BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA berencana untuk gigih rover untuk mencoba sampel batuan Mars berikutnya, setelah runtuhnya upaya pertama

Penyelidikan Mars NASA akan mengikis bebatuan di tengah gambar ini, memungkinkan para ilmuwan dan insinyur untuk menilai apakah itu akan tahan terhadap latihan pengambilan sampel yang lebih agresif dari rover. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Rover akan menggores bebatuan minggu ini, memungkinkan para ilmuwan dan insinyur untuk memutuskan apakah target itu akan bertahan untuk pelatihan yang kuat.

Mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba MarsDan NASAPenjelajah gigih sekali lagi bersiap untuk mengumpulkan sampel pertama dari beberapa sampel batuan inti yang pada akhirnya dapat dibawa kembali ke Bumi untuk dipelajari lebih lanjut.

Minggu ini, alat pada lengan robot penjelajah setinggi 7 kaki (2 meter) akan mengikis permukaan batu yang dikenal sebagai “rochet”, memungkinkan para ilmuwan untuk melihat ke dalam dan menentukan apakah mereka ingin mengambil sampel menggunakan mata bor penjelajah. . Sampelnya sedikit lebih tebal dari pensil, dan disegel ke salah satu dari 42 tabung titanium yang tersisa di rover.

Jika tim memutuskan untuk mengambil inti dari batuan ini, proses pengambilan sampel akan dimulai minggu depan.

Batu Roket Mars

Sebuah close-up dari batu, dijuluki “Rochette,” yang tim Ilmu Ketekunan akan memeriksa untuk menentukan apakah sampel batuan inti akan diambil darinya. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Ekspedisi berusaha untuk menangkap catatan pertama dari lantai kawah pada tanggal 6 Agustus dari sebuah batu yang akhirnya terbukti terlalu terfragmentasi, hancur menjadi bubuk dan potongan material yang terlalu kecil untuk disimpan dalam tabung sampel sebelum disegel dan disimpan di dalam rover.

Kegigihan sejak itu mengangkut 1.493 kaki (455 meter) ke punggung bukit yang dijuluki “Citadelle” – kata Prancis untuk “kastil”, referensi tentang bagaimana tempat berbatu ini menghadap ke lantai Kawah Jezero. Tepinya ditutupi dengan lapisan batu yang tampaknya menahan erosi angin, suatu tanda bahwa batu itu lebih mungkin untuk bertahan selama penggalian.

READ  Walikota New Orleans, Direktur Departemen Kesehatan, diharapkan mengumumkan pembatasan COVID-19

“Mungkin ada batuan yang lebih tua di wilayah ‘Sitah Selatan’ di depan kita, sehingga memiliki sampel yang lebih muda ini dapat membantu kita merekonstruksi garis waktu Jezero secara penuh,” kata Vivian Sun, seorang ilmuwan misi di Jet Propulsion Laboratory NASA di California Selatan. “. .

Tabung spesimen dalam ketekunan mata bor

Gambar yang disempurnakan warna dari instrumen Mastcam-Z di atas rover Perseverance NASA ini menunjukkan sampel tabung di dalam mata bor setelah aktivitas pengeboran selesai pada 6 Agustus. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Tim menambahkan langkah ke proses pengambilan sampel untuk upaya yang akan datang ini: Setelah menggunakan sistem kamera Mastcam-Z untuk endoskopi di dalam tabung sampel, rover akan menjeda urutan pengambilan sampel sehingga tim dapat meninjau gambar untuk inti batuan. Hadiah. Setelah sampel dikonfirmasi, mereka akan meminta untuk bertahan untuk menutup tabung.

Meskipun batu yang dihancurkan lolos dari penangkapan dalam upaya akuisisi sampel awal, tabung sampel pertama masih berisi sampel atmosfer Mars, yang awalnya direncanakan untuk diperoleh oleh misi di lain waktu.

“Dengan mengembalikan sampel ke Bumi, kami berharap dapat menjawab sejumlah pertanyaan ilmiah, termasuk komposisi atmosfer Mars,” kata Ken Farley, ilmuwan Proyek Ketekunan di Institut Teknologi California di Pasadena, California. “Itulah mengapa kami tertarik pada sampel atmosfer dengan sampel batuan.”

Saat berada di atas Citadelle, Perseverance akan menggunakan radar bawah permukaannya, yang disebut RIMFAX – kependekan dari Radar Imager for the Mars Subsurface Experiment – untuk melihat lapisan batuan di bawahnya. Bagian atas punggungan juga akan memberikan titik pandang yang bagus bagi Mastcam-Z untuk mencari target berbatu potensial lainnya di area tersebut.

Presentasi Teknis NASA Perseverance Rover

Penjelajah Ketekunan NASA, yang ditampilkan dalam pameran seni ini, sedang menggali spesimen di Mars. Kredit: NASA/JPL-Caltech

Lebih lanjut tentang misi

READ  Kasus Covid California membuat lompatan satu hari terbesar dari pandemi - Tenggat waktu

Tujuan utama dari misi Persevere on Mars adalah astrobiologiTermasuk mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba. Rover akan mengkarakterisasi geologi planet dan iklim masa lalu, membuka jalan bagi eksplorasi manusia di Planet Merah, dan akan menjadi misi pertama untuk mengumpulkan batuan Mars dan regolith (batuan dan debu yang retak) dan menyimpannya dalam cache.

Misi NASA berikutnya, bekerja sama dengan European Space Agency (ESA), akan mengirim pesawat ruang angkasa ke Mars untuk mengumpulkan sampel yang disegel ini dari permukaan dan mengembalikannya ke Bumi untuk analisis mendalam.

Misi Ketekunan Mars 2020 adalah bagian dari pendekatan eksplorasi bulan-ke-Mars NASA, yang meliputi Misi Artemis Ke bulan yang akan membantu mempersiapkan eksplorasi manusia di planet merah.

Laboratorium Propulsi Jet, yang dioperasikan oleh Institut Teknologi California untuk NASA, membangun dan mengarahkan operasi wahana penjelajah.