BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

G2 Energi Corp.  Mengumumkan perubahan dewan dan manajemen

G2 Energi Corp. Mengumumkan perubahan dewan dan manajemen

G2 Energi Corp. Dewan Direksi mengumumkan penunjukan David Whitby, saat ini Direktur dan Presiden Perusahaan, sebagai Penjabat Presiden dan Chief Operating Officer, dan Gabriel Monteiro Queiroz, saat ini Direktur Perusahaan, sebagai Chief Financial Officer. Perseroan telah menerima pengunduran diri James Tagg sebagai Chief Operating Officer and Director dan Oleg Shcherbina sebagai Interim Chief Financial Officer, efektif 31 Maret 2023.

Sehubungan dengan pengunduran diri Tuan Tagoe dan Tuan Scherbina, Perusahaan mengucapkan terima kasih kepada Tuan Tagoe dan Tuan Scherbina atas pengabdian mereka selama masa jabatan mereka, mengingat bahwa Tuan Scherbina akan terus bekerja untuk Perusahaan sebagai auditor internal peran. Seperti yang tertera dalam siaran pers tertanggal 24 Desember 2021, Mr. Whitby adalah seorang eksekutif senior dengan pengalaman 40 tahun di industri minyak dan gas. Mr. Whitby dikenal di seluruh Asia Tenggara, Australia, dan Kanada karena pengalamannya yang luas, yang dapat dia andalkan untuk mengelola situasi yang kompleks dengan sukses. Bekerja 14 tahun untuk Husky di Kanada dan 12 tahun untuk Gulf Canada / ConocoPhillips di Indonesia dan Australia.

Mr. Whitby dibesarkan di Swift Current, Saskatchewan, mempelajari teknik mesin di Royal Military College of Canada dan bekerja di unit teknik dasar di CFB Calgary sebelum bergabung dengan Husky Oil sebagai insinyur lapangan di Lloydminster. Setelah bertugas di jajaran tank Husky, Mr. Whitby mengemasi keluarganya dan pindah ke Indonesia. Setelah kembali dari Indonesia, ia dipromosikan menjadi Wakil Presiden Husky Heavy Oil Group.

Ia memfokuskan sebagian besar karirnya pada pencairan cadangan gas di Indonesia. Berhasil menyelesaikan 5 kontrak pasokan gas utama di Indonesia yang merintis industri gas kontemporer. Dia juga mantan Presiden dan CEO Nido Petroleum yang terdaftar di ASX. Melalui serangkaian kemitraan dan pembelian tanah, Nido Petroleum telah menguasai cekungan lepas pantai NW Palawan di Filipina.

READ  Inilah yang terjadi di delapan tempat di mana Belanda membuat alasan untuk perbudakan | intern

Ladang minyak Galluk yang sebelumnya dihentikan telah mulai berproduksi dan portofolio eksplorasi lebih dari 60 peluang eksplorasi telah dibuat. Di bawah kepemimpinannya, Nido Petroleum telah mengumpulkan lebih dari A$100 juta melalui ekuitas baru dan hutang konversi. Harga saham perusahaan naik dari 0,016 sen pada tahun 2004 menjadi 0,62 sen pada tahun 2008, menghasilkan kapitalisasi pasar lebih dari A$600 juta dan menjadi perusahaan ASX 200.

Selain itu, Dewan Direksi menambahkan Tuan Marcus Mayer sebagai direktur independen dan sebagai perwakilan dari pemegang saham perusahaan Eropa. Bapak Meyer meraih gelar Bisnis Internasional dari University of Applied Sciences, Furtwangen, memiliki pengalaman lebih dari 30 tahun di industri perbankan dan keuangan, telah aktif sebagai investor di industri komoditas selama lebih dari 15 tahun dan saat ini menjadi pendiri dan CEO sebuah perusahaan investasi swasta di Jerman. Dia juga salah satu dari sepuluh pemegang saham terbesar di perusahaan.