BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Jarak, masker, dan jam malam: Beberapa bagian Eropa perlahan menutup kembali

Dengan datangnya musim gugur di Eropa, kontroversi penerapan tindakan corona semakin mengemuka. Di beberapa tempat, jumlah infeksi meningkat sehingga penutup mulut dicabut lagi.

Aturan sedang diperketat, terutama di tempat-tempat di mana tingkat vaksinasi tertinggal. 74 persen dari semua penduduk UE sekarang telah divaksinasi lengkap, tetapi di beberapa negara persentase itu masih jauh dari tercapai. Misalnya di Latvia di mana hanya setengah dari populasi yang telah divaksinasi. Negara itu adalah yang pertama di Uni Eropa yang mengumumkan penguncian lain pada hari Rabu. Bar dan toko akan tutup selama empat minggu ke depan.

Jam malam juga telah diumumkan dan siswa harus mengambil pelajaran online dari rumah lagi. Karyawan diminta untuk menghindari kantor sebanyak mungkin dan bertemu lagi secara virtual. Menurut pemerintah, langkah-langkah ini diperlukan karena rumah sakit berisiko membebani mereka. Dikatakan juga bahwa Estonia dan Polandia sedang mempertimbangkan langkah-langkah untuk menahan virus yang mengamuk.

Rumania berada di tengah gelombang keempat

Rumania bahkan menyewa WHO. Negara Eropa Timur itu berada di tengah-tengah gelombang keempat. Pada hari Selasa, 574 orang meninggal karena virus dalam satu hari. Direktur pemakaman mengatakan mereka tidak bisa lagi menangani pekerjaan itu. “Ada keluarga yang kehilangan empat kerabat mereka dalam dua minggu,” kata Sebastian Cocos, kepala Asosiasi Rumah Pemakaman, kepada kantor berita Reuters. “Saya menyarankan semua orang untuk divaksinasi, jika tidak, Anda akan berakhir di tangan kami,” Cocos mengajukan permohonan mendesak kepada rekan senegaranya.

IC penuh di Bukares.foto Reuters

Sejauh ini, 36 persen dari mereka telah divaksinasi lengkap, hanya di Bulgaria anggota UE dan persentasenya bahkan lebih rendah. Ketidakpercayaan terhadap pemerintah dan infrastruktur yang buruk terlihat di antara alasan lain untuk cakupan vaksinasi yang rendah di Rumania. Fakta bahwa beberapa imam, dokter, dan anggota parlemen secara terbuka meminta orang Rumania untuk tidak memvaksinasi juga dapat berarti bahwa proporsi orang yang divaksinasi tertinggal di belakang anggota Uni Eropa lainnya. Sementara itu, pasien Corona telah dipindahkan ke Hungaria, karena kurangnya tempat tidur yang cukup di ruang perawatan intensif di Rumania.

Inggris ingin menghindari aturan baru Corona

Presiden Klaus Iohannis bertemu dengan para ahli kesehatan pada hari Rabu tentang memberlakukan pembatasan. Organisasi Kesehatan Dunia menemukan situasi di negara itu sangat mengkhawatirkan sehingga menempatkan seorang ahli krisis di pesawat menuju Bukares. Brussels mengirim penggemar.

Tetapi tidak hanya di Eropa Timur kami dengan hati-hati membersihkan skenario pembatasan potensial. Di Inggris, di mana hampir seribu pasien Corona dirawat di rumah sakit setiap hari, kepala NHS, Matthew Taylor, meminta pemerintah Inggris untuk mengubah pendekatannya. “Kami membutuhkan keberuntungan yang baik sehingga kami tidak jatuh ke dalam krisis serius dalam tiga bulan ke depan,” katanya. Penjaga. Saat ini, tampaknya pemerintah Inggris belum memiliki rencana untuk memberlakukan aturan baru terkait Corona. Dia berharap untuk mengurangi jumlah rawat inap di rumah sakit dengan meningkatkan jumlah suntikan booster. Dari 2,3 juta warga Inggris di atas usia 80 yang memenuhi syarat untuk dosis booster, 1,3 juta telah menerimanya.

Baca juga:
Luke van Midlar Europe Observer: Pandemi telah mengekspos isolasi Eropa

Sejarawan dan filsuf politik mengatakan bahwa krisis Corona lebih dari sekadar krisis kesehatan bagi Eropa Broker Locke. “Pandemi telah membuat kerentanan internasional kami terlihat.”

READ  Perdana Menteri Sudan yang digulingkan kembali ke rumah sehari setelah kudeta militer