BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penggunaan obat kumur merek populer setiap hari 'dapat meningkatkan risiko kanker', kata seorang ilmuwan.

Penggunaan obat kumur merek populer setiap hari 'dapat meningkatkan risiko kanker', kata seorang ilmuwan.

Sebuah merek obat kumur yang populer “dapat meningkatkan risiko kanker”, klaim seorang ilmuwan, dan mengeluarkan peringatan bahwa “kebanyakan orang sebaiknya tidak menggunakannya”.

Bovens dari Institute of Tropical Medicine di Antwerp, Belgia, menemukan bahwa dua jenis bakteri lebih banyak ditemukan setelah tiga bulan penggunaan obat kumur setiap hari.

Sebuah studi ilmiah baru mengungkapkan bahwa penggunaan obat kumur Listerine Cool Mint setiap hari dapat meningkatkan risiko kanker esofagus, usus besar, dan dubur.

Para ilmuwan menemukan bahwa dua jenis bakteri – Fusobacterium nucleatum dan Streptococcus anginosus – keduanya terkait dengan kanker, lebih banyak ditemukan di mulut setelah penggunaan sehari-hari.

Alkohol dalam obat kumur diyakini dapat meningkatkan jumlah bakteri di dalam mulut, menurut para akademisi.

Para ilmuwan dari Institute of Tropical Medicine di Antwerp, Belgia menemukan bahwa dua jenis bakteri lebih umum terjadi setelah tiga bulan penggunaan obat kumur setiap hari (stock image)
Para ilmuwan menemukan bahwa dua jenis bakteri – Fusobacterium nucleatum dan Streptococcus anginosus – keduanya terkait dengan kanker, lebih banyak ditemukan di mulut setelah penggunaan sehari-hari (gambar stok).

Profesor Chris Kenyon, seorang ilmuwan di universitas yang mengerjakan penelitian ini, mengatakan Telegraf Harian Menggunakan obat kumur “dapat meningkatkan risiko kanker dan berbagai infeksi.”

Dia juga menyatakan: “Kebanyakan orang sebaiknya tidak menggunakannya, dan jika mereka menggunakannya, mereka harus menggunakan losion bebas alkohol dan membatasi penggunaannya hingga beberapa hari.”

Profesor Kenyon dan rekan-rekannya membuat penemuan ini saat menyelidiki pengaruh penggunaan obat kumur setiap hari terhadap risiko infeksi menular seksual di kalangan laki-laki gay ketika mereka sampai pada temuan ini.

Sebanyak 59 peserta menggunakan Listerine setiap hari selama tiga bulan, diikuti dengan obat kumur plasebo selama tiga bulan atau sebaliknya.

Meskipun uji coba tersebut hanya melibatkan Listerine, Profesor Kenyon menekankan bahwa tingkat bakteri yang sama kemungkinan besar ditemukan ketika menggunakan obat kumur lain yang mengandung alkohol.

Sebuah studi ilmiah baru menemukan bahwa penggunaan obat kumur Listerine Cool Mint setiap hari dapat meningkatkan risiko kanker esofagus, usus besar, dan dubur.

MailOnline telah menghubungi Kenvue, pemilik merek Listerine, untuk memberikan komentar.

Dalam sebuah pernyataan kepada The Telegraph, juru bicara perusahaan mengatakan: “Kenvue menyambut baik dan mendorong kemajuan dan pertukaran ilmu pengetahuan untuk memajukan kesehatan sehari-hari.

READ  Paket Makan Mediterania 7 Hari Joy

“Berdasarkan tinjauan awal kami, uji coba yang dipublikasikan tidak memiliki beberapa kontrol desain yang penting dan ketelitian yang cukup untuk membuat kesimpulan tentang potensi dampak terhadap kesehatan manusia.”