BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengumumkan “Bumi super” baru: sebuah planet ekstrasurya yang mengorbit di “zona layak huni” yang hanya berjarak 137 tahun cahaya.

NASA mengumumkan “Bumi super” baru: sebuah planet ekstrasurya yang mengorbit di “zona layak huni” yang hanya berjarak 137 tahun cahaya.

Lebar planet ekstrasurya TOI-715 b sekitar satu setengah kali lebar Bumi.

Mungkinkah “Bumi super” yang baru ditemukan memiliki potensi suhu dan kondisi untuk menopang kehidupan?

Planet ekstrasurya baru ini terletak “cukup dekat dengan kita” – hanya 137 tahun cahaya – dan mengorbit dalam “zona layak huni”, menurut NASA.

Para astronom mengatakan planet yang disebut TOI-715 b ini berukuran sekitar satu setengah kali lebar Bumi dan mengorbit bintang kecil berwarna kemerahan. Sistem yang sama mungkin juga menampung planet kedua seukuran Bumi, yang jika dikonfirmasi, “akan menjadi planet terkecil di zona layak huni yang pernah ditemukan oleh TESS.” [the Transiting Exoplanet Survey Satellite] “Sampai saat ini,” kata NASA dalam siaran persnya pada 31 Januari.

Mengingat jarak Bumi super dari bintang induknya, ia mungkin berada di “zona layak huni” yang konservatif dan memiliki suhu yang tepat untuk terbentuknya air cair di permukaannya, yang diperlukan agar kehidupan dapat bertahan, menurut badan antariksa tersebut, yang juga menambahkan bahwa “tentu saja, beberapa faktor lain harus sejalan.”

NASA mengatakan pengukuran zona layak huni – “definisi yang lebih sempit dan mungkin lebih kuat daripada zona layak huni ‘optimis’ yang lebih luas” – menempatkan planet yang baru ditemukan, mungkin planet seukuran Bumi yang lebih kecil, pada “posisi utama” dari bintang induknya.

Badan tersebut mengatakan bahwa karena jarak orbit super-Bumi yang pendek dari bintang induknya, yang merupakan katai merah yang lebih kecil dan lebih dingin dari matahari Bumi, maka “tahun” planet ini setara dengan 19 hari Bumi.

READ  Tumbuhan benar-benar “berteriak” seperti yang belum pernah kita dengar sampai sekarang. Peringatan sains

NASA mengatakan orbit yang lebih sempit berarti “planet dapat dideteksi dengan lebih mudah dan diamati lebih sering.”

Sejak diluncurkan pada tahun 2018, TESS telah menambah inventaris eksoplanet di zona layak huni yang dimiliki para astronom, seperti TOI-715 b, yang dapat diperiksa secara dekat oleh Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA, kata badan tersebut.

NASA mengatakan teleskop Webb dirancang tidak hanya untuk mendeteksi exoplanet tetapi “untuk mengeksplorasi komposisi atmosfernya, yang dapat memberikan petunjuk tentang kemungkinan adanya kehidupan.”

Penelitian dan penemuan tentang bumi super dipimpin oleh Georgina Drensfield di Universitas Birmingham di Inggris, dan diterbitkan dalam Monthly Notices of the Royal Astronomical Society pada bulan Januari.

NASA mengatakan temuan ini mewakili langkah maju dalam misi para astronom untuk memahami kondisi atmosfer yang diperlukan untuk menopang kehidupan dan terus mengeksplorasi sifat-sifat exoplanet di luar tata surya kita.