BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara bagian Texas AS melarang aborsi setelah enam minggu kehamilan

Undang-undang tersebut ditandatangani menjadi undang-undang hari ini oleh Gubernur Republik Greg Abbott. Hanya ada pengecualian dalam kasus darurat medis.

Warga juga dapat menuntut siapa saja yang terlibat dalam aborsi ilegal. Selain dokter, ini juga orang yang membawa wanita hamil ke klinik aborsi atau membayar aborsi, menurut laporan media AS.

“Pencipta kita telah memberi kita hak untuk hidup,” kata gubernur, sebelum menandatangani. “Namun jutaan anak kehilangan hak mereka untuk hidup setiap tahun karena aborsi.” “Di Texas, kami bekerja untuk menyelamatkan nyawa itu.”

Hukum serupa

Undang-undang serupa sebelumnya diberlakukan di sekitar sepuluh negara bagian di mana Partai Republik memegang kekuasaan. Itu disahkan dalam upaya untuk membatalkan pernyataan sejarah tahun 1973.

Kemudian, dalam Roe v. Wade, Mahkamah Agung memastikan bahwa wanita tersebut berhak untuk mengakhiri kehamilannya. Di banyak bagian Amerika Serikat, aborsi diizinkan kira-kira pada 24 minggu pertama kehamilan.

Hukum Texas akan mulai berlaku pada bulan September. Undang-undang anti-aborsi di negara bagian lain, meskipun telah ditandatangani sebelumnya, belum ditegakkan.

Menurut Guttmacher Institute, sebuah organisasi yang bergerak untuk aborsi, ini karena penerapan undang-undang ini diblokir oleh tuntutan hukum.

READ  Penahanan rumah dari seorang jutawan Ukraina yang dicurigai melakukan pengkhianatan | di luar negeri