BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA dan Boeing Luncurkan Starliner ke Stasiun Luar Angkasa Internasional: Cara Menyaksikan Pengalaman Penerbangan Langsung

Pesawat ruang angkasa Boeing CST-100 Starliner berada di atas roket ULA Atlas V pada Juli 2021.

Boeing / John Grant

Boeing dijadwalkan untuk meluncurkan kembali kapsul kru Starliner untuk upaya kedua untuk berlabuh dengan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Selasa, 3 Agustus (tidak akan ada manusia di dalamnya). Boeing Upaya pertama gagal pada akhir 2019 untuk mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional tetapi mendarat dengan selamat di Bumi.

Misi ini awalnya dijadwalkan lepas landas pada hari Jumat, tetapi sekarang ditujukan pada hari Selasa setelah Masalah tak terduga Kamis lalu dengan unit ISS Mereka menembakkan misilnya tak lama setelah berlabuh di stasiun.

“Tim ISS akan menggunakan waktu untuk melanjutkan pemeriksaan pada Roscosmos Nauka Multipurpose Laboratory Module (MLM) yang baru tiba dan untuk memastikan bahwa stasiun siap untuk kedatangan Starliner,” kata NASA dalam situasi saat ini.

Cacat perangkat lunak dan masalah tautan komunikasi menyebabkan akhir awal uji penerbangan asli Boeing pada 2019, meskipun kapsul Starliner CST-100 mendarat dengan selamat di Bumi. Misi Orbital Flight Test-2 (OFT-2) yang akan datang adalah kesempatan bagi Boeing untuk memeriksa perangkat keras dan perangkat lunaknya secara menyeluruh sebelum awak tiga astronot Amerika terbang di atas Starliner.

Baik Boeing dan SpaceX adalah bagian dari Program Kru Komersial NASA, yaitu tentang pengiriman astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional dari tanah AS. SpaceX kini telah mengirimkan 10 astronot ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan Boeing ingin mengejar ketinggalan. Pertama, dia perlu menunjukkan bahwa Starliner-nya dapat dengan aman mencapai Stasiun Luar Angkasa Internasional dan kembali ke Bumi.

NASA akan menyiarkan peluncuran, yang dijadwalkan untuk 10:20 PT (1:20 ET) pada hari Selasa, 3 Agustus. Liputan diharapkan akan dimulai pada 09:30 PT.

Starliner akan diluncurkan dengan roket Atlas V dari United Launch Alliance (ULA). Kapsul akan diisi dengan sekitar 400 pon awak dan persediaan kargo. Jika semuanya berjalan dengan baik, itu akan menempel di stasiun luar angkasa sekitar 24 jam kemudian, pada hari Rabu, 4 Agustus. Docking juga akan diliput secara langsung oleh NASA’s NASA Television.

ULA membagikan beberapa foto pemandangan Dari situs peluncuran pada hari Senin saat bersiap untuk lepas landas.

Starliner akan menghabiskan lima hingga 10 hari di Stasiun Luar Angkasa Internasional sebelum mengembalikan sampel penelitian ke Bumi. Boeing bertujuan untuk mengembalikan pesawat ruang angkasa untuk pendaratan parasut lembut di gurun New Mexico.

OFT-2 akan memberikan data berharga yang akan membantu NASA mensertifikasi Sistem Transportasi Kru Boeing untuk mengangkut astronot ke dan dari stasiun luar angkasa. NASA mengatakan dalam sebuah pernyataan pada 22 Juli Setelah berhasil menyelesaikan tinjauan kesiapan penerbangan.

Misi tersebut merupakan langkah kunci dalam rencana NASA untuk mengoperasikan peluncuran reguler dengan kru dari Amerika Serikat, mengakhiri ketergantungannya pada pesawat ruang angkasa Soyuz Rusia. Jika semuanya berjalan lancar, misi berawak pertama, Boe-CFT, bisa diluncurkan dalam enam bulan ke depan.

Lanjutan Kalender Luar Angkasa CNET 2021 Untuk mengikuti berita luar angkasa terbaru tahun ini. Anda bahkan dapat menambahkannya ke Kalender Google Anda.

READ  Rover Zurong Mars mengembalikan panorama sebelum pemadaman planet