BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NATO bahkan tanpa pasukan yang aman dari serangan teroris di Afghanistan | Luar negeri

Negara-negara NATO juga terlindungi dari potensi serangan teroris dari negara tersebut tanpa kehadiran pasukan di Afghanistan. Yang pasti, Amerika memiliki sumber daya yang cukup untuk melenyapkan kelompok teroris dari kejauhan. Tetapi negara-negara NATO lainnya juga dapat melakukannya.




Presiden NATO Jens Stoltenberg mengatakan malam ini setelah pembentukan Dewan Pertahanan NATO. Itu adalah yang pertama sejak Amerika dan, tentu saja, sekutu lainnya meninggalkan Afghanistan musim panas ini setelah 20 tahun kehadiran militer, sehingga menyerahkan negara itu secara de facto kepada Taliban.

Tak lama setelah serangan September 2001 di New York, mencegah serangan teroris, disiapkan dan/atau dilakukan dari tanah Afghanistan, adalah alasan utama NATO untuk mengirim pasukan ke negara itu secara massal. Pada puncaknya, ada lebih dari 100.000. Tetapi terlepas dari evakuasi apa pun—terutama warga Afghanistan yang bekerja dengan negara-negara anggota NATO atau NATO dan keluarga mereka—peran Aliansi telah berakhir. Stoltenberg hanya berbicara tentang “upaya koordinasi oleh negara-negara anggota” untuk mengamankan sebanyak mungkin melalui sarana politik, diplomatik dan ekonomi pencapaian dua puluh tahun terakhir – lebih banyak kebebasan, terutama bagi perempuan, dan pendidikan yang lebih baik. Negara-negara anggota juga melakukan ini melalui organisasi kemanusiaan dan bantuan, yang dapat memberikan dukungan langsung kepada warga Afghanistan lebih baik daripada mereka. Menurut Stoltenberg, NATO tetap “waspada” di latar belakang. “Apa yang harus kita lakukan sekarang adalah mencegah gerakan teroris berkumpul kembali di tanah Afghanistan.” Itu seharusnya lebih mudah karena NATO telah “menghilangkan” pangkalan di sana.

Jens Stoltenberg © Reuters

keberangkatan cepat

Pada konferensi pers setelah sesi pertemuan pertama, Stoltenberg tidak mengatakan banyak tentang ketidakpuasan yang masih ada di antara negara-negara anggota terhadap apa yang, dalam pandangan mereka, mendorong Amerika melalui Afghanistan dan pergi terlalu cepat. “Ini adalah kesempatan pertama para menteri untuk berpartisipasi dalam proses pembelajaran, dan itu menghasilkan diskusi yang baik.” Kesimpulan awalnya adalah bahwa NATO telah berhasil dalam misi utamanya untuk memerangi terorisme, dan bahwa misi selanjutnya untuk menjadikan Afghanistan sebagai negara yang berfungsi telah mengecewakan seluruh komunitas internasional.

Stoltenberg juga menekankan bahwa negara-negara NATO bekerja sama dengan baik dalam evakuasi. Dengan ratusan penerbangan, mereka berhasil menolak lebih dari 120.000 orang hanya dalam beberapa hari. Kesimpulan lain yang dicapai oleh Stoltenberg adalah bahwa pengalaman di Afghanistan seharusnya tidak menghalangi misi dan operasi di masa depan. Agenda utama NATO adalah hubungan yang sangat sulit dengan Rusia dan China, yang dengan cepat memodernisasi sistem senjata mereka – rudal jarak jauh dan senjata nuklir.

READ  Langsung | Akankah paten dirilis pada vaksin?: Amerika Serikat sudah kedaluwarsa, dan Eropa ingin "bicara" | Interiornya