BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Data pemerintah yang tidak diklasifikasikan mengungkapkan objek antarbintang yang meledak di langit pada tahun 2014

Bola api yang meletus di langit Papua Nugini pada tahun 2014 sebenarnya adalah objek yang bergerak cepat dari sistem bintang lain, menurut catatan terakhir Dirilis oleh Komando Luar Angkasa AS (USSC).

benda kecil meteor Panjangnya hanya 1,5 kaki (0,45 meter) Tanahatmosfer pada 8 Januari 2014, setelah melakukan perjalanan melalui ruang angkasa dengan kecepatan lebih dari 130.000 mil per jam (210.000 km/jam) — kecepatan yang jauh melebihi kecepatan rata-rata meteor yang mengorbit tata surya, menurut sebuah studi tahun 2019 di Published body in prepress basis data arXiv.

Sebuah studi tahun 2019 berpendapat bahwa kecepatan kecil meteor, dikombinasikan dengan lintasan orbitnya, ditetapkan dengan kepastian 99 persen bahwa objek itu berasal jauh dari kita sendiri. Tata surya – mungkin ‘dari bagian dalam sistem planet atau bintang di piringan tebal’ Bima Sakti Galaxy,” tulis para penulis.

Tetapi meskipun hampir pasti, makalah tim tidak pernah ditinjau atau diterbitkan dalam jurnal ilmiah, karena beberapa data yang diperlukan untuk memverifikasi akun mereka dianggap diklasifikasikan oleh pemerintah AS, Menurut wakil.

Terkait: Apa yang terjadi di ruang intergalaksi?

Sekarang, para ilmuwan USSC telah secara resmi mengkonfirmasi temuan tim tersebut. Dalam memo tertanggal 1 Maret dan diposting ke Twitter pada 6 April, Letnan Jenderal John E. Shaw, wakil komandan Dewan Keamanan AS, menulis bahwa analisis bola api 2019 “cukup akurat untuk mengonfirmasi jalur antarbintang.”

Catatan itu menambahkan bahwa konfirmasi retrospektif ini menjadikan meteorit 2014 sebagai objek antarbintang pertama yang ditemukan di tata surya kita.

Penemuan objek mendahului penemuan “Oumuamua Objek berbentuk cerutu yang terkenal juga bergerak terlalu cepat untuk berasal dari tata surya kita – sebanyak tiga tahun, menurut memo USSC. (Tidak seperti meteor 2014, Oumuamua telah terdeteksi jauh dari Bumi dan sudah keluar dari Tata Surya, menurut NASA.)

READ  Penemuan dinosaurus predator terbesar di Eropa di Isle of Wight

Amir Siraj, astrofisikawan teoretis di Universitas Harvard dan penulis utama makalah 2019, mengatakan kepada Vice bahwa dia masih berniat untuk menerbitkan studi asli, sehingga komunitas ilmiah dapat melanjutkan di mana dia dan rekan-rekannya tinggalkan. Dia menambahkan bahwa karena meteor yang menyala di Pasifik Selatan, ada kemungkinan potongan tubuh jatuh ke air dan sejak itu mengendap di dasar laut.

Sementara menemukan potongan-potongan puing antarbintang mungkin merupakan tugas yang hampir mustahil, Siraj mengatakan dia sudah berkonsultasi dengan para ahli tentang kemungkinan ekspedisi untuk mengambilnya.

“Kemungkinan untuk mendapatkan potongan pertama materi antarbintang cukup menarik untuk diperiksa secara menyeluruh dan berbicara dengan semua pakar pelayaran laut dunia untuk memulihkan meteorit,” kata Siraj kepada Vice.

Baca lebih lanjut tentang Meteor 2014 di situs web Wakil.com.

Konten terkait:

15 foto bintang yang tak terlupakan

8 cara kita tahu lubang hitam benar-benar ada

15 galaksi teraneh di alam semesta

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh Ilmu Langsung. Baca artikel aslinya di sini.