BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seorang pria kesal dengan pacarnya karena dia melewatkan ulang tahun ayahnya karena kram menstruasi

Seorang pria kesal dengan pacarnya karena dia melewatkan ulang tahun ayahnya karena kram menstruasi

Seorang pria mengaku ‘menjalani hidup bersama’ pacarnya setelah pacarnya melewatkan perayaan ulang tahun ayahnya.

Dia menjelaskan bahwa kram menstruasi yang menyakitkan membuatnya tidak bisa berpesta, tapi dia mengaku dia harus lebih tegar.

Seorang pria merasa frustrasi setelah pacarnya yang mengeluh melewatkan makan malam ulang tahun ayahnya karena kram menstruasi.

Bagikan kisahnya di subreddit, AITAPria itu mengungkapkan bahwa dia telah berkencan dengan pacarnya Anna selama sekitar satu tahun, dan semuanya berjalan lancar kecuali saat itu adalah “waktu di bulan itu” untuknya.

“Ana selalu merengek dan menangis karena banyaknya rasa sakit yang dia alami selama menstruasi,” tulis pria tersebut.

Pria itu menyebutnya terlalu dramatis dan menjelaskan bahwa sejak dia tumbuh dengan dua saudara perempuan dan seorang ibu, dia tahu seperti apa rasanya suatu periode. “Beberapa jantung berdebar, mungkin sesekali kejang, tidak ada mandi air panas dan beberapa Motrin yang tidak dapat disembuhkan,” pria itu mengumumkan. “Tetapi jika menyangkut Anna, dia terus-menerus mengeluh, sehingga kami tidak dapat melakukan apa pun selama dia menstruasi karena dia terus-menerus mengeluh.”

Foto: KMPZ/Shutterstock

TERKAIT: 16 Hal yang Harus Diketahui Pria Secara Hukum Tentang Wanita

Suatu hari, pria itu dan Anna berencana berkumpul bersama keluarganya untuk merayakan ulang tahun ayahnya. Namun, Anna menderita nyeri haid yang melemahkan dan mengatakan dia tidak dapat melakukannya. “Pada titik ini, saya menganggap alasan yang terus-menerus dia berikan sebagai sesuatu yang terjadi pada setiap wanita,” kata pria tersebut.

Dia memberi tahu Anna bahwa dia perlu belajar bagaimana “menahan rasa sakit seperti orang dewasa” dan menyatakan bahwa “di dunia nyata, tidak ada yang akan merawatnya karena” kram kecil “.

READ  Posting grafis aktor Gay Silver Steel menyebar tentang ruam monyet yang menyakitkan hingga virus

“Kami sempat bertengkar dan dia bilang saya kasar dan tidak berperasaan,” tulis pria itu. Meskipun dia mengakui bahwa dia agak kasar, dia pikir dialah yang seharusnya memberi tahu Anna bahwa rasa sakitnya tidak terlalu parah sehingga dia bisa “mengatasinya”.

Orang-orang mengatakan bahwa pria itu tidak punya hak untuk melemahkan ketidaknyamanannya.

“Kecuali Anda pernah mengalaminya sendiri, Anda tidak akan tahu seperti apa menstruasi itu,” komentar salah satu Redditor. “Kamu membuat dia tidak valid, perasaannya, rasa sakitnya, pengetahuannya tentang tubuhnya!”

TERKAIT: Wanita berbagi seperti apa rumahnya setelah meninggalkan suaminya sendirian bersama anak-anaknya selama 11 hari

“Anda benar-benar tidak mengetahui kenyataan yang dialami wanita. “Saya sangat ragu Anna suka merendahkan diri dalam kesakitan selama sebagian besar hidupnya,” tulis pengguna lain. “Menyuruhnya untuk ‘melupakannya’ tidak akan menghasilkan apa-apa selain membuat perasaannya… [worse]”.

Meskipun beberapa orang cukup beruntung karena hanya mengalami sedikit gejala dan kram ringan, ada pula yang memiliki kondisi mendasar, seperti PCOS dan endometriosis, yang memperburuk rasa sakit akibat kram menstruasi.

Penelitian yang diungkap oleh John Guillebeau, profesor kesehatan reproduksi di University College London, menemukan bahwa nyeri haid bisa sama parahnya dengan serangan jantung. “Laki-laki tidak memahaminya dan mereka tidak diberi peran sentral yang seharusnya mereka miliki.” Dia mengatakan kepada Independen.

Nyeri haid tidak hanya terbatas pada kram perut bagian bawah saja. Wanita juga dapat mengalami sakit kepala parah, nyeri punggung, dan nyeri kaki serta gejala yang meliputi mual, muntah, perubahan suasana hati, kembung, dan kelelahan. Pada dasarnya menstruasi hanya sekedar jalan-jalan di taman.

Meskipun pria mungkin tidak pernah bisa memahami rasa sakit yang timbul saat menstruasi, bukan berarti mereka tidak bisa membantu pasangannya saat mereka mengalaminya.

READ  Apakah 'flu Rusia' yang misterius itu sebenarnya berasal dari virus corona? Sebagian ulama berpendapat demikian.

Mereka bisa memberi Anda pemandian air panas, menawarkan untuk membeli kebutuhan, atau sekadar menjadi sumber kenyamanan.

Mereka tidak, dan tidak seharusnya, berasumsi bahwa PMS “tidak seburuk itu” dan bahwa dia harus “bertindak bersama”.

TERKAIT: Pengantin pria yang ‘berhak’ memiliki daftar panjang tentang apa yang tidak boleh dikenakan oleh pengantin wanitanya ke pernikahan mereka

Megan Quinn adalah penulis YourTango yang meliput hiburan, berita, diri, cinta, dan hubungan.