BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA meluncurkan rencana baru yang ambisius untuk menemukan tanda-tanda kehidupan di planet yang jauh

NASA meluncurkan rencana baru yang ambisius untuk menemukan tanda-tanda kehidupan di planet yang jauh

Institut NASA untuk Konsep Lanjutan dikenal karena mendukung ide-ide aneh di bidang astronomi dan eksplorasi ruang angkasa. Sejak didirikan kembali pada tahun 2011, Institut telah mendukung berbagai proyek sebagai bagian dari program tiga fase.

Namun, hingga saat ini, hanya tiga proyek yang terus menerima pendanaan Tahap III. Dan salah satunya baru saja merilis buku putih yang menjelaskan tugas mendapatkan teleskop yang dapat secara efektif melihat sidik jari vital di planet ekstrasurya terdekat dengan menggunakan lensa gravitasi matahari kita.

Perbedaan ini datang di Tahap III dengan dana sebesar US$2 juta, dalam hal ini pergi ke Jet Propulsion Laboratory, yang ilmuwannya, Slava Turishev, adalah peneliti utama dalam dua tahap pertama proyek tersebut.

Dia telah bekerja sama dengan The Aerospace Corporation untuk menyiapkan white paper terbaru ini, yang menjelaskan konsep misi secara lebih rinci dan mengidentifikasi teknologi yang sudah ada dan apa yang perlu dikembangkan lebih lanjut.

Namun, ada banyak fitur luar biasa dari desain misi ini, salah satunya telah disinggung secara detail mimpi centaurus.

Alih-alih meluncurkan kendaraan besar yang membutuhkan waktu lama untuk bepergian ke mana pun, misi yang diusulkan akan meluncurkan beberapa kluster kecil berbentuk kubus dan kemudian merakit sendiri dalam perjalanan 25 tahun ke titik lensa gravitasi matahari (SGL).

“Titik” ini sebenarnya adalah garis lurus antara bintang mana pun yang di sekitarnya terdapat planet ekstrasurya dan di suatu tempat antara 550-1000 AU di sisi lain Matahari. Itu jarak yang sangat jauh, jauh melampaui 156 unit Voyager 1 yang sejauh ini telah ditempuh oleh Voyager 1 selama 44 tahun.

Jadi bagaimana sebuah pesawat ruang angkasa dapat mencapai jarak tiga kali lipat dengan mengambil hampir separuh waktu? Sederhana – itu akan (hampir) tenggelam ke dalam matahari.

READ  Memori kecerdasan buatan mencerminkan otak manusia

Menggunakan gaya dorong gravitasi dari matahari adalah metode yang dicoba dan benar. Objek buatan manusia tercepat yang pernah ada, Parker Solar Probe, menggunakan teknologi tersebut.

Namun, ketika meningkatkan hingga 25 AU per tahun, kecepatan yang diharapkan dari tugas ini tidak mudah. Dan itu akan lebih sulit untuk armada kapal daripada hanya satu.

Masalah pertama adalah bahan – layar surya, metode propulsi pilihan misi, tidak berkinerja baik saat terkena intensitas matahari yang akan diperlukan untuk katapel gravitasi.

Selain itu, elektronik pada sistem harus lebih tahan radiasi daripada teknologi saat ini. Namun, kedua masalah yang diketahui ini memiliki solusi potensial di bawah penelitian aktif.

Masalah lain yang tampak jelas adalah bagaimana mengoordinasikan perjalanan beberapa satelit melalui manuver gravitasi yang merusak usus semacam ini dan masih memungkinkan mereka untuk berkoordinasi bergabung hingga akhirnya membentuk pesawat ruang angkasa yang berfungsi penuh.

Tetapi menurut penulis makalah, akan ada lebih dari cukup waktu dalam perjalanan 25 tahun ke titik pengamatan untuk secara aktif bergabung kembali dengan satelit kubik menjadi satu kesatuan yang koheren.

Apa yang bisa dihasilkan dari keseluruhan yang koheren ini adalah gambaran yang lebih baik tentang sebuah planet ekstrasurya yang kemungkinan besar akan hilang dari misi antarbintang yang dilakukan oleh umat manusia.

Exoplanet mana yang akan menjadi kandidat terbaik akan menjadi topik perdebatan hangat jika misi tersebut bergerak maju, karena lebih dari 50 exoplanet sejauh ini telah ditemukan di zona layak huni bintang mereka. Tapi itu jelas belum menjadi jaminan.

Misi tersebut belum menerima dana atau indikasi apa pun yang akan dilakukan dalam waktu dekat. Banyak teknologi yang masih harus dikembangkan sebelum tugas seperti itu menjadi mungkin.

READ  Seorang pria diduga meninju seorang perawat karena memvaksinasi istrinya tanpa persetujuannya

Tapi begitulah misi seperti ini selalu dimulai, dan misi ini memiliki dampak yang lebih potensial daripada kebanyakan. Dengan keberuntungan, di beberapa titik selama beberapa dekade ke depan, kita akan menerima gambaran yang jelas tentang sebuah planet ekstrasurya yang berpotensi layak huni seperti yang kemungkinan akan kita terima di masa depan menengah.

Tim di balik penelitian ini layak mendapat pujian karena telah meletakkan dasar bagi gagasan semacam itu sejak awal.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh alam semesta hari ini. Membaca artikel asli.