BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nenek moyang buaya telah diidentifikasi berusia 215 juta tahun dan mendahului dinosaurus

Nenek moyang buaya telah diidentifikasi berusia 215 juta tahun dan mendahului dinosaurus

Identifikasi fosil baru-baru ini dari spesies nenek moyang buaya purba yang berlapis baja, yang dikenal sebagai aetosaurus, memberikan gambaran sekilas tentang dunia kita 215 juta tahun yang lalu.

Studi tersebut dilakukan oleh para peneliti di University of Texas di Austin dan dipublikasikan di jurnal Catatan anatomi Awal tahun ini, mereka mengumumkan spesies aetosaurus baru: Garzapelta muelleri.

“Tidak seperti kerabat dinosaurus mereka, aetosaurus bukanlah kelompok hewan yang biasa dibicarakan,” kata William Reyes, mahasiswa doktoral di UT Jackson School of Geosciences yang memimpin penelitian tersebut, kepada ABC News.

Aetosaurus adalah spesies yang mirip dengan buaya modern yang hidup selama Periode Trias, 229 juta hingga 200 juta tahun yang lalu, yang mendahului Periode Jurassic, menurut para peneliti, yang juga mencatat bahwa fosil Aetosaurus telah ditemukan di setiap benua kecuali Antartika dan Australia. . .

Menurut para peneliti, fosil karapas punggung Garzapelta muelleri – lapisan baja keras yang menutupi punggungnya – sudah 70% lengkap, dengan potongan besar dari daerah leher dan bahu hingga ujung ekornya masih utuh.

William Reyes, seorang mahasiswa doktoral di UT Jackson School of Geosciences yang memimpin penelitian tersebut, yang diterbitkan pada bulan Januari, mengatakan. Phys.org Pada hari Senin, hasilnya luar biasa karena “biasanya, Anda menemukan materi yang sangat terbatas.”

Bagian luar kerangka Garzapelta disebut osteoderm, yang terdiri dari lempengan batu keras dan kapalan melengkung, keduanya terbuat dari tulang, menurut penelitian.

“Ambil contoh buaya modern dan ubah menjadi armadillo,” kata Reyes kepada publikasi tersebut, menggambarkan makhluk purba tersebut.

READ  Penjelajah Mars Persevering NASA bersiap untuk memulai proses pengambilan sampel

Studi tersebut menemukan bahwa fosil garzapelta berumur 215 juta tahun, dan sebagian besar spesiesnya adalah karnivora, berbeda dengan sepupu modernnya, buaya karnivora.

Nama Garzapelta muelleri mengacu pada Garza County di barat laut Texas, tempat fosil itu ditemukan, sedangkan “pelta” adalah kata Latin untuk baju besi, mengacu pada cangkang mirip baju besi dari spesies ini. Bagian kedua dari nama, Muelleri, mengacu pada Bill Mueller, ahli paleontologi Texas Tech yang pertama kali menemukan kerangka fosil Aetosaurus bersama kolektor amatir lokal Emmett Shedd pada tahun 1989, menurut Reiss, yang mencatat kematian Mueller pada tahun 2019.

“Mereka menemukan fosil itu suatu hari ketika melakukan penggalian di tanah,” kata Reyes kepada ABC News. “Mereka melihat beberapa pecahan tulang di permukaan dan memutuskan untuk menggali, dan menyadari bahwa mereka telah menemukan baju besi yang terkait dengan aetosaurus besar.”

Setelah kematian Mueller, Reyes mengatakan bahwa rekan-rekan mendiang ilmuwan “bertemu untuk menyelesaikan beberapa proyek Bill, karena dia sedang mengerjakan materi yang sangat penting.”

Untuk menentukan bahwa Garzapelta sebenarnya adalah spesies aetosaurus baru, para peneliti membandingkan kerangka tersebut dengan kerangka aetosaurus purba serupa.

“Karapas G. muelleri menunjukkan tingkat kemiripan yang mencolok antara karapas paratipothoracine Rioarriba suchus chamaensis dan desmato suchins,” kata para peneliti dalam penelitian tersebut.

Namun, menurut Reiss, ciri-ciri unik kerangka Garzapelta, mulai dari pembentukan lempeng osteoderm hingga tanda khas dan tonjolan pada tulang spesies, membuatnya sangat berbeda dari kerabat aetosaurusnya.

READ  Penemuan JuMBO: Gambar Webb baru mengungkap objek misterius mirip planet di Nebula Orion

“Sejak penemuan aslinya, banyak spesialis aetosaurus yang dibuat bingung dengan identitas taksonomi Garzapelta,” kata Reyes. “Semua orang sepakat bahwa itu memang spesies baru karena menunjukkan banyak ciri unik.”

Reyes merefleksikan dampak dari temuannya, dengan mengatakan: “Garzapelta adalah contoh yang bagus tentang betapa menakjubkannya hewan-hewan ini, dan sangat menyenangkan bahwa kami dapat memperkenalkan kepada masyarakat tentang 'tangki bergerak' yang telah ada jutaan tahun sebelumnya. ankylosaurus.” Dinosaurus.”