BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Negara-negara Eropa tidak siap secara mental untuk menghadapi invasi.”

“Negara-negara Eropa tidak siap secara mental untuk menghadapi invasi.”

Presiden Ukraina Zelensky pada Konferensi Keamanan Munich

Berita Noos

  • Charlotte Weigers

    Koresponden Jerman

  • Charlotte Weigers

    Koresponden Jerman

Meskipun ia melakukannya melalui layar tahun lalu, Presiden Ukraina Zelensky berbicara langsung kepada para peserta konferensi keamanan di Munich tahun ini. Himbauannya: Negaranya membutuhkan lebih banyak senjata. Tapi ada juga ruang untuk pelajaran.

“Di Ukraina, kami tidak siap untuk menduduki Krimea dan sebagian Donbas pada tahun 2014,” kata Zelensky. “Setelah delapan tahun, kami perlahan-lahan beradaptasi dengan agresi. Tidak hanya dengan senjata, tapi juga secara psikologis.”

Presiden mengatakan, hal tersebut saat ini terlihat sangat berbeda di negara-negara Eropa lainnya. “Saya rasa tidak ada negara mana pun di Eropa yang siap melakukan invasi saat ini. Kami tidak lebih baik dari Anda. Kami telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk mempersiapkannya.”

Eropa berdiri tegak

Kini setelah dukungan penting AS terhadap NATO telah melemah dan Donald Trump kemungkinan besar akan terpilih sebagai presiden berikutnya, salah satu pertanyaan kunci dalam konferensi Munich adalah bagaimana Eropa dapat bersiap untuk bangkit kembali.

Zelensky pun menanggapi hal ini. “Eropa mungkin sedang menuju masa ketika keputusan untuk mengaktifkan Pasal 5 Perjanjian Atlantik Utara tidak harus diambil di Washington, tetapi di ibu kota Eropa.” Dia mengacu pada prinsip dasar NATO bahwa serangan terhadap satu negara anggota adalah serangan terhadap semua negara anggota.

Dia sebelumnya mengatakan bahwa jika sekutu tidak lagi bersatu melawan Rusia, Putin nantinya akan menyerang Baltik dan Polandia. “Secara psikologis, dalam hal informasi dan juga media, Anda belum mempersiapkan masyarakat,” katanya di aula yang dipenuhi para pemimpin pemerintah, menteri, dan perwira senior militer.

Ketika Rutte dan Zelensky berjabat tangan, Neusör menanyakan pendapat presiden Ukraina tentang potensi pekerjaan baru Rutte:

Rutte akan mampu menyelamatkan persatuan di NATO

“Di Belanda, akan sangat sulit bagi kita untuk membayangkan bahwa sebenarnya ada sebuah invasi. Pada saat yang sama: hal ini sudah terjadi. Bukan invasi yang sebenarnya, namun kita sudah menghadapi serangan siber dan kampanye disinformasi. Banyak hal yang telah terjadi. sudah terjadi,” kata Rutte.

Dia menekankan bahwa dukungan untuk Ukraina di Belanda adalah “maksimal.” Dia menambahkan: “Kami merasa nilai-nilai kami dipertaruhkan, dan pada akhirnya keamanan kami. Jadi kami tentu menyadari pentingnya dukungan ini untuk Ukraina.”

Anggaran pertahanan

Menurut Perdana Menteri yang akan habis masa jabatannya, fakta bahwa Belanda sejauh ini gagal membelanjakan 2% PDB untuk pertahanan, jumlah minimum yang disepakati bersama oleh negara-negara NATO, karena hal tersebut memerlukan pertimbangan politik yang sangat kompleks. “Anda harus menjaga keuangan pemerintah tetap teratur. Ini melibatkan beberapa miliar dolar.” Dia mencatat bahwa Belanda sekarang berada “pada atau mendekati” 2 persen.

Bisakah dia berbuat lebih awal untuk mencapai tujuan ini lebih cepat? “Mungkin kita seharusnya melakukan hal ini lebih awal. Ya, saya kritis terhadap hal itu. Namun saya meminta Anda untuk memahami bahwa kita harus melakukan pemotongan di mana-mana selama krisis besar tahun 2010, 2011, 2012. Hal ini tidak dapat dihindari pada saat itu.”

Bagi Rutte, rakyat Belanda siap membelanjakan hingga 4% untuk pertahanan, angka yang ditetapkan oleh Menteri Pertahanan Ollongren sebagai skenario minggu ini. “Apa yang dia lihat adalah: Bagaimana jika Amerika tidak lagi terlibat? Tapi saya tidak melihat hal itu terjadi, dan dia juga tidak melihat hal itu terjadi. Amerika juga berkepentingan agar bagian kita di Eropa tetap bebas. Amerika menjalankan sistem keamanan yang sangat besar.” “Kami akan mengambil risiko jika kami berada di bawah pengaruh Rusia.”

READ  Anjing yang hilang ditemukan 1.700 km dari rumah setelah 7 tahun | di luar negeri

Namun jika diperlukan, Belanda bersedia membuka dompetnya. “Tidak ada keraguan mengenai hal ini. Kita mungkin adalah negara paling makmur di dunia saat ini. Setidaknya berada di peringkat tiga atau empat teratas. Tidak ada pengangguran, utang negara yang rendah. Masyarakat menyadari bahwa jika kita ingin mempertahankan hal tersebut, kita juga mempunyai untuk melakukannya.” . Bersiaplah untuk berinvestasi di dalamnya. “Saya tidak meragukan hal itu.”