BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ombudsman mengkritik kebijakan amnesti yang dikeluarkan Minister Decker

Dihukum Sipil j. , Dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, dan menembak mati enam orang di Kafe Kotcierty di Delft pada tahun 1983.Foto ANP

Ini terlihat dari surat Ombudsman Nasional kepada Decker. Ombudsman menulis: “Warga negara dapat mengharapkan pemerintahan yang berfungsi dengan baik untuk (secara hukum) membuat keputusan yang benar.” “Itu tidak terjadi di sini.” Decker tidak mau menanggapi secara terbuka.

Cevdet Y. menderita psikotik ketika, pada tahun 1983, dia menembak enam orang di kafe Delft ‘t Koetsiertje. Meskipun dokter menganggapnya kurang bertanggung jawab, Y. dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Pada 2013, Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa memutuskan bahwa hukuman penjara seumur hidup tanpa kemungkinan pembebasan adalah keputusan yang tidak manusiawi. Setelah 25 tahun, hukuman penjara seumur hidup harus dievaluasi kembali sehingga bukan hanya sekedar “hukuman mati jangka panjang”.

Y. diperlakukan sebagai orang TBS. Meskipun Y. telah keluar dari perawatan selama bertahun-tahun dan berhasil direhabilitasi, menurut praktiknya – dia tinggal selama bertahun-tahun di luar penjara untuk membentuk keluarga yang diawasi – dia hanya diampuni setelah bertahun-tahun diadili pada Januari lalu.

“Y. dia bisa diampuni bertahun-tahun yang lalu jika upaya Anda untuk melakukan penilaian ulang yang akurat dan benar dengan hati-hati dan cepat,” tulis Ombudsman Nasional kepada Menteri Decker. Hal ini tidak hanya menyakiti Y., tetapi juga sangat buruk bagi keluarga korban, yang telah berulang kali menghadapi investigasi dan tindakan yang tidak perlu yang tidak dilakukan dalam konteks penilaian ulang yang perlu dan cermat. […] Sulit untuk menyelaraskan ini dengan kebijakan Anda yang membatasi proses hukum dan mencegah warga negara dan pengacara untuk terus mengambil tindakan hukum.

READ  Aktivis Melihat "Plot Iran", OM Ingin Dia 6 Tahun Penjara Karena Terorisme | pedalaman

Argumen pergi

Januari lalu, Sekretaris Decker menulis dalam surat kepada DPR bahwa semua dalilnya menentang amnesti telah “benar-benar berakhir”. Ini terjadi setelah hakim memutuskan untuk keempat kalinya bahwa dia mengajukan argumen yang tidak memadai untuk menolak pengampunan.

Ombudsman menyimpulkan dari surat Decker kepada Parlemen bahwa Decker selalu menolak pengampunan karena dia tidak mau mengambil risiko bahwa hakim tidak akan menjatuhkan hukuman seumur hidup. Argumen ini bertentangan dengan argumen sebelumnya yang ditulis Decker kepada Ombudsman Nasional, bahwa lambatnya proses amnesti disebabkan oleh “uji tuntas”.

“Seorang warga negara, apakah korban kejahatan serius atau terpidana, dapat menuntut agar lembaga pemerintah memperlakukannya dengan tepat,” tulis Decker Ombudsman. Ini membutuhkan keputusan yang didukung bukti, prosedur yang transparan dan cepat, dan penghormatan terhadap hak-hak dasar. Ombudsman Reinier van Zottwein mendesak Dekker “sekarang tanpa jalan memutar dan menunda” untuk mengupayakan amnesti sesuai dengan standar Pengadilan Eropa.

“Senang sekali Ombudsman Nasional menggali kisah Decker, dan ada perspektif tentang narapidana seumur hidup,” kata presiden Forum Lifelong Foundation, Wayne Van Hatom, di mana para pengacaranya memperjuangkan hak-hak narapidana seumur hidup. Komitmen Decker adalah hukuman mati. Dia menciptakan dewan penasehat untuk panggung, tapi kemudian mengabaikan nasihat dewan itu. Misalnya, orang terpaksa mengajukan gugatan atas hak-haknya. Tidak ada biaya yang dikeluarkan untuk ini – jaksa penuntut harus mengajukan banding untuk setiap kerugian dan, jika perlu, mengajukan banding. Tiga hukuman seumur hidup ditahan dalam 68 kasus pada akhir tahun lalu, setelah itu mereka berhenti menghitung. Sekarang akan ada lebih dari tujuh puluh.

Menurut Van Hatom, surat Ombudsman kepada Decker berkontribusi pada “evaluasi yang lebih baik atas kebijakan Decker”.