BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA menemukan komet terbesar yang pernah ada dan sedang menuju ke Bumi | luar negeri

Dengan diameter 128 kilometer, komet C/2014 UN271 adalah komet raksasa. Inti komet, inti keras, kira-kira lima puluh kali lebih besar dari rata-rata. Diperkirakan bahwa objek tersebut memiliki berat 500 triliun ton, sekitar seratus ribu kali lebih banyak daripada massa komet yang sering diamati di dekat Matahari.

Dengan kecepatan lebih dari 32.000 kilometer per jam, komet ini saat ini melakukan perjalanan dari sudut terjauh tata surya kita. “Ini benar-benar sangat istimewa,” kata Rob van den Berg, seorang ahli di observatorium Sonnenburg. “Sebuah komet sebesar ini dapat menghancurkan kehidupan di Bumi jika jatuh di sini. Sekitar 66 juta tahun yang lalu, dinosaurus punah karena dampak benda langit. Itu juga bisa menjadi komet, meskipun tampaknya kemungkinan besar itu adalah komet. meteorit Sebuah komet terdiri dari salju dan es, yang merupakan meteorit batu atau besi.

Permainan biliar kosmik

Meteorit yang dicurigai itu lebarnya 14 kilometer. Para ahli mengatakan dampak itu memicu tsunami global.

Menurut van den Berg, komet adalah puing-puing alam. Mereka terbang melintasi tata surya dan berusia lebih dari 4,5 miliar tahun. “Mereka seperti bola salju dengan substansi berbatu di dalamnya. Mereka biasanya menjauh dari matahari, yang membuatnya cukup dingin. Tapi terkadang kolam kosmik dimainkan dan mereka terlempar ke luar lapangan.”

Tapi kita tidak perlu panik, kata NASA. Anda tidak akan pernah lebih dekat dari satu mil dari matahari kita. Dan itu tidak akan terjadi sampai tahun 2031. Komet ini pertama kali diamati pada November 2010 ketika masih berjarak sekitar 4,8 miliar kilometer dari matahari. Namun kini para ilmuwan bisa mempelajarinya lebih jelas. “Komet ini benar-benar puncak gunung es dari beberapa ribu komet yang terlalu redup untuk diamati di bagian terjauh Tata Surya,” kata David Jewett, profesor ilmu planet dan astronomi di University of California. Los Angeles (UCLA).

READ  Rumor: Nvidia sedang menguji 900W Lovelace AD102 GPU

Bom eksplosif

Van den Berg melaporkan bahwa secara statistik, setiap 60 hingga 70 juta tahun sekali, sebuah objek besar seukuran meteorit yang membunuh dinosaurus pada saat itu menghantam Bumi. Jika Anda tetap pada periode itu, secara teoritis kami dapat mencobanya. Itu rata-rata, tentu saja, jadi tidak harus begitu. Tetapi pertanyaannya bukanlah apakah itu akan terjadi, tetapi kapan.”

Dia menyatakan bahwa program yang sudah berjalan di NASA, antara lain, untuk menyelidiki apa yang dapat dilakukan terhadap dampak tersebut. “Kami sedang melihat apakah mungkin untuk mengirim roket ke komet dan kemudian menabraknya dengan bahan peledak, sehingga komet didorong keluar dari orbit. Mengubah lintasan beberapa sentimeter sudah cukup.”

Van den Berg mengatakan penemuan komet sebesar itu sebagian bersifat kebetulan. “Tetapi pada saat yang sama, komet juga bisa menjadi lebih besar. Misalnya, karena mereka bertabrakan dan saling menempel. Kemudian mereka benar-benar menjadi bola salju di atas satu sama lain, seperti manusia salju. Dan karena kami juga mendapatkan teleskop yang lebih baik, Anda bisa hanya melihat lebih banyak komet.” mendekat.”

Efek terakhir yang diketahui Van den Berg adalah di mana orang terinfeksi di Chelyabinsk, Rusia pada tahun 2013. Akhirnya 1.200 orang terinfeksi. “Tapi itu karena mereka melihat bola api melewati rumah mereka dan itu berdiri di dekat jendela,” katanya. “Karena suara selalu datang lebih lambat dari cahaya, butuh beberapa waktu sebelum gelombang kejut terjadi. Akibatnya, banyak jendela pecah, menyebabkan kerusakan pada mata orang-orang yang hanya melihat ke luar.”