BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Naval Group mengirimkan fregat FDI ke Angkatan Laut Indonesia setelah penjualan Scorpene.

Naval Group mengirimkan fregat FDI ke Angkatan Laut Indonesia setelah penjualan Scorpene.

Akankah kapal perang FDI menyerbu Indonesia? Itu mungkin. Kerjasama industri militer antara Indonesia dan Perancis mendapat dorongan yang sangat signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Dalam beberapa tahun, Jakarta beralih ke Paris untuk membeli 55 senjata Caesar dan 42 jet tempur. Rafale dan, yang terbaru, dua kapal selam bergaya Scorpene yang dilengkapi dengan baterai lithium-ion baru.

Kementerian Pertahanan Perancis, yang didukung oleh lembaga perwakilan dan militer negara tersebut, berencana untuk menggunakan dinamika positif ini untuk memperluas bidang kerja sama dengan delegasi Indonesia, sementara Jakarta memulai upaya besar-besaran untuk memodernisasi militer. Perkembangan ketegangan regional, khususnya yang berkaitan dengan Tiongkok.

Dalam konteks ini, fregat kelas Aquitaine Bridgne sedang berlabuh di pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara. Peluang bagi Angkatan Laut Perancis untuk memperdalam hubungannya dengan Angkatan Laut Indonesia, khususnya Naval Group, adalah dengan memanfaatkan dinamika industri yang tercipta berdasarkan kontrak Scorpene Evolved untuk memasok fregat FDI dan Jakarta Pull ke Indonesia.

Secara konkrit, kelompok angkatan laut dihadirkan di kapal perang Bredagne: Definisi penawaran kemitraan teknisIndonesia, industri angkatan lautnya dan PT PAL, galangan kapal mitra grup angkatan laut dalam pembangunan dua kapal Scorpene, akan mengizinkan angkatan lautnya memproduksi kapal perang berteknologi tinggi ini di dalam negeri, sehingga menghasilkan transfer teknologi yang signifikan.

Naval Group, PT PAL menandatangani perjanjian antara Kementerian Pertahanan RI dan TNI Angkatan Laut untuk memesan 2 unit kapal selam Scorpene Evolved yang sedang dibangun di dalam negeri.

Angkatan Laut Indonesia, yang telah memesan dua fregat British Arrowhead dan dua PBA Italia, berencana untuk memesan setidaknya empat, mungkin enam, tambahan fregat kelas satu dalam beberapa bulan atau tahun mendatang, termasuk fregat kelas Ahmad Yani.

Kapal-kapal ini sebenarnya adalah kapal perang kelas Van Spiege, Leander Inggris versi Belanda. Mereka mulai beroperasi pada tahun 1967, dijual ke Indonesia pada tahun 1989 dan telah berlayar selama hampir 60 tahun. Meskipun terdapat berbagai fase modernisasi selama bertahun-tahun, saat ini kapal-kapal perang tersebut sebagian besar kalah kelasnya dengan kapal-kapal Tiongkok seperti fregat Tipe 054A/B atau kapal perusak Tipe 052D/DL.

READ  Turki terima izin vaksin Maroko

Awalnya, para pejabat Indonesia mengumumkan peralihan mereka ke fregat FREMM Pergamini Italia, menggantikan enam kapal kelas Ahmad Yani. Untuk beberapa alasan yang tidak diketahui, kontrak besar ini akhirnya berubah menjadi pesanan untuk dua PPA, setengah antara fregat dan OPV yang bersenjata lengkap, sehingga belum terselesaikan penggantian empat atau enam Ahmad Yani, yang akan menjadi datum. . Untuk PPA Indonesia.

Memang benar bahwa Angkatan Laut berencana untuk mengatasi kesenjangan ini, dengan menggunakan dua aset utama. Yang pertama diumumkan dengan tujuan menambah armada menjadi enam kapal, selain kesepakatan dengan pihak berwenang Indonesia dan galangan kapal PT PAL untuk membangun dua Scorpene Evolved.

Fregat kelas Ahmad Yani IndonesiaKapal perang jenis Ahmad Yani Indonesia
Enam fregat kelas Ahmad Yani yang menjadi tulang punggung armada pesisir TNI Angkatan Laut semuanya berusia lebih dari 6 tahun.

75% artikel ini masih harus dibaca. Berlangganan untuk mendapatkan akses!

Logo Metadefense 93x93 2 Kapal Perang |  Berita Keamanan |  Pembuatan Kapal Militer

Itu Langganan klasik menyediakan akses
Artikel dalam versi lengkapnyaDan Tanpa iklan,
Mulai €1,99.