibir Schaeffer. Dia hanya ingin mengatakan: “Tidak ada peluang untuk beradaptasi di mana-mana.”

Lingkungan hidup yang ideal sedang berubah

Di Skandinavia, Eropa Tengah dan Amerika Utara, antara lain – dan di Belanda – kondisi kehidupan sekarang lebih menguntungkan. “Bukannya planet ini tidak akan bisa dihuni,” tegas Schaefer. Lingkungan hidup yang ideal bagi manusia sedang berubah. Hal ini juga terjadi pada spesies lain, seperti burung atau tumbuhan. Dan kita melihat itu juga dalam cara orang menjauh dari zaman es.

Tidak terlalu suram, jawab humas Ralph Baudelaire, yang baru-baru ini menulis buku tentang Masa depan demografis manusia. Saya juga berpikir kita harus mencoba mengurangi karbon dioksida2Mengurangi emisi secara signifikan. Tapi penyelidikan seperti ini membuat kami takut lebih dari yang diperlukan, ”katanya setelah melihat temuan penelitian. Penelitian tampaknya berasumsi bahwa kita tidak dapat beradaptasi. Tetapi orang juga tinggal di sekitar khatulistiwa dan Lingkaran Arktik. Tidak heran kami menemukan pakaian, api, bahan isolasi, pemanas sentral, dan AC.

Plus, gelar yang kurang lebih tidak akan membuat perbedaan, prediksi Baudelaire. “Menurut Riset Kebahagiaan Bahwa orang-orang di negara bagian AS yang dingin di Minnesota, dengan suhu rata-rata 5,4 derajat, hampir sama bahagianya dengan di negara bagian serupa seperti New Jersey, dengan 13,3 derajat Celcius.

Kelangsungan hidup bukanlah kemakmuran

Schaefer menunjuk pada, antara lain, penelitian yang menunjukkan bahwa ekonomi dari 166 negara yang diteliti menunjukkan kinerja terbaiknya pada tahun-tahun ketika suhu tahunan rata-rata persis sama. Tentang nilai ideal adalah 13 atau 27 derajat. “Mampu bertahan berbeda dari berkembang,” katanya. Orang-orang juga tinggal di Stasiun Luar Angkasa Internasional. Tetapi jika Anda melihat sebagian besar umat manusia, kemungkinannya lebih terbatas.

Grup Schiffers sebenarnya diterbitkan dua tahun lalu Hasil awal penelitian. Studi baru lebih rinci: Misalnya, dengan kenaikan suhu 2,7 derajat, Mali, Burkina Faso, Qatar dan Uni Emirat Arab akan melebihi batas kritis rata-rata 29 derajat. Sebagian besar penduduk di India, Nigeria, Pakistan, dan india menderita.

Biaya pemanasan global tetap diremehkan, menurut pendapat Shafer. Kami selalu berbicara tentang biaya satu ton karbon dioksida2, tapi mungkin yang lebih penting adalah biaya untuk mempengaruhi orang. Namun, emisi satu orang Amerika selama hidupnya akan memaksa hampir satu orang di Belahan Bumi Selatan untuk pindah.”

Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang, antara lain, kompensasi atas kerusakan iklim di negara-negara miskin, dan sejauh mana pengungsi ekonomi dari selatan harus ditempatkan di negara Barat yang kaya, Shafer yakin. Jika Anda melihatnya seperti itu, Anda dapat mengajukan segala macam pertanyaan tentang keadilan dengan cara yang berbeda. Mungkin kita harus memindahkan orang.

Angka yang luar biasa tentang pemanasan global

Setiap 0,1 derajat pemanasan akan membuat 140 juta orang tambahan bersentuhan dengan suhu tahunan rata-rata di atas batas kritis 29 derajat: sebuah kelompok sebesar seluruh populasi Rusia.

Pada 1960-an, sekitar 10 juta orang tinggal di tempat dengan suhu tahunan rata-rata 29 derajat. Karena pertumbuhan populasi dan perubahan iklim, sekarang ada 60 juta – sama dengan semua orang Italia.

Dengan pemanasan global 2,7 derajat, sekitar 2 miliar orang akan terpapar panas ekstrem pada akhir abad ini. Pada pemanasan 1,5 derajat, itu berarti “hanya” 450 juta orang, 5 persen umat manusia yang diproyeksikan pada saat itu.

READ  “Belgia dapat menarik perusahaan-perusahaan besar Indonesia karena Brexit”