BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA melanjutkan uji pengisian bahan bakar roket SLS dengan modifikasi besar

Perbesar / Akankah yang ketiga kalinya menjadi keajaiban uji pengisian bahan bakar roket Space Launch System? NASA akan mengetahuinya minggu ini.

Trevor Mahelman

NASA akan melanjutkan upaya untuk menyelesaikan tes besar untuk bahan bakar roket Space Launch System pada hari Selasa.

Badan antariksa memutuskan untuk memodifikasi tes ini, karena masalah dengan katup periksa di bagian atas roket yang mengarah ke botol helium bertekanan. Katup ditemukan macet minggu lalu dan perlu diganti.

Dengan katup pada posisi ini, NASA tidak merasa aman untuk memuat tahap atas dengan oksigen kriogenik dan hidrogen selama uji “baju basah” seperti yang direncanakan semula. Oleh karena itu, tes hari Kamis hanya akan memberi makan tahap inti – bagian terbesar dan paling tidak terbukti dari rudal – selama operasi tank. Sebagai bagian dari tes ini, sistem peluncuran akan dimasukkan ke dalam hitungan mundur terakhir sebelum dipotong menjadi T-10 detik.

NASA berencana untuk mengumpulkan berbagai data dari tes ini, dan informasi itu akan menginformasikan rencana badan tersebut untuk bergerak maju, kata para pejabat selama panggilan konferensi dengan wartawan Senin. Setelah sekitar 10 hari pengujian, NASA akan mengembalikan roket SLS ke Gedung Perakitan Kendaraan. Di sana, teknisi akan melepas katup periksa, yang panjangnya sekitar 8 cm, dan memeriksa bagian tersebut untuk memahami mengapa tidak berfungsi. Mereka kemudian dapat diganti, kata John Blevins, chief engineer untuk SLS, yang seharusnya merupakan proses yang relatif sederhana.

jalan ke depan

“Kami sangat nyaman dengan jalan ke depan,” kata Tom Whitmaier, wakil direktur asosiasi Pengembangan Sistem Eksplorasi Bersama di Markas Besar NASA di Washington. “Kami pikir itu cara yang bagus ke depan.”

READ  Stephen Weinberg, fisikawan pemenang Hadiah Nobel, telah meninggal

Para pejabat pada hari Senin tampak yakin mereka bisa mendapatkan banyak data bagus dari tes hari Kamis. Misalnya, selama hitungan mundur terakhir dari T-10 menit ke T-10 detik, direktur peluncuran Charlie Blackwell Thompson mengatakan, ada sekitar 25 “peristiwa penting” di target uji coba rudal. Dia mengatakan bahwa hanya dua dari mereka yang tingkat atas.

“Ada banyak pengujian, data, dan risiko yang Anda dapatkan dalam hal tahap inti, sistem ground, dan relatif terhadap booster,” katanya.

Tahap atas, yang dikenal sebagai tahap propulsi kriogenik sementara, diproduksi oleh United Launch Alliance dan dikirim ke Kennedy Space Center sekitar empat tahun lalu. Namun, chief engineer SLS, John Blevins, mengatakan dia tidak percaya masalah katup itu karena masalah umur simpan. Dia mengatakan check valve yang dimaksud dirancang untuk beroperasi selama 20 tahun atau lebih.

“dua hari” menjadi “dua minggu”

Tes basah seharusnya berlangsung dua hari ketika dimulai pada hari Jumat, 1 April. Tetapi sebagian karena masalah dengan kipas di menara peluncuran portabel, upaya pertama untuk mengisi bahan bakar roket harus dibersihkan pada 4 April. Upaya kedua minggu lalu melihat NASA mengisi tahap inti sekitar setengah jalan dengan oksigen cair sebelum badan tersebut menemukan bahwa “katup ventilasi” tahap inti, yang disesuaikan secara manual, telah ditinggalkan secara salah di posisi yang salah. Kemudian NASA menemukan masalah dengan katup periksa di tahap atas.

Sekarang, tim karyawan dan kontraktor NASA akan dipanggil ke stasiun mereka lagi Selasa malam untuk mempersiapkan kendaraan dan sistem darat untuk pemuatan bahan bakar ketiga. Pengisian bahan bakar kendaraan yang sebenarnya dijadwalkan akan dimulai Kamis pagi, dengan hitungan mundur terakhir mencapai 14:40 ET (18:40 UTC). Jadwal yang tepat ini, tentu saja, mengasumsikan tidak ada penundaan lebih lanjut, yang tampaknya tidak mungkin untuk tes dua hari yang berlangsung selama dua minggu.

READ  Anak-anak yang terinfeksi COVID-19 di Amerika Serikat memecahkan rekor

Ketika diminta untuk menilai langkah selanjutnya setelah tes ini dalam hal mempersiapkan roket SLS dan pesawat ruang angkasa Orion untuk uji terbang tanpa awak akhir musim panas ini, pejabat NASA tidak ingin melihat melampaui kesimpulan tahap utama tank ini. Mereka menolak untuk mengatakan apakah rudal itu akan menjalani tes kedua dari seluruh kendaraan untuk memastikan kesiapan terbang dari tahap atas dan sistem daratnya.

“Saya tidak berpikir kami siap untuk benar-benar mengatakan, dengan satu atau lain cara, seperti apa langkah kami selanjutnya,” kata Whitmer. “Saya pikir kami benar-benar perlu melakukan tes pada hari Kamis dan kemudian melihat datanya.”