BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara bagian India memilih kebijakan dua anak yang radikal

Beberapa negara bagian di India ingin secara hukum mewajibkan pasangan untuk memiliki maksimal dua anak. Mereka yang memilih lebih banyak anak tidak lagi berhak atas tunjangan sosial.

Dengan hampir 1,4 miliar orang, India adalah negara terpadat kedua di dunia. Diperkirakan akan menyusul China, yang telah lama menjadi pemimpin demografis, pada tahun 2024. India telah melihat populasinya lebih dari dua kali lipat dalam hampir setengah abad. PBB memperkirakan bahwa pada tahun 2050 akan ada 1,64 miliar orang India.

intinya

  • Di India, beberapa negara bagian sedang mempertimbangkan untuk menindak kelebihan populasi dengan memaksa keluarga untuk memiliki hingga dua anak.
  • Siapa pun yang menginginkan lebih banyak anak tidak lagi berhak atas tunjangan atau pekerjaan dengan pemerintah.
  • India akan menyalip Cina sebagai negara terpadat, tetapi pertumbuhan populasi melambat.

Sejumlah negara bagian sedang mempertimbangkan untuk mengambil tindakan drastis untuk mengekang peningkatan tersebut. Sebuah RUU sedang menunggu di Uttar Pradesh untuk mendorong pasangan memiliki hingga dua anak. Bagi yang menolak, konsekuensinya tidak ringan. “Kartu jatah mereka telah dibatasi, mereka tidak lagi diperbolehkan melamar pekerjaan pemerintah dan pegawai negeri tidak lagi dipromosikan,” kata seorang politisi lokal.

sumber daya lingkungan

Pemerintah negara bagian mengklaim bahwa intervensi drastis diperlukan karena “sumber daya lingkungan dan ekonomi yang terbatas”. Dengan 240 juta penduduk, Uttar Pradesh adalah wilayah terpadat di India dan tekanan dari kelebihan penduduk sangat besar. Jika merdeka, negara ini akan menjadi negara terpadat kelima setelah China, India, Amerika Serikat, dan Indonesia.

240 juta

populasi

Uttar Pradesh adalah negara bagian terpadat di India. Dengan jumlah penduduk 240 juta, menempati urutan kelima di dunia setelah Indonesia.

Assam dan Gujarat sedang mempertimbangkan langkah-langkah serupa untuk memerangi kelebihan populasi. Negara bagian federal lainnya memiliki kebijakan dua anak untuk beberapa waktu, tetapi jangan sampai memaksakannya. Meskipun di Rajasthan, tidak seorang pun dengan lebih dari dua anak dapat berpartisipasi dalam pemilihan lokal.

sterilisasi

Ketakutan akan ledakan populasi bukanlah hal baru. Pada periode gelap pertengahan 1970-an, pemerintah menggunakan keadaan darurat untuk meluncurkan kampanye yang memaksa jutaan perempuan melakukan sterilisasi. Di bawah rencana di Uttar Pradesh, orang tua dari dua anak dapat menjalani sterilisasi secara sukarela.


Mengurangi keluarga Anda adalah tindakan patriotik.

Narendra Modi

Perdana Menteri India

Perdana Menteri Narendra Modi memperingatkan dua tahun lalu bahwa situasi semakin tidak terkendali dan diperlukan tindakan drastis. “Memikat keluarga Anda adalah tindakan patriotik,” katanya kepada rekan-rekannya.

Namun, penelitian menunjukkan bahwa ledakan bayi di India sedang berkurang. Penelitian oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa menunjukkan bahwa tingkat kesuburan – jumlah rata-rata anak yang lahir per wanita – telah turun dari 5,9 menjadi 2,2 sejak 1950. Ini hanya di atas 2,1 yang diperlukan untuk mempertahankan populasi India. Sebagai perbandingan: tingkat kesuburan di Belgia adalah 1,62.

bermotif politik

Kritikus mengatakan rencana ekstremis di Uttar Pradesh, Assam dan Gujarat terutama bermotif politik. Partai nasionalis Hindu Perdana Menteri Modi Bharatiya Janata Party (BJP), yang semakin menargetkan minoritas Muslim, menjadi dominan. Hindu radikal mempertahankan kesalahpahaman bahwa Muslim khususnya memiliki banyak anak dan karena itu tidak patriotik.

Dengan berfokus pada keluarga kecil, India memilih jalan yang berlawanan dengan China. Pihak berwenang Beijing memutuskan pada bulan Mei bahwa pasangan sekarang dapat memiliki tiga anak, bukan dua. Ini adalah tindakan radikal untuk memerangi penuaan populasi yang cepat. Pada 2015, kebijakan satu anak yang kontroversial dicabut.

READ  Amerika Serikat tidak lagi mengancam Uni Eropa dengan "pajak digital"