BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA dan JAXA memecahkan masalah satelit astronomi sinar-X baru

NASA dan JAXA memecahkan masalah satelit astronomi sinar-X baru

NEW ORLEANS — Satelit astronomi sinar-X Jepang, dengan kontribusi dari NASA dan Badan Antariksa Eropa, bekerja dengan baik di orbit empat bulan setelah peluncuran, kecuali ada masalah yang mungkin mempengaruhi salah satu instrumennya.

Badan antariksa Jepang JAXA meluncurkan Misi Pencitraan dan Spektroskopi Sinar-X (XRISM) di atas kapal H-2A pada 6 September. XRISM adalah pengganti pesawat ruang angkasa Hitomi, yang rusak tak lama setelah diluncurkan pada tahun 2016.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang dan NASA merilis data pertama dari XRISM pada 5 Januari, menunjukkan kinerja dua instrumen utamanya, spektrometer yang disebut Resolve dan imager yang disebut Xtend. NASA berkolaborasi dengan Japan Aerospace Exploration Agency (JAXA) dalam mengembangkan Resolve, dan juga membangun susunan cermin sinar-X pesawat ruang angkasa.

Uji coba resmi XRISM diperkirakan akan selesai pada akhir bulan ini, kata Richard Kelly, peneliti utama XRISM AS di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA.Penelitian dan Pengembangan American Astronomical Society bertemu di sini pada 8 Januari. “Pesawat luar angkasa ini bekerja dengan sangat baik,” katanya, dengan perangkat kerasnya memenuhi atau melampaui sebagian besar persyaratan.

Dia mengatakan satu-satunya masalah serius adalah terbukanya pintu untuk menyelesaikan masalah tersebut. Pintu ini seharusnya terbuka setelah peluncuran, tetapi pintu itu tidak terbuka meskipun sudah banyak upaya untuk melakukannya.

Pintunya dilengkapi jendela berilium dan jaring baja tahan karat. Berilium relatif transparan terhadap sinar-X, sehingga meskipun pintunya tetap tertutup, perangkat tersebut masih dapat beroperasi namun dengan keluaran yang berkurang, terutama untuk sinar-X berenergi rendah.

“JAXA sangat serius dan aktif menyelidiki apa yang terjadi di sini,” kata Kelly. Ia tidak memperkirakan kemungkinan bahwa upaya ini akan membuka pintu gerbang tersebut, namun “orang-orang sangat optimis bahwa ia akan mampu membuka pintu gerbang tersebut pada akhirnya.”

READ  Laporan mengatakan industri hewan AS menimbulkan risiko penyakit bagi manusia

“Sekarang ini membuat frustrasi bagi tim kami dan ilmuwan kami yang ingin menggunakan observatorium, tetapi Anda harus melihat gambaran besarnya di sini,” katanya, sambil mencatat bahwa sebagian besar ilmu pengetahuan yang direncanakan untuk Resolve melibatkan sinar-X dengan energi yang lebih rendah dan lebih tinggi. . Dipengaruhi oleh pintu. “Kami hanya perlu mengawasi beberapa target untuk sementara waktu lebih lama.”