BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara miskin juga mulai membeli hutang

Sekitar dua puluh negara berkembang memulai penerapan “program pembelian kembali” untuk pertama kalinya selama krisis Corona. Bank sentralnya membeli hutang untuk memberikan bantuan kepada pasar keuangan dan meningkatkan perekonomian. Ini memang wajar bagi Bank Sentral Eropa dan Federal Reserve AS. Tapi sekarang negara-negara seperti Kolombia, Ghana, Indonesia, Malaysia, dan Afrika Selatan juga telah meniru seni ini.

Ini adalah fenomena baru, tulis Dana Moneter Internasional (IMF) dalam sebuah analisis. Hingga saat ini, negara-negara tersebut telah menggunakan alat bank sentral tradisional, seperti mengubah suku bunga atau melakukan intervensi di pasar mata uang. Tapi dalam enam bulan terakhir mereka juga membeli hutang pemerintah dan swasta. Dengan melakukan itu, mereka membantu pemerintah menyelesaikan anggaran, atau mereka ingin membawa perdamaian ke pasar obligasi.

Foto Louman & Friso

Ambil contoh Ghana, misalnya, di mana pendapatan pajak yang mengecewakan dan pengeluaran darurat untuk melawan virus corona telah menciptakan kesenjangan anggaran. $ 1 miliar bantuan dari Dana Moneter Internasional dan $ 350 juta dari Bank Dunia tidak dapat menutupnya. Dan Kementerian Keuangan menulis kepada Parlemen pada bulan Mei karena krisis, yang membuat pinjaman semakin sulit. Investor memiliki perasaan negatif tentang pasar negara berkembang. Akibatnya, pasar modal internasional sebagian besar tertutup untuk hutang pemerintah baru dari negara-negara berkembang.

Covid- Komitmen

Jadi kementerian dan bank sentral mengeluarkan edisi khusus obligasi COVID-19 senilai sekitar $ 1,5 miliar. Yang berarti 2,6 persen dari PDB.

Sebagian besar bank sentral juga telah memangkas suku bunga. Dalam banyak kasus, mereka melonggarkan persyaratan cadangan bank: jika mereka membutuhkan lebih sedikit uang, mereka dapat memberikan lebih banyak kredit dan menjaga perekonomian tetap berjalan. Selain itu, banyak bank sentral yang melakukan intervensi di pasar mata uang. Kemudian mereka mencoba menopang mata uang mereka ketika investor menarik uang dari negara-negara berisiko. Ini terjadi pada bulan Februari dan Maret, misalnya, ketika pasar saham terjun bebas.

Apalagi, alat moneter baru ini datang. Tujuannya berbeda dari satu negara ke negara lain. India, Afrika Selatan, dan Filipina telah memanfaatkan program pembelian untuk meningkatkan kinerja pasar obligasi. Chili, Polandia dan Hongaria membawa lebih banyak uang ke dalam perekonomian dengan membeli hutang. Ada juga bank sentral yang ingin membantu pemerintah dengan defisit anggaran yang sangat besar. Dana Moneter Internasional menulis bahwa ini berlaku tidak hanya di Ghana, tetapi juga Guatemala, Indonesia, dan Filipina.

Lebih sedikit stres

Apakah Anda membantu Seperti yang dikatakan Dana Moneter Internasional. Melalui program pembelian kembali, negara-negara berkembang telah berhasil mengurangi tekanan di pasar keuangan. Hasil ini juga benar jika Anda memperhitungkan paket stimulus besar-besaran dari Bank Sentral AS dan pemulihan global dalam kepercayaan investor – faktor-faktor yang, bagaimanapun, berdampak pada negara-negara yang diteliti.

Mengingat keberhasilan ini, lebih banyak negara dapat membuat program pembelian kembali seperti itu, dan seringkali membatalkan. Inilah mengapa Dana Moneter Internasional juga mengacu pada risiko. Kredibilitas bank sentral mungkin dipertaruhkan. Di negara-negara yang lebih lemah, program pembelian kembali harus pendek, lembut, dan dengan alasan yang jelas. Bank sentral seharusnya tidak menjadi anjungan tunai mandiri yang membayar setiap defisit anggaran.

Baca juga:

Coronavirus memiliki dampak yang lebih kecil di Afrika daripada yang diperkirakan

Afrika menonjol secara positif dibandingkan dengan bagian dunia lainnya. Apa yang membuat Afrika, yang dihancurkan oleh banyak penyakit menular dan kemiskinan, lebih baik daripada rata-rata dan jauh lebih baik dari yang diharapkan, adalah yang penting bagi dunia medis.

READ  Wajah Anda juga cenderung untuk diperdagangkan, menurut orang Jerman ini