BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Putin dan Hitler juga melakukan kesalahan perhitungan serupa.”

“Putin dan Hitler juga melakukan kesalahan perhitungan serupa.”

Putin menyaksikan parade militer pada 9 Mei 2023 untuk menghormati kemenangan atas Nazi Jerman

Perbandingan dengan Perang Dunia II sering kali meleset, namun ketika Sir Lawrence Freedman membuat perbandingan yang sama, Anda dapat cukup yakin bahwa perbandingan tersebut merupakan persamaan yang akurat. Sejarawan Inggris ini telah mempelajari perang sepanjang kariernya dan dianggap sebagai otoritas berpengaruh di bidangnya.

Dua tahun setelah invasi Rusia dia berbicara jam berita Dia mengulurkan tangan padanya. Ia menyimpulkan bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin meremehkan pentingnya Ukraina sama seperti Adolf Hitler meremehkan Uni Soviet.

Rusia tidak kalah, tapi masalahnya mereka tidak bisa menang.

Lawrence Friedman

Friedman curiga Putin tidak benar-benar tahu apa yang akan dilakukannya pada Februari 2022. Menyerang Ukraina adalah tindakan sembrono, dan menduduki negara itu sama sekali tidak ada harapan. “Selama masa Corona, dia mengisolasi diri dan jarang berkonsultasi dengan para ahli mengenai Ukraina. Dia mungkin terlalu banyak membaca buku sejarah dan meyakinkan dirinya sendiri bahwa Ukraina akan runtuh.”

Gagasan bahwa Ukraina adalah “negara yang baru saja saya taklukkan” tampaknya tidak pernah mungkin terjadi di benak Friedman, kata Friedman. “Sebelum perang, saya skeptis bahwa Rusia akan mencoba melakukan hal ini, karena saya tidak jelas bagaimana caranya agar Ukraina tetap diduduki untuk jangka waktu yang lebih lama.”

Serangan kilat yang gagal

Friedman mengatakan bahwa sama seperti Hitler yakin dia bisa mengalahkan Uni Soviet dengan serangan mendadak yang singkat, Putin juga yakin dia bisa memaksa Ukraina untuk menyerah dengan serangan yang cepat dan penuh kekerasan. “Mereka berdua meremehkan lawan mereka. Dan akibatnya mereka berdua menderita.”

“Jangan berasumsi bahwa langkah pertamamu akan membawamu kemenangan.” Friedman mengambil sejumlah pelajaran penting dari dua tahun perang di Ukraina:

Dari mana datangnya “kesombongan” Putin? “Perang sebelumnya sangat sukses.”

Menurut Friedman, bagian penting dari kesalahan penilaian Putin adalah pandangannya terhadap rakyat Ukraina. “Dia melihat Ukraina sebagai negara palsu dengan pemerintahan tidak sah dan bagian timurnya dipenuhi dengan penutur bahasa Rusia yang sebenarnya merasa lebih seperti orang Rusia.”

Friedman yakin Putin tidak menganggap serius Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, mantan komedian. Namun Zelensky telah membuktikan kemampuannya untuk menginspirasi rakyatnya dan mengumpulkan mereka secara kolektif untuk mendukung perjuangan melawan Rusia.

Selama di Rusia Sedikit antusiasme untuk berperang. “Rakyat Ukraina tidak punya pilihan: mereka berjuang demi kelangsungan hidup negara mereka. Rusia punya pilihan; mereka tidak harus berada di Ukraina. Rusia terus berjuang karena Putin tidak ingin kehilangan muka.”

Menurut Friedman, fakta bahwa Putin tidak mengharapkan perlawanan serius dari Ukraina juga terlihat dari berlanjutnya perang. Tampaknya dia belum memikirkan strategi jangka panjang yang serius. Rusia sering menyerang Ukraina dengan serangan artileri dan rudal besar-besaran selama dua tahun terakhir, namun “Taktik Rusia di lapangan tidak lebih dari mengirimkan banyak pasukan ke arah Ukraina.” Para ahli juga menganggap fakta bahwa Rusia tidak mampu mencapai kekuatan udara superior sebagai sebuah kesalahan besar.

Rusia akan selalu menyadari bahwa hal itu tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Lawrence Friedman

Friedman percaya bahwa drone adalah perkembangan baru terbesar dalam perang ini. Mereka sering menggunakan kedua sisi. “Drone yang sebelumnya memainkan peran utama berukuran besar, mahal untuk diangkut dan memiliki sistem persenjataannya sendiri. Dalam perang ini kita terutama melihat drone kecil dan murah digunakan sebagai senjata perang. Tentara mengendalikannya dengan ketat dan menggunakannya untuk mengumpulkan gambar dan , misalnya, tembak jatuh sebuah granat di suatu tempat.”

Selain itu, Friedman terutama melihat perang yang agak klasik dengan banyak kesamaan dengan dua perang dunia. “Jelas bahwa parit, artileri, ladang ranjau, dan pasukan sedang bergerak maju menuju garis pertahanan yang baik.”

'Ukraina Timur bukanlah hadiah akhir yang besar'

Garis depan tetap tenang untuk beberapa saat, meski banyak korban jiwa di kedua sisi. Friedman memperkirakan kemenangan telak bagi kedua belah pihak tidak mungkin dicapai, meskipun kemenangan tersebut tidak mungkin diraih oleh Rusia. Tentara Rusia membuat kesalahan besar. “Anda kembali menyadari betapa pentingnya hal-hal mendasar dalam perang: pelatihan tentara yang baik, logistik, intelijen, kepemimpinan yang baik.”

Namun ada alasan yang lebih mendasar mengapa Rusia tidak bisa menang, kata Friedman. “Mereka tidak akan berhasil menaklukkan negara sebesar Ukraina. Sekalipun mereka menerima wilayah yang kini mereka kuasai, itu bukanlah hadiah yang besar. Ukraina Timur sebagian besar kosong, hancur, dipenuhi reruntuhan, dan penuh dengan persenjataan yang belum meledak. .”

Friedman melihat gencatan senjata atau situasi di mana perang perlahan-lahan memudar sebagai skenario yang paling mungkin terjadi. Tujuan perundingan perdamaian antara Ukraina dan Rusia sangatlah jauh berbeda. Zelensky terus berjanji untuk membebaskan seluruh wilayah pendudukan, sementara Putin setidaknya harus mempertahankan wilayah Donbass dan Krimea agar pertempuran tersebut dapat dianggap sebagai sebuah kemenangan.

READ  Kritik publik pertama Rusia terhadap invasi Ukraina telah memecahkan tindakan para pemimpin, bukan keputusan Putin

Namun bahkan jika dia berhasil, Putin tidak akan benar-benar menang, Friedman yakin. Dia berjanji untuk melucuti senjata Ukraina, tetapi Ukraina sekarang menjadi salah satu negara paling termiliterisasi di Eropa dan memiliki potensi keanggotaan UE dan NATO.

“Perang ini telah menimbulkan kerusakan besar pada warisan Putin dan Rusia. Perang ini telah memakan banyak peralatan, nyawa manusia, dan perdagangan. Akhir perang akan terjadi ketika Barat meninggalkan Irak dan Afghanistan. Rusia akan selalu tahu : tidak berjalan sesuai harapan.” “Hal itu dimaksudkan untuk menjadi.”